Cegah Corona Tak Ada Masker Kain Bisa Pakai Bandana atau Syal, Asalkan

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Wanita menggunakan syal. Unsplash.com/Cory Bouthillette

    Wanita menggunakan syal. Unsplash.com/Cory Bouthillette

    TEMPO.CO, Jakarta - Kasus corona semakin meningkat di berbagai Negara, termasuk Indonesia. Masyarakat pun diimbau untuk mengenakan masker kain ketika keluar rumah untuk kegiatan penting. Meski pemakaian masker wajah pada awalnya bukan bagian dari strategi pencegahan corona, para ahli sekarang percaya masker bisa berperan dalam mengurangi penularan corona.

    Masker dapat mencegah pembawa asimptomatik dari penyebaran penyakit, mencegah orang dari menyentuh wajah mereka, dan mengingatkan orang untuk terus berlatih social distancing dan kebersihan tangan. Jika Anda tidak memiliki masker kain, Anda mungkin bertanya-tanya apakah bandana atau syal sudah cukup. Jawabannya ya, tetapi ada beberapa hal yang perlu diperhatikan.

    Meski Dr. Shan Soe-Lin, PhD, memiliki koleksi masker kain yang dia buat secara bergilir, dia juga menggunakan selendang besar dan tebal dalam keadaan darurat. "Jika Anda memiliki pilihan antara syal dan bandana, Anda harus menggunakan syal," katanya.

    Kemudian, Anda harus melilitkannya ke wajah Anda beberapa kali, dan ikatkan ke dagu Anda agar tetap di tempatnya. "Semakin tebal semakin baik," kata Dr. Soe-Lin. "Sekarang ada banyak diskusi tentang jenis masker buatan rumah yang terbaik dan apakah bandana, misalnya, benar-benar protektif. Saya akan mengatakan untuk bandana, Anda harus menggandakannya jika Anda bisa, karena itu sangat tipis. "

    Jika Anda memutuskan untuk memotong kaus lama dan menggunakannya untuk membuat penutup wajah, Anda juga harus memastikan ada dua lapis kain. Ikatkan kain sehingga benar-benar menutupi hidung dan mulut Anda, tanpa meninggalkan celah di antara wajah dan kain Anda, saran Dr. Soe-Lin. Setelah Anda mengikat syal atau bandana, pastikan harus tetap diikat erat sampai Anda kembali ke rumah.

    Hal-hal lain yang perlu dipertimbangkan adalah Anda juga harus memastikan Anda dapat melepas pakaian tanpa menyentuh wajah, dan Anda harus dapat mencucinya setiap hari atau setelah setiap kali digunakan.

    Adapun apakah penutup wajah kain adalah perlindungan yang efektif terhadap virus corona, jawabannya adalah ya, selama Anda juga melakukan social distancing dan mencuci tangan. "Jika Anda terinfeksi, terutama jika Anda tidak menunjukkan gejala, itu sebenarnya akan menahan banyak tetesan dari bersin atau batuk, dan jika Anda tidak terinfeksi, selain dari social distancing dan mencuci tangan, itu akan melindungi Anda dari tetesan yang sangat besar, "kata Dr. Soe-Lin.

    Dalam skala sosial, jika semua orang menutupi wajah mereka, mereka yang terinfeksi akan menyimpan tetesan virus, dan mereka yang tidak terinfeksi akan membuat tetesan virus keluar. "Saya pikir hal hebat tentangmasker adalah itu satu-satunya intervensi yang dapat saya pikirkan yang sepenuhnya cukup layak," kata Dr. Soe-Lin.

    Di sisi lain, masker medis dan bedah harus disediakan untuk para profesional medis yang berjuang melawan COVID-19 di rumah sakit. "Siapa pun yang bukan petugas kesehatan garis depan harus sama sekali tidak mengenakan N95 atau masker bedah," kata Dr. Soe-Lin.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Rekaman 8 Menit 46 Detik Drama Kematian George Floyd

    Protes kematian George Floyd berkecamuk dari Minneapolis ke berbagai kota besar lainnya di AS. Garda Nasional dikerahkan. Trump ditandai oleh Twitter.