Sering Sakit Kepala Saat Wabah Corona, Sebabnya Stres Hingga Screen Time

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Wanita memegang kepalanya. Unsplash.com/Mehrpouya

    Wanita memegang kepalanya. Unsplash.com/Mehrpouya

    TEMPO.CO, Jakarta - Para ahli mengatakan bagi orang-orang yang rentan terhadap sakit kepala, stres yang disebabkan oleh pandemi corona - dari tekanan jarak sosial hingga kekhawatiran soal pemasukan - kemungkinan akan bertambah buruk saat ini. Kombinasi stres, screen time, dan isolasi diri termasuk faktor-faktor yang bertanggung jawab terhadap kondisi tersebut.

    "Orang-orang menggunakan komputer dan ponsel pintar terus-menerus selama hari-hari pandemi yang tertutup ini, apakah itu untuk bekerja atau bersenang-senang," Lori Russell-Chapin, Ph.D., co-direktur Center for Collaborative Brain Research at Bradley University kepada laman Bustle. Jika Anda bekerja dari rumah, hangout dengan teman di Zoom, marathon drama Korea, waktu keseluruhan Anda di depan layar bisa bertambah sampai 10 jam sehari atau lebih.

    Ahli bedah saraf mata Dr. Howard Krauss mengatakan banyak paparan pada layar dapat melukai kepala Anda, sebagian karena itu membuat mata Anda tegang. "Dalam keinginan kita untuk tetap menonton atau membaca, kita berjuang untuk tetap membuka mata dan tetap fokus, sampai kita berakhir dengan sakit mata dan sakit kepala," katanya. Sebuah studi yang diterbitkan dalam BMJ Open Ophthalmology pada tahun 2018 menemukan bahwa sakit kepala adalah salah satu gejala paling umum dari ketegangan mata digital.

    Terlalu banyak duduk  - seperti yang terjadi ketika Anda tidak benar-benar diizinkan meninggalkan rumah kecuali kepentingan mendesak -  bisa menjadi pemicu rasa sakit kepala sendiri. "Waktu screen time yang lama dapat memprovokasi postur yang buruk atau posisi kepala, leher dan bahu yang berkelanjutan, yang dapat menyebabkan sakit leher dan kepala," ujar Krauss.

    Selain itu, ada penyebab sakit kepala yang lain. Seorang psikolog klinis University of Kansas Health System, Gregory Nawalanic mengatakan menghadapi tekanan keuangan dan menangani tuntutan keluarga, di tengah situasi ini dapat menyebabkan siapa pun menderita sakit kepala karena stres. Dia menambahkan kombinasi stres, termasuk bekerja dari rumah, anak-anak yang belajar di rumah, jumlah waktu paparan layar, dan ketegangan hubungan semua mungkin berkontribusi pada sakit kepala. Latar belakang stres dan ketidakpastian memicu munculnya sakit kepala.

    Stres sering menyebabkan migrain dan sakit kepala lainnya melalui kontraksi otot, seringkali di leher atau bahu; menurut sebuah studi yang diterbitkan dalam The Journal Of Headache & Pain pada tahun 2017 menemukan bahwa 80 persen orang dengan migrain menemukan situasi yang membuat stres menjadi pemicu. Tetapi menjadi cemas dapat membuat kepala Anda sakit bahkan jika otot Anda sama rileksnya dengan kucing yang sedang tidur. Penelitian menunjukkan bahwa rasa sakit semacam ini dapat dipicu oleh kurang tidur, depresi, dan pergolakan emosional, yang semuanya cukup umum saat ini.

    Jika Anda mengalami sakit kepala 24 jam sehari, Dr. Russell-Chapin menyarankan untuk memastikan Anda sering minum air, dan istirahat dari paparan layar kapan pun Anda bisa, lakukan gerakan dan regangkan leher dan bahu Anda. "Kebanyakan orang Amerika berjuang untuk menemukan waktu untuk bernafas, belum sendirian mengukir waktu untuk bermeditasi atau berolahraga," Kata Nawalanic. "Yang mengatakan, itu lebih penting dari sebelumnya," katanya. Apa pun yang menurunkan tingkat stres Anda - mandi busa, sesi kickboxing di ruang tamu Anda, obrolan telepon dengan beberapa teman - mungkin juga membantu sakit kepala Anda.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tujuh Mitos Tentang Garam dan Bagaimana Cara Mensiasatinya

    Tidak makan garam bukan berarti tubuh kita tambah sehat. Ada sejumlah makanan dan obat yang kandungan garamnya meningkatkan risiko serangan jantung.