Nonton Contagion di Saat Wabah Corona, Ini Efeknya Kata Ahli

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Poster film Contagion. wikipedia.org

    Poster film Contagion. wikipedia.org

    TEMPO.CO, Jakarta - Virus corona baru atau COVID-19 secara resmi telah dinyatakan sebagai pandemi oleh Organisasi Kesehatan Dunia atau WHO. Hal ini menyebabkan banyak orang di seluruh dunia mempraktikkan social distancing atau jarak sosial, isolasi diri, dan karantina. Ini adalah perubahan besar pada tatanan kehidupan sehari-hari, yang secara alami menyebabkan perasaan cemas yang meningkat tentang wabah corona. Namun, satu mekanisme yang terbukti kontroversial untuk mengatasi kecemasan adalah dengan menonton atau membaca fiksi bertema pandemi, seperti film Contagion.

    Melansir laman Bustle, film Contagion yang dirilis tahun 2011 menjadi film terlaris di chart rental film iTunes setelah wabah virus corona. Selain film drama sci-fi yang dibintangi Gywneth Paltrow, Kate Winslet, Marion Cotilard, film bencana medis  Outbreak, yang berfokus pada wabah virus fiksi seperti Ebola di kota-kota kecil di seluruh Amerika, juga mengalami peningkatan popularitas yang mencolok.

    Tetapi apakah jenis film dan pertunjukan ini benar-benar membantu dalam masa-masa sulit ini? Secara keseluruhan, para ahli sepakat bahwa fiksi pandemi dapat menawarkan sedikit kesembronoan. "Ada banyak referensi untuk The Walking Dead dan kiamat zombie minggu ini dalam sesi saya," terapis Heidi McBain, LMFT, mengatakan kepada Bustle. "Saya telah melihat orang menggunakan humor dalam merujuk pada pertunjukan-pertunjukan ini sebagai cara untuk meredakan beberapa kecemasan saat ini yang mereka rasakan," katanya.

    Karya-karya ini juga menawarkan rasa kontrol, menurut Dr. Helen Odessky Phys.D., seorang psikolog klinis dan penulis Stop Anxiety From Stopping You. "Kita mungkin merasa seperti kita melakukan sesuatu untuk mengatasi situasi dengan belajar lebih banyak," katanya.

    Cuplikan Film Contagion (2011). Youtube Movies

    Sementara mencari film jenis Contagion adalah dorongan alami, para ahli menekankan untuk lebih hati-hati. "Menonton film tentang pandemi akan, paling tidak, berdampak kecil atau tidak pada ketakutan kita," kata Dr. Joshua Klapow Ph.D., seorang psikolog klinis. "Tetapi mengingat ketajaman situasi, ketidakpastian, dan tindakan yang belum pernah terjadi sebelumnya diambil secara global untuk memerangi virus corona, film-film yang dirancang untuk meningkatkan dampak emosional jauh lebih mungkin menyebabkan peningkatan signifikan dalam kecemasan."

    Masalah lain yang perlu diingat adalah bahwa pandemi fiksi ini dapat mengubah cara orang memahami informasi kesehatan tentang COVID-19. "Narasi ini dapat menciptakan interpretasi yang salah atau bias terhadap informasi yang diberikan oleh pejabat kesehatan," kata Dr. Klapow.

    Odessky setuju. "Penting untuk diingat bahwa tujuan penulis fiksi adalah untuk menghibur dengan membuat sensasi efek dari masalah tertentu," katanya. Namun wabah virus corona ini bukanlah titik plot dramatis atau perangkat narasi; itu nyata, dan sudah ada cukup mitos dan kesalahpahaman tentang hal itu. Kita tidak perlu fiksi pandemi untuk mempersulit keadaan lebih lanjut.

    Joshua Klapow menyarankan untuk memantau reaksi Anda saat mengonsumsi konten semacam ini. "Jika Anda merasa gelisah, melihat perubahan negatif dalam suasana hati Anda, atau meminta orang lain yang dekat dengan Anda melihat dampak negatif, mungkin ini saatnya untuk mengubah arah," kata Dr. Odessky.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Cara Memberlakukan Kebijakan Pembatasan Sosial Berskala Besar

    Presiden Joko Widodo telah menandatangai PP No 21 Tahun 2020 yang mengatur pelaksanaan Pembatasan Sosial Berskala Besar menghadapi virus corona.