Taylor Swift Mengajak Isolasi Diri untuk Cegah Penyebaran Virus Corona

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Taylow Swift di American Music Awards. Pagesix.com/Wireimage

    Taylow Swift di American Music Awards. Pagesix.com/Wireimage

    TEMPO.CO, Jakarta - Taylor Swift mengajak para penggemarnya untuk berlatih menjaga jarak sosial di tengah meningkatnya kekhawatiran tentang virus corona atau COVID-19. Penyanyi berusia 30 tahun itu mengunggah catatan dalam Instagram Story-nya, Minggu 16 Maret 2020.

    Taylor Swift mendesak pengikutnya untuk mematuhi rekomendasi oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika Serikat atay CDC. "Saya mengikuti Anda secara online dan saya sangat mencintai kalian semua dan perlu mengungkapkan kekhawatiran saya bahwa hal-hal tidak dianggap cukup serius saat ini. Saya melihat banyak kumpul-kumpul, hangout dan pesta masih terjadi, "tulis Swift.

    Pemenang Grammy itu mengingatkan agar mengisolasi diri di tengah wabah corona saat ini. “Inilah saatnya untuk membatalkan rencana, sebenarnya mengisolasi sebanyak mungkin yang Anda bisa, dan jangan menganggap itu karena Anda tidak merasa sakit karena Anda tidak mungkin memberikan sesuatu kepada seseorang yang berusia lanjut atau rentan terhadap hal ini. Ini saat yang sangat menakutkan, tetapi kita perlu melakukan pengorbanan sosial saat ini,” ujarnya.

    Unggahan Instagram Story Taylor Swift. Instagram/@taylorswift

    Konser tunggal Taylor Swift di Amerika Serikat di luar tanggal tur Lover Fest-nya dibatalkan minggu lalu di tengah merebaknya virus corona. Capital One JamFest telah ditetapkan untuk berlangsung pada hari terakhir March Madness Music Festival, sebuah seri musik tiga hari gratis yang semula dijadwalkan akan dimulai pada 3 April di Centennial Olympic Park Atlanta. Halsey dan Tayla Parx sebelumnya diumumkan sebagai bagian penampil dengan Swift. 

    Dalam sebuah strategi yang oleh para ahli epidemiologi disebut "perataan kurva," banyak negara telah melarang pertemuan lebih dari 100 orang, menutup sekolah, memberlakukan karantina dan mendesak orang untuk membatasi kegiatan sosial untuk memperlambat penyebaran virus corona.

    “Tujuan ideal dalam memerangi epidemi atau pandemi adalah untuk sepenuhnya menghentikan penyebaran. Tetapi hanya memperlambatnya - mitigasi - sangat penting, "Dr. Drew Harris, analis kesehatan populasi di Thomas Jefferson University di Philadelphia, baru-baru ini mengatakan kepada New York Times. "Ini mengurangi jumlah kasus yang aktif pada waktu tertentu, yang pada gilirannya memberi dokter, rumah sakit, polisi, sekolah dan produsen vaksin waktu untuk mempersiapkan dan merespons, tanpa menjadi kewalahan."

    Sekarang ada setidaknya 3.602 kasus yang dikonfirmasi positif virus corona di Amerika Serikat, dan 66 orang meninggal karena penyakit yang berhubungan dengan coronavirus. Di seluruh dunia, sekarang ada 173.293 kasus yang dikonfirmasi positif virus corona dan 6.649 kematian.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Akhir Cerita Cinta Glenn Fredly

    Glenn Fredly mengembuskan napas terakhirnya pada Rabu, 8 April 2020 di RS Setia Mitra, Jakarta. Glenn meninggalkan cerita cinta untuk dikenang.