Terlalu Sering Pakai Hand Sanitizer Bikin Imunitas Turun? Ini Kata Ahli

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi memakai hand sanitizer. Unsplash.com/Kelly Sikkema

    Ilustrasi memakai hand sanitizer. Unsplash.com/Kelly Sikkema

    TEMPO.CO, Jakarta - Di tengah pandemi COVID-19, semua orang dan ibu mereka melakukan segala yang mereka bisa untuk menjaga jarak dari orang lain, menghindari menyentuh wajah mereka, dan menjaga tangan tetap bersih. Salah satu caranya adalah dengan sering menggunakan hand sanitizer.

    Namun, ada berbagai teori yang berspekulasi bahwa terlalu banyak menggunakan hand sanitizer dapat menimbulkan beberapa risiko. Misalnya mulai dari pembuatan virus atau patogen yang tidak dapat dibunuh oleh pembersih atau antibiotik hingga gagasan bahwa dengan menggunakan hand sanitizer setiap kali Anda mengurangi kemampuan sendiri tubuh Anda sendiri untuk melawan penyakit

    Tetapi tidak ada bukti untuk mendukung klaim tersebut. Melansir laman Women’s Health, dokter penyakit menular sekaligus ahli alergi/imunulogi di Stanford, Medicine, Anne Liu menjelaskan apakah hand sanitizer dapat memiliki efek negatif pada kesehatan dan kekebalan tubuh jika Anda menggunakannya terlalu sering.

    Dr. Liu mengatakan bahwa tidak ada yang perlu ditakuti terlalu sering mencuci tangan atau menggunakan hand sanitizer berbahan dasar alkohol selama pandemi ini tidak ada. "Tidak ada dasar ilmiah untuk berpikir bahwa hand sanitizer atau sabun harus memengaruhi sistem kekebalan tubuh seseorang atau memengaruhi resistensi bakteri," katanya. Faktanya, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit atau CDC merekomendasikan untuk menggunakan hand sanitizer dengan alkohol setidaknya 60 persen ketika sabun dan air tidak tersedia, baik secara umum maupun untuk melindungi terhadap COVID-19.

    CDC juga menyatakan: “Menggunakan hand sanitizer berbasis alkohol tidak menyebabkan resistensi antibiotik. ... Hand sanitizer berbasis alkohol membunuh kuman dengan cepat dan dengan cara yang berbeda dari antibiotik. Tidak ada kesempatan bagi kuman untuk beradaptasi atau mengembangkan resistensi. ”

    Salah satu cara desinfektan tangan Anda secara tidak langsung dapat membuat Anda rentan terhadap patogen adalah melalui efek pengeringannya: "Saya telah melihat bahwa kebiasaan mencuci tangan beberapa orang telah membuat mereka kering, kulit pecah-pecah, dan yang dapat mempengaruhi bakteri yang masuk ke dalam kulit," kata Dr. Liu. "Tapi selama penghalang kulit masih utuh, ini seharusnya tidak menjadi masalah."

    Solusi mudahnya adalah dengan melembabkan. Jangan hanya mengganti cuci tangan atau sanitasi tangan dengan mengenakan sarung tangan di depan umum — itu bukan pengganti yang setara. Sarung tangan hanyalah metode penghalang, dan dapat memberi Anda rasa aman palsu. “Saya melihat orang-orang di depan umum mengenakan sarung tangan dan menyentuh semua jenis barang di toko kelontong, dan kemudian menggunakan sarung tangan yang sama untuk menyesuaikan kacamata mereka dan memutar telepon mereka,” kata Dr. Liu.

    Jika Anda mengenakan sarung tangan, Anda masih harus menghindari menyentuh wajah Anda, mencuci tangan setelah menggunakannya, dan desinfeksi hal-hal yang Anda sentuh saat  mengenakan sarung tangan, seperti kunci Anda.

    Lalu, apakah mebiarkan tubuh terpapar kuman bisa baik untuk imunitas? Sekali lagi, tidak ada hal yang buruk terlalu banyak membersihkan tangan saat ini, kata Dr. Liu. Pendapat tentang bagaimana kuman baik untuk Anda berasal dari hipotesis kebersihan, yaitu gagasan bahwa mengekspos orang, dan khususnya anak-anak, terhadap kuman memungkinkan sistem kekebalan tubuh mereka berkembang dengan baik dan membantu mereka menghindari masalah kesehatan seperti asma dan alergi.

    Pada dasarnya: Teori ini mengatakan adalah mungkin untuk membersihkan dan mendisinfeksi terlalu banyak, bahwa hal itu dapat berdampak buruk pada kesehatan manusia dari waktu ke waktu. Tapi ini tidak berlaku untuk situasi pandemi saat ini, meskipun ada kesalahpahaman.

    Begini masalahnya: Terlepas dari di mana Anda turun pada aturan lima detik yang populer itu, dunia saat ini kondisinya sama sekali berbeda — jangan menguji hipotesis kebersihan dengan mengekspos diri Anda pada COVID-19.

    Dokter Liu mengingatkan untuk terus mencuci tangan dan membersihkan tangan, yang keduanya sangat baik dalam membunuh COVID-19. "Saya tidak berpikir bahwa orang perlu terlalu khawatir tentang sanitasi berlebihan atau mencuci tangan terlalu banyak, selama mereka merawat kulit mereka," katanya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jumlah dan Asal mikrobioma di Tubuh Manusia

    Tubuh manusia merupakan rumah bagi 100 triliun mikroba. Ada yang baik, ada yang buruk. Dari mana datangnya? Berapa total beratnya?