Alpukat dan 6 Makanan untuk Meningkatkan Mood Selama Pandemi

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi alpukat (Pixabay.com)

    Ilustrasi alpukat (Pixabay.com)

    TEMPO.CO, Jakarta - Hampir seluruh warga dunia menyesuaikan diri dengan kehidupan sehari-hari di tengah pandemi corona atau Covid-19. Selain menjaga kesehatan fisik, hal yang tak kalah penting adalah menjaga kesehatan mental. Apalagi pandemi global ini membawa semua orang berada dalam ketidakpastian sehingga menyebabkan perasaan stres dan kecemasan.

    Namun ada beberapa langkah yang dapat dilakukan untuk meningkatkan suasana hati. Salah satunya lewat mengkonsumsi makanan yang dapat meningkatkan mood atau suasana hati di tengah pandemi global ini, seperti yang disarankan Education Nutritionist dari Nutribuddy, Kelly Rose, dan organisasi kesehatan lainnya

    1. Bawang putih
    Kabar baik bagi pecinta bawang putih, ternyata ramuan favorit Anda adalah penambah suasana hati utama! Prebiotik yang kuat dan alami, Kelly menjelaskan bahwa itu bahwa putih dikemas dengan seng - nutrisi penting dalam kesehatan kekebalan tubuh, dan juga salah satu nutrisi antidepresan yang diidentifikasi.

    2. Alpukat
    Apakah Anda bahkan seorang milenium jika Anda tidak menyukai alpukat? “Salah satu makanan super paling populer, alpukat sangat bermanfaat karena mengandung magnesium, zat besi, seng, Vitamin A, C dan beberapa Vitamin B," kata Kelly seperti dilansir dari laman Hello!

    3. Oat
    Oat merupakan gandum gandum utuh yang dapat membuat Anda tetap bersemangat sepanjang pagi. Sumber serat yang sangat baik, yang memungkinkan pelepasan gula secara bertahap ke dalam aliran darah, oat telah dikatakan membantu mengatur perubahan suasana hati dan iritabilitas.

    4. Kacang, Kacang polong & Lentil
    Kacang-kacangan, kacang polong dan lentil, secara alami sangat rendah lemak dan tinggi serat, protein, vitamin dan mineral. Badan amal kesehatan mental Mind UK menjelaskan bahwa makanan berprotein tinggi mengandung asam amino, yang membentuk bahan kimia yang dibutuhkan otak Anda untuk mengatur pikiran dan perasaan Anda.

    5. Kacang & Biji-bijian
    Ahli gizi Kelly menjelaskan bahwa banyak kacang-kacangan dan biji-bijian mengandung tryptophan-asam amino esensial dalam produksi serotonin (hormon rasa yang enak).

    6. Dark Chocolate
    Sebuah studi tahun 2019 yang dipimpin oleh Dr Sarah Jackson di UCL menemukan bahwa orang yang melaporkan makan cokelat hitam dalam dua periode 24 jam memiliki kemungkinan 70 persen lebih rendah untuk melaporkan gejala depresi daripada mereka yang melaporkan tidak makan cokelat sama sekali. Penuh dengan flavonoid dan phenylethylamine (PEA) yang dikatakan dapat meningkatkan suasana hati, coklat hitam sebelumnya telah dianggap sebagai alternatif potensial untuk antidepresan.

    7. Paprika
    "Paprika sangat disukai dalam profil nutrisi antidepresan karena tingginya tingkat vitamin C, A dan E," kata Kelly.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kasus Harian Covid-19, Hampir Tiap Bulan Rekor

    Pada 29 November 2020, Kasus Harian Covid-19 sebanyak 6.267 merupakan rekor baru dalam penambahan harian kasus akibat virus corona di Indonesia.