Khasiat Teh Putih untuk Kesehatan, Tak Kalah dari Teh Hijau

Reporter:
Editor:

Mila Novita

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • ilustrasi teh putih (pixabay.com)

    ilustrasi teh putih (pixabay.com)

    TEMPO.CO, Jakarta - Dibandingkan dengan teh hijau, teh putih memang kalah populer. Padahal manfaatnya tak kalah banyak dari minuman sejenis. 

    Teh putih berasal dari daun tanaman Camelia sinensis. Teh ini dikemas dengan banyak nutrisi yang dapat meningkatkan kesehatan tubuh seseorang.

    Daun teh putih memang sulit diproses namun dapat kering secara alami di udara dan sinar matahari. Rasanya juga halus bahkan lebih lembut daripada teh hijau.

    Teh putih diyakini pertama kali diseduh di Cina pada abad ke-16. Lalu di tahun 1876, muncul dalam publikasi berbahasa Inggris, di mana teh putih dikategorikan sebagai teh hitam. Rasa dari teh putih diyakini ada sedikit rasa kayu, manis dan seperti buah.

    Dikutip Indian Express, Rabu, 27 Mei 2020, teh putih dipercaya memiliki beberapa sifat antioksidan. Kehadiran polifenol memastikan tubuh terlindungi dari radikal bebas. Hal ini juga membantu dalam memerangi penuaan dini, peradangan dan sistem kekebalan tubuh.

    Teh putih juga diyakini dapat mengurangi risiko penyakit jantung, meningkatkan metabolisme dan secara efektif membakar lemak tubuh.

    Selain itu, teh putih juga kaya akan fluoridekatekin dan tanin. Tanin sendiri memberi warna pada teh, sedangkan fluoride berfungsi untuk mencegah gigi berlubang.

    Sementara itu, katekin dapat melindungi gigi dari plak dan bakteri, mengurangi risiko osteoporosis dan menjaga kepadatan tulang tetap utuh.

    Meski demikian, teh putih tidak bisa diseduh pada suhu yang terlalu panas. Untuk mempertahankan rasanya, teh disiapkan dalam suhu yang rendah.

    Untuk menikmatinya, Anda bus mengambil satu sendok teh daun teh putih dan tambahkan air, kemudian diamkan selama satu menit. Teh putih juga tersedia dalam bentuk celup dan dapat dikonsumsi dengan es.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Setelah Wabah Virus Corona, Pemerintah Kini Waspadai Flu Babi

    Di tengah wabah virus corona, pemerintah Indonesia kini mewaspadai temuan strain baru flu babi. Flu itu pertama kali disinggung pada 29 Juni 2020.