Virus Tak Menyebar Melalui Keringat, Tapi Tetap Jaga Jarak Sosial

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi keringat berlebih. shutterstock.com

    Ilustrasi keringat berlebih. shutterstock.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Kuman - seperti virus dan bakteri - sering menyebar melalui bersin dan batuk, makanan mentah, hewan, dan tangan yang tidak bersih. Meskipun tangan kita memiliki kelenjar keringat, para ahli medis mengatakan ada sedikit bukti bahwa keringat dapat mentransfer kuman berbahaya. Padahal, keringat menghasilkan antibiotik alami yang melindungi tubuh kita sendiri.

    Berkeringat adalah respons alami tubuh ketika suhu tubuh Anda terlalu tinggi. Keringat muncul di kulit melalui pori-pori, atau lubang kecil di kulit Anda, yang memungkinkan keringat menguap dan mendinginkan Anda. Keringat sebagian besar terbuat dari air, tetapi juga mengandung amonia, garam, dan protein, yang pada dasarnya adalah produk limbah yang tubuh Anda singkirkan melalui pori-pori.

    Keringat juga dapat membunuh patogen, yang merupakan istilah ilmiah untuk mikroba yang menyebabkan penyakit. Sebagai contoh, dermcidin, diproduksi ketika kita berkeringat, adalah jenis peptida antimikroba yang dapat menusuk membran luar bakteri atau virus.

    Para ilmuwan percaya bahwa keringat menghasilkan 1.700 jenis antibiotik alami yang dapat secara cepat dan efisien membunuh penyerbu setelah cedera. Zat alami ini juga mungkin lebih efektif untuk jangka panjang daripada antibiotik yang diresepkan, karena bakteri dan virus tidak dapat dengan cepat mengembangkan kekebalan terhadapnya.

    Virus tidak mungkin ditularkan melalui keringat
    Tubuh kita dipenuhi dengan mikroba, dan tangan kita sangat penuh kuman, kata Joseph Comber, PhD, seorang ahli biologi yang mempelajari imunologi dan patogenesis mikroba di Universitas Villanova. Dan meskipun tangan kita memiliki kelenjar keringat, Comber mengatakan tidak mungkin keringat dapat mentransfer kuman penyebab penyakit.

    Comber mencatat bahwa awal-awal 2003 SARS-coronavirus, virus yang mirip dengan COVID-19, ditemukan di kelenjar keringat orang yang telah meninggal. Tetapi keringat bukanlah bagaimana virus itu menyebar - seperti COVID-19, virus-virus ini kebanyakan menyebar melalui sekresi pernapasan, seperti tetesan dari bersin atau batuk. Meskipun beberapa jenis virus dapat menyebar melalui cairan tubuh seperti lendir atau air liur, virus ini - termasuk ebola atau virus hepatitis B (HBV) - juga tidak mungkin menyebar melalui keringat.

    Secara keseluruhan, Comber mengatakan keringat tidak akan membawa kuman kecuali melewati luka terbuka atau infeksi, karena keringat bisa mengambil kuman dari luka. “Jika tidak, itu benar-benar bukan sesuatu yang telah diperlihatkan sebagai cara utama patogen ditularkan," kata Comber seperti dilansir dari laman Insider.

    Menurut sebuah wawancara dengan pakar penyakit menular Leong Hoe Nam, pemindahan keringat saja tidak mungkin menyebarkan penyakit. Hanya jika keringat bercampur dengan sekresi dari hidung atau tenggorokan seseorang - seperti batuk atau bersin atau darah - itu bisa menularkan virus.

    Banyak organisasi kesehatan terkemuka di dunia mengatakan bahwa Anda harus lebih khawatir tentang batuk atau bersin orang lain daripada keringat mereka selama pandemi COVID-19.

    Misalnya, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika Serikat atau CDC menyatakan bahwa corona menyebar melalui tetesan pernapasan orang yang terinfeksi dari batuk atau bersin, atau menyentuh permukaan yang telah mereka sentuh. Organisasi Kesehatan Dunia menambahkan bahwa Anda dapat terinfeksi jika Anda melakukan kontak dengan virus corona dan menyentuh mata, hidung, atau mulut Anda serta dengan menghirup napas orang yang terinfeksi.

    Jadi, sementara Anda tidak perlu khawatir tentang keringat sendiri, masih penting untuk menjauhkan diri secara sosial dengan tetap setidaknya enam kaki atau dua meter dari orang lain. Jika Anda cukup dekat untuk mentransfer keringat, Anda cukup dekat untuk menyebarkan virus melalui batuk, bersin, atau kontak.  

    Comber juga menekankan pentingnya mencuci tangan selama 20 detik dengan sabun dan air - ini akan menghilangkan keringat, bersama dengan virus atau bakteri berbahaya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PTUN: Blokir Internet di Papua dan Papua Barat Melanggar Hukum

    PTUN umumkan hasil sidang perihal blokir internet di Papua dan Papua Barat pada akhir 2019. Menteri Kominfo dan Presiden dinyatakan melanggar hukum.