Pengiriman Makanan Selama Wabah Corona Tetap Aman, Ingat Hal Pentingnya

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi kotak pengiriman. Unsplash.com/Kelly Sikkema

    Ilustrasi kotak pengiriman. Unsplash.com/Kelly Sikkema

    TEMPO.CO, Jakarta - Karena semakin banyak orang tinggal di rumah, mencari cara aman untuk mendapatkan kebutuhan dari jarak jauh menjadi cara hidup yang baru. Jika Anda bertanya-tanya apakah pengiriman makanan aman selama wabah corona, jawabannya adalah ya, tetapi dengan beberapa peringatan dan hal-hal yang perlu dipertimbangkan.

    Menurut laporan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika Serikat atau CDC terbaru, COVID-19 tidak diketahui ditularkan melalui makanan. Secara global, belum ada kasus penularan corona yang dilaporkan melalui makanan sampai saat ini.

    Selain itu, seperti yang dijelaskan FDA atau Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat tentang keamanan makanan dan COVID-19, makanan yang disiapkan dan ditangani dengan benar risiko penularan corona sangat minim. Jadi, makanan pokok standar Anda - makan malam, makanan yang sudah dikemas, produk segar yang sudah dicuci seperti biasa - semuanya harus aman untuk dimakan.

    Beberapa orang mungkin mempertimbangkan untuk membatasi perjalanan ke toko bahan makanan dan menggunakan lebih banyak layanan pengiriman makanan. Edo Paz, VP Medical di K Health, sebuah aplikasi perawatan primer, memiliki pendapat khusus tentang cara mendapatkan makanan dengan aman selama wabah corona.

    “Kita tahu bahwa corona dapat menyebar melalui kontak dekat dengan orang yang terinfeksi, terutama melalui droplet udara dari batuk atau bersin yang tidak cukup tertutup. Corona sangat rumit karena orang yang terinfeksi tidak memiliki gejala dan masih menular,” kata Paz kepada Bustle. "Jadi meminimalkan kontak dengan orang lain (alias jarak sosial) sangat penting, dan pengiriman tanpa kontak adalah salah satu contohnya."

    Menurut Organisasi Kesehatan Dunia atau WHO, penularan dari orang ke orang menimbulkan risiko yang lebih signifikan daripada sesuatu seperti makanan yang dikirim. Karena berada di toko yang ramai menyebabkan risiko paparan yang lebih besar, Anda mungkin ingin mengurangi kunjungan toko kelontong dan menggunakan pengiriman jika memungkinkan. Paz mencatat bahwa pengiriman tanpa kontak dan memasak di rumah adalah pilihan paling aman.

    Lalu, apa yan harus diperhatikan saat menerima makanan yang dikirim?

    Seperti yang dikatakan Navya Mysore, MD, penyedia keluarga di One Medical, pengiriman di rumah memang menimbulkan risiko, meskipun kecil. Pengiriman online dapat melewati beberapa tempat seperti pusat distribusi, pengemasan, dan kantor pos, dan, pada gilirannya, kemungkinan akan terpapar pada lebih banyak orang. Namun, pengiriman makanan dari toko kelontong atau restoran lokal Anda akan ditangani oleh sebanyak mungkin orang yang mengambil sendiri makanan tersebut.

    Pertimbangkan pengiriman barang Anda di ambang pintu untuk meminimalkan paparan Anda, serta paparan pengirim barang. Selain itu, Mysore merekomendasikan untuk membersihkan permukaan yang tidak berpori sebagai tindakan pencegahan ekstra. "Membersihkan produk yang dikemas dapat membantu," kata Mysore. "Kita harus selalu mencuci hasil bumi dari toko kelontong, seperti buah dan sayuran Anda."

    Karena virus corona dapat hidup di permukaan yang terpapar droplet pernapasan yang terinfeksi dengan baik setelah orang yang terinfeksi pergi, Paz mengingatkan, "Masih penting untuk sering mencuci tangan, terutama setelah Anda membongkar makanan Anda dan sebelum memakannya."

    Selama wabah corona pilihlah untuk membeli beberapa barang yang lebih tahan lama atau tahan lama dari biasanya. Seperti beberapa kaleng kacang, beberapa pasta, sekantong sayuran beku. Selain itu, mencuci tangan Anda dengan sabun dan air lebih efektif daripada pembersih tangan atau hand sanitizer.

    Jangan lupa untuk memberi tip pada orang-orang pengiriman Anda dengan murah hati, jika Anda bisa. Orang yang bekerja dalam pengiriman sama-sama berada di garis depan paparan corona dan telah membuktikan diri mereka penting untuk menjaga kita semua tetap terhubung dengan makanan dan kebutuhan lainnya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Wabah Virus Corona Datang, 13.430 Narapidana Melenggang

    Menteri Hukum dan HAM Yasonna Laoly memutuskan pembebasan sejumlah narapidana dan anak demi mengurangi penyebaran virus corona di penjara