Cegah Corona, 3 Alasan Tak Perlu Pakai Sarung Tangan saat Belanja di Supermarket

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Seorang wanita mengenakan kostum ketat serba hitam yang menutupi seluruh tubuhnya lengkap dengan respirator yang menutupi wajahnya saat berbelanja di sebuah supermarket di Quebec, Kanada. Meningkatnya kasus virus Corona di berbagai belahan dunia juga membuat persediaan masker pelindung berkurang dan membuat warga mengeluarkan ide unik dan kreatif untuk mendapatkan masker. Boredpanda

    Seorang wanita mengenakan kostum ketat serba hitam yang menutupi seluruh tubuhnya lengkap dengan respirator yang menutupi wajahnya saat berbelanja di sebuah supermarket di Quebec, Kanada. Meningkatnya kasus virus Corona di berbagai belahan dunia juga membuat persediaan masker pelindung berkurang dan membuat warga mengeluarkan ide unik dan kreatif untuk mendapatkan masker. Boredpanda

    TEMPO.CO, Jakarta - Ada banyak kegelisahan tentang berbelanja bahan makanan akhir-akhir ini, dan satu manifestasi yang sangat terlihat adalah banyak orang yang mengenakan sarung tangan di supermarket. Entah dengan sarung tangan karet, sarung tangan pencuci piring, atau sarung tangan musim dingin biasa.

    Apakah memakai sarung tangan membuat belanja lebih aman selama wabah corona ini? Menurut ahli mikrobiologi Kelly Reynolds, Ph.D., direktur lingkungan, ilmu paparan dan pusat penilaian risiko di Universitas Arizona, bisa menyebabkan lebih banyak kerusakan daripada kebaikan.

    Berikut ini beberapa hal yang perlu diperhatikan saat mengenakan sarung tangan

    1. Sarung tangan seperti tangan dalam hal menyebarkan virus; bahkan mungkin lebih buruk.

    Virus corona ini tidak masuk ke tubuh melalui tangan Anda, jadi Anda tidak memerlukan penghalang apa pun di sana. Jika Anda menyentuh permukaan yang terkontaminasi dengan sarung tangan, dan menyentuh sesuatu yang lain, kemungkinan Anda akan menyebar seperti halnya jika Anda menyentuh benda-benda dengan tangan kosong.

    “Sifat perekat virus berbeda di antara virus; mungkin saja virus corona dapat menempel pada sarung tangan lateks lebih baik daripada menempel pada kulit Anda sendiri,” kata Reynolds. Dan tangan dapat dicuci secara efektif dan digunakan kembali segera.

    2. Sarung tangan bisa memberi Anda rasa aman yang salah.

    Saat menggunakan sarung tangan Anda mungkin berpikir tak perlu mencuci tangan. Jika memakainya justru hanya menyebarkan kuman dan virus corona baru ke semua tempat. Sedangkan tangan kosong, kiata akan menyemprotkan hand sanitizer di antaranya, atau berhenti di wastafel untuk mencuci tangan dengan sabun dan air.

    3. Sangat sedikit orang yang paham melepas sarung tangan dengan benar

    "Melepas sarung tangan bukan hal sepele," kata Reynolds. “Kami telah melakukan penelitian mengamati petugas kesehatan dan bagaimana mereka melepas sarung tangan, dan sekitar 30 persen melakukannya salah — dan mereka telah dilatih.”

    Cara melepaskan sarung tangan karet dengan benar: Singkatnya, Anda menjepit satu sarung tangan di dekat pergelangan tangan dan menariknya ke atas tangan Anda sehingga ujungnya keluar ke dalam. Kemudian pegang itu di tangan Anda yang bersarung tangan dan dengan hati-hati selipkan jari-jari tangan Anda yang telanjang ke bagian atas sarung tangan lainnya, biarkan sarung tangan itu terbalik dan tutupi sarung tangan lainnya yang sudah dikepak.

    Lalu buang sarung tangan. "Jika Anda tidak membuangnya dengan benar, Anda hanya berpotensi mencemari lebih banyak permukaan dan menempatkan diri Anda pada risiko yang jauh lebih tinggi," kata Reynolds seperti dilansir dari laman Women's Health. Jangan melewatkan cuci tangan setelah Anda melepasnya, bahkan jika Anda menghapusnya dengan benar.

    Jadi mengapa prosedur standar bagi petugas kesehatan untuk mengenakan sarung tangan, tetapi bukan untuk orang biasa?

    Petugas kesehatan memakai sarung tangan untuk waktu yang singkat sementara mereka bekerja langsung dengan pasien. Jika Anda salah satu dari mereka, Reynolds menjelaskan, “ketika Anda mengenakan sarung tangan, itu untuk layanan pasien; Anda tidak berjalan di sekitar ruangan dengan sarung tangan menyentuh semuanya. Setelah melayani pasien, Anda meninggalkan sarung tangan di kamar, mencuci tangan, dan meninggalkan ruangan untuk melayani pasien berikutnya tanpa menyeret kuman itu bersamamu. ” Ini adalah aktivitas yang sama sekali berbeda daripada jika Anda hanya pergi ke toko kelontong. Jadi untuk perjalanan ke supermarket, ini adalah refrain yang sama: Pergi, dapatkan apa yang Anda butuhkan, dan cuci tangan Anda.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Rekaman 8 Menit 46 Detik Drama Kematian George Floyd

    Protes kematian George Floyd berkecamuk dari Minneapolis ke berbagai kota besar lainnya di AS. Garda Nasional dikerahkan. Trump ditandai oleh Twitter.