Tips Aman Berbelanja di Supermarket saat Wabah Virus Corona

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Seorang perempuan menggunakan masker saat melintasi rak bahan makanan yang kosong ketika akan membeli bahan makanan setelah wabah virus corona atau Covid-19 meluas di sebuah supermarket di Kuala Lumpur, Malaysia 16 Maret 2020. Lockdown di Malayasia akan berlangsung selama 2 pekan, hingga 31 Maret. REUTERS/Lim Huey Teng

    Seorang perempuan menggunakan masker saat melintasi rak bahan makanan yang kosong ketika akan membeli bahan makanan setelah wabah virus corona atau Covid-19 meluas di sebuah supermarket di Kuala Lumpur, Malaysia 16 Maret 2020. Lockdown di Malayasia akan berlangsung selama 2 pekan, hingga 31 Maret. REUTERS/Lim Huey Teng

    TEMPO.CO, Jakarta - Jika Anda berencana untuk mempraktikkan jarak sosial — yang direkomendasikan oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika Serikat atau CDC dan terbukti secara drastis mencegah penyebaran penyakit — pemikiran pertama Anda mungkin beralih ke makanan. Apa yang harus Anda beli? Berapa banyak yang Anda butuhkan? Dan, mungkin pertanyaan yang paling mendesak, apakah aman berbelanja di supermarket? Jawaban singkat untuk pertanyaan terakhir adalah ya tetapi dengan beberapa peringatan yang sangat signifikan.

    Seperti yang dilaporkan CDC, COVID-19 tidak diketahui ditularkan melalui makanan. Jadi, tidak perlu mengubah kebiasaan Anda terhadap makanan yang sudah dikemas, mengambil makanan, dan produk segar (dicuci seperti biasanya Anda membersihkan) semua aman untuk dimakan. Makanan yang disiapkan dan ditangani dengan benar risiko tertularnya minimal. Namun, cara penyebaran virus corona akan memengaruhi cara Anda berbelanja dan menangani bahan makanan.

    Permukaan yang keras — mulai dari pegangan pintu hingga gerobak belanja, rak hingga pengemasan makanan — dapat terkontaminasi oleh virus dan menyebabkan penularan COVID-19 ke orang yang tidak terinfeksi. Menurut informasi terbaru dari Organisasi Kesehatan Dunia atau WHO virus corona ini disebarkan melalui droplets atau percikan ketika batuk dan bersin. WHO memperkirakan bahwa virus dalam droplets pernapasan yang terinfeksi dapat bertahan di suatu tempat antara beberapa jam hingga beberapa hari.

    Praktisi kesehatan keluarga di One Medical, Navya Mysore, MD, mengatakan pasti ada risiko berbelanja di toko-toko, khususnya jika tokonya ramai karena situasi saat ini. “Namun, ada lebih banyak risiko dari penularan orang ke orang dan lebih sedikit risiko ketika menyentuh produk di toko bahan makanan," kata Mysore seperti dilansir dari laman Bustle.

    Secara teori, jika seseorang dengan COVID-19 bersin, batuk, atau menyebarkan droplets pernapasan mereka yang terinfeksi ke keranjang belanja atau pegangan toko, maka orang yang tidak terinfeksi menyentuh tetesan pernapasan tersebut sambil membuka pintu atau memegang keranjang dorong, dan kemudian menyentuh wajah mereka , orang yang tidak terinfeksi dapat terinfeksi dan mungkin sakit. Namun, berada di toko yang ramai inilah yang menyebabkan risiko lebih besar dibandingkan dengan produk itu sendiri.

    Lalu, bagaimana dengan belanja secara online? Singkatnya, tidak. Jika pengiriman online bukan cara belanja Anda yang biasa, Anda tidak perlu beralih seluruhnya. Namun, jika Anda tidak memiliki pilihan untuk pergi ke toko, Anda tidak akan kekurangan pilihan pengiriman makanan.

    Seperti yang dicatat Mysore, pengiriman di rumah juga berisiko. Pengiriman daring kemungkinan akan terpapar pada lebih banyak orang ketika mereka melewati pusat distribusi, pengepakan, dan kantor pos. Selain meninggalkan pengiriman di depan pintu Anda, Mysore merekomendasikan untuk menghapus permukaan yang tidak berpori pada pengiriman Anda, serta tangan Anda.

    Sementara untuk perlindungan diri sendiri dan orang lain, Mysore mengingatkan yang terpenting adalah jika Anda sakit, tetap di rumah. Dengan mengingat hal itu, bahkan jika Anda tidak tidak sakit atau menunjukkan gejala, para ahli merekomendasikan Anda berlatih menjaga jarak sosial mengingat sifat luas dari virus corona dan kemudahan penyebarannya.

    Berikut adalah beberapa tips dari Mysore yang mengatakan untuk memastikan perjalanan Anda ke supermarket tetap aman. Cuci tangan Anda sebelum dan sesudah pergi ke toko. Berbelanja pada waktu yang agak sepi. Mysore mengatakan menghindari waktu belanja yang ramai adalah yang terbaik jika memungkinkan. Jika toko Anda biasanya memiliki saluran di luar pintu, Mysore merekomendasikan mencoba toko yang Anda tahu tidak terlalu sibuk.

    Cuci wadah yang tidak keropos: "Menyeka produk yang dikemas dapat membantu," kata Dr. Mysore. "Kita harus selalu mencuci hasil bumi dari toko kelontong, tetapi jika kau tidak melakukannya, aku akan terbiasa mencuci buah dan sayuranmu," ujarnya. Sekali lagi, cuci tangan Anda sebelum makan.

    Sejauh apa yang Anda harus persediaan selama wabah virus corona jawabannya relatif intuitif. Mysore merekomendasikan untuk memiliki kebutuhan pokok selama dua minggu, tetapi tidak perlu menumpuk. "Harap diingat bahwa kita semua membutuhkan hal-hal yang penting," kata Mysore. Tetaplah membeli beberapa barang yang lebih tahan lama atau tahan lama dari biasanya (mis. Beberapa kaleng kacang, beberapa pasta, satu tas tambahan sayuran beku).

    Secara keseluruhan, aturan praktis yang baik adalah "tindakan pencegahan, bukan panik." Ya, Anda masih bisa berbelanja tetapi memperhatikan kesehatan Anda dan juga kesejahteraan orang lain. Ya, Anda aman meninggalkan rumah untuk mendapatkan kebutuhan yang hemat. Tidak, Anda tidak perlu kertas toilet seharga basement. Seperti yang dikatakan Mysore, "kita perlu mempraktekkan masalah serius dan mengambil tindakan pencegahan yang diperlukan tetapi tolong jangan panik."


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Cara Memberlakukan Kebijakan Pembatasan Sosial Berskala Besar

    Presiden Joko Widodo telah menandatangai PP No 21 Tahun 2020 yang mengatur pelaksanaan Pembatasan Sosial Berskala Besar menghadapi virus corona.