Berbuat Baik Kepada Orang Lain, Bisa Menenangkan Pikiran yang Cemas

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita tersenyum bersama teman. shutterstock.com

    Ilustrasi wanita tersenyum bersama teman. shutterstock.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Selama masa-masa stres yang ekstrem dan hal-hal yang tidak diketahui, mungkin sulit mengetahui bagaimana menenangkan pikiran-pikiran cemas. Terutama jika Anda mengkarantina diri karena COVID-19, Anda mungkin mendapati diri Anda membaca banyak berita terbaru dan umumnya mencari cara untuk menenangkan pikiran Anda.

    Demi menentukan metode terbaik untuk meredakan kecemasan, Dignity Health melakukan penelitian pada pelancong, karena sebagian besar orang (82 persen dari mereka yang disurvei) menganggap bepergian menjadi stres. Survei itu menemukan cara yang menarik untuk mengurangi stres yaitu bersikap baik. Faktanya, penelitian ini menemukan bahwa lebih dari setengah orang yang disurvei mengatakan bahwa membantu wisatawan lain meningkatkan kebahagiaan mereka setelah melakukan tindakan tersebut.

    Sara Whatley-Dustin, DO, seorang dokter pengobatan keluarga dengan Dignity Health, menjelaskan lebih lanjut hasil penelitian ini tentang kebaikan sebagai bentuk peredaan kecemasan secara umum, di luar stresor perjalanan yang terisolasi, dan bagaimana orang dapat menerapkannya pada perasaan cemas sehari-hari.

    “Ketika kita baik kepada orang lain — atau orang lain baik kepada kita — tubuh kita melepaskan serotonin, saraf kimiawi yang diproduksi oleh sel-sel dari 'pusat kesenangan' otak kita yang berkontribusi pada perasaan kesejahteraan dan kebahagiaan,” kata Whatley-Dustin seperti dilansir dari laman Real Simple. "Tindakan ini juga dapat menghasilkan oksitosin, yang membantu melebarkan pembuluh darah yang mengarah pada peningkatan aliran darah."

    Bagian dari alasan mengapa bahan kimia ini dapat membuat perbedaan nyata selama masa stres terkait dengan efek fisik yang dapat ditimbulkan stres pada tubuh. Whatley-Dustin menjelaskan bahwa stres bahkan dapat menurunkan sistem kekebalan tubuh.

    Temuan lainnya, isyarat yang baik dapat muncul dalam bentuk yang benar-benar kecil. "Tidak peduli seberapa besar atau kecil sikap yang baik itu, itu bisa berjalan jauh - terutama jika orang lain stres atau kesal," jelasnya. "Karena itu mengapa 66 persen orang yang kami survei merasa kurang stres ketika seseorang tersenyum pada mereka."

    Ketika Anda menganggap gerakan yang baik sebagai sesuatu yang sederhana seperti senyuman, menjadi hampir sulit untuk membenarkan tindakan dengan cara lain. “Saya sering mengajukan pertanyaan,‘ Apa yang saya keluarkan ke dunia? ‘‘ Apakah saya membantu membuat hidup seseorang lebih baik hari ini? ’” Ucap Whatley-Dustin. "Kami percaya pada kekuatan koneksi manusia, apakah itu membantu pasien menyembuhkan di rumah sakit kami atau membuat seseorang nyaman dalam kehidupan pribadi mereka."

    Whatley-Dustin mengatakan bahwa dia mencoba mengingat ini ketika dia memiliki pasien yang sulit atau bahkan hari yang sulit. "Kadang-kadang pasien jatuh sakit atau mengalami hari yang buruk, dan saya mungkin satu-satunya kontak manusia yang dimiliki orang itu pada hari itu," kata Whatley-Dustin. "Jadi, bahkan jika orang-orang tidak ramah kepada saya, saya mencoba memberi semua orang yang saya hubungi dengan rahmat dan kepositifan."

    Meskipun Anda mungkin tidak akan bepergian dalam waktu dekat, ingatlah kebaikan ketika Anda berinteraksi dengan teman-teman melalui telepon atau melalui FaceTime saat Anda menjauhkan diri dari sosial. Dengan tingkat ketidakpastian dan kecemasan yang meningkat di seluruh negara kita saat ini, benar-benar tidak ada waktu seperti saat ini.

    “Ada sesuatu yang bisa dikatakan tentang fakta bahwa lebih dari setengah dari orang-orang yang kami survei merasa lebih baik hanya dengan bersikap baik terhadap orang lain, dan itu menunjukkan betapa pentingnya mengekspresikan kebaikan manusia, bahkan di saat-saat ketika kita mungkin merasa stres. atau terdesak waktu, ”kata Whatley-Dustin. "Anda tidak pernah tahu seberapa besar Anda dapat meningkatkan satu hari seseorang melalui kebaikan, dan apa efek riak semacam itu dapat memiliki jika individu itu berbalik dan melakukan hal yang sama."


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Setelah Wabah Virus Corona, Pemerintah Kini Waspadai Flu Babi

    Di tengah wabah virus corona, pemerintah Indonesia kini mewaspadai temuan strain baru flu babi. Flu itu pertama kali disinggung pada 29 Juni 2020.