Ahli Ingatkan Orang Tanpa Gejala Bisa Menyebarkan Virus Corona

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Suasana restoran di kawasan Kunming, Provinsi Yunnan, Cina, 15 Maret 2020. Pemerintah Kota Kunming telah mengizinkan restoran-restoran untuk kembali buka setelah beberapa waktu tutup akibat penyebaran virus Corona di wilayah tersebut. Xinhua/Ding Yiquan

    Suasana restoran di kawasan Kunming, Provinsi Yunnan, Cina, 15 Maret 2020. Pemerintah Kota Kunming telah mengizinkan restoran-restoran untuk kembali buka setelah beberapa waktu tutup akibat penyebaran virus Corona di wilayah tersebut. Xinhua/Ding Yiquan

    TEMPO.CO, Jakarta - Ahli kesehatan memperingatkan bahwa orang tanpa gejala yang terinfeksi dengan virus corona atau COVID-19 mungkin juga berkontribusi terhadap penyebaran penyakit yang cepat, meskipun sebelumnya menyatakan bahwa hanya orang yang menunjukkan gejala yang menular.

    Sejumlah ahli mengungkapkan tentang studi baru yang menyoroti transmisi asimtomatik COVID-19, bahwa menjadi "sangat jelas" orang yang tidak menunjukkan gejala atau gejala ringan bertanggung jawab untuk lebih transmisi dari yang diyakini sebelumnya.

    “Penularan asimptomatik dan simptomatik ringan merupakan faktor utama penularan Covid-19,” kata Dr. William Schaffner, seorang profesor di Fakultas Kedokteran Universitas Vanderbilt dan penasihat lama CDC mengatakan pada CNN seperti dilansir dari laman People. "Mereka akan menjadi pendorong penyebaran di komunitas."

    Menurut Schaffner di awal wabah corona, ahli memiliki banyak pertanyaan tentang bagaimana penularan virus ini terjadi. "Dan sayangnya, kami melihat sejumlah orang mengambil sikap tegas tentang hal itu terjadi dengan cara ini atau tidak terjadi seperti ini. Dan ketika kami terus belajar bagaimana penularan terjadi dengan wabah ini, jelas bahwa banyak dari pernyataan awal itu tidak benar,” ujarnya. “Ini saatnya bicara langsung. Inilah saatnya untuk memberi tahu publik apa yang kita ketahui dan tidak tahu.”

    Salah satu contoh utama dari ini adalah merebaknya kasus di Massachusetts, di mana 82 orang dikonfirmasi positif virus corona setelah perusahaan bioteknologi Biogen mengadakan pertemuan perusahaan. Tiga karyawan yang menghadiri pertemuan itu dinyatakan positif setelah itu, meskipun tidak menunjukkan gejala pada saat itu. Contoh lain adalah kasus NBA COVID-19 yang dikonfirmasi. Pekan lalu, pemain Utah Jazz Rudy Gobert dan Donovan Mitchell keduanya dites positif terkena virus.

    Mitchell Donovan berbicara di Good Morning America, Senin 16 Maret 2020 waktu Amerika Serikat, mengungkapkan bahwa dia tidak menunjukkan gejala corona, dan mengatakan itu harus menjadi peringatan kepada orang lain tentang menjaga jarak sosial.

    "Saya tidak menunjukkan gejala, Anda tahu, saya tidak memiliki gejala apa pun. Saya bisa berjalan di jalan jika bukan pengetahuan umum bahwa saya sakit, "kata Mitchell. "Kamu tidak akan tahu itu. Saya pikir itu bagian yang paling menakutkan tentang virus ini, adalah bahwa Anda bisa terlihat baik-baik saja, baik-baik saja, dan Anda tidak pernah tahu dengan siapa Anda berbicara dan dengan siapa mereka akan pulang. "

    Demikian pula, negara-negara di seluruh dunia telah berbagi penelitian mereka sendiri yang menunjukkan bahwa sejumlah besar kasus mereka adalah hasil dari penularan pra-gejala atau asimptomatik.

    Sebuah penelitian yang dibagikan oleh para peneliti pada hari Minggu 15 Maret 2020 menemukan bahwa antara 48 dan 66 persen dari 91 kasus di Singapura dikontrak dari seseorang yang pra-gejala. Mereka menemukan hasil yang serupa pada 135 orang dengan virus di Tianjin, Cina, melaporkan bahwa 62 dan 77 persen dari kasus tersebut disebabkan oleh seseorang yang pre-simtomatik.

    Mengingat pengetahuan baru ini, disarankan agar terus mengikuti protokol yang ditetapkan oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika Serikat atau CDC, serta terus mempraktikkan jarak sosial untuk membantu mengendalikan penyebaran virus. Pada Senin sore, 16 Maret, setidaknya ada 3.823 kasus virus corona yang dikonfirmasi dan 67 kematian di Amerika Serikat, menurut database New York Times.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Resep Mudah Membuat Disinfektan Saat Wabah Virus Corona

    Ketika wabah virus corona merebak, cairan disinfektan kian diminati masyarakat. Bila kehabisan, ada cara alternatif membuat cairan anti kuman itu.