Cerita Nga Nguyen yang Terinfeksi Virus Corona Usai Hadiri Milan Fashion Week

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Nga Nguyen. (People.com/GOTHAM/FILMMAGIC)

    Nga Nguyen. (People.com/GOTHAM/FILMMAGIC)

    TEMPO.CO, Jakarta - Sosialita Vietnam Nga Nguyen berbicara setelah didiagnosis dengan virus corona hanya beberapa hari setelah menghadiri fashion show di Milan dan Paris. Nguyen, yang telah di karantina sejak didiagnosis positif virus corona, menarik perhatian publik karena dituduh menyebarkan virus.

    Pada hari-hari menjelang diagnosanya, Nga Nguyen, seorang pencinta mode yang sudah lama dan putri seorang raja baja, terbang ke Italia pada 18 Februari bersama saudara perempuannya untuk menghadiri peragaan busana Gucci musim gugur 2020. Nguyen dan saudara perempuannya tinggal di Italia selama 48 jam dan kemudian melakukan perjalanan ke Paris untuk menghadiri fashion show Saint Laurent pada 25 Februari. Nguyen sering bepergian dari London, Jerman, dan Hanoi.

    Pada 20 Februari, Italia melaporkan kasus virus corona pertamanya di Lombardy. Negara ini sekarang dalam status lockdown dengan lebih dari 10.000 kasus virus coroan, menurut ABC News, dan jumlah kematian tertinggi kedua yang dilaporkan setelah China.

    Melansir laman People, Nguyen mengatakan kepada New York Times bahwa dia dan saudara perempuannya merasa sangat baik sepanjang waktu sepanjang perjalanan mereka. "Aku pergi ke gym, pergi bekerja," ujarnya.

    Namun, semuanya berubah pada 2 Maret. Saat dalam perjalanan kerja, Nguyen menjelaskan kepada New York Times bahwa dia mengalami batuk. Dia pergi ke dokter dan menemukan pada hari berikutnya bahwa dia dinyatakan positif mengidap virus corona. Kakaknya juga dinyatakan positif. "Awalnya saya benar-benar bingung," katanya. "Anda berpikir, bagaimana dan kapan itu terjadi?"

    Saat dia tetap di karantina, Nguyen menjelaskan dia mengalami demam yang berfluktuasi dan terus batuk. "Orang-orang mengatakan saya terbang pulang, bahwa saya sudah tahu ketika saya berada di pameran - tidak ada yang benar - bahwa saya manja, bahwa karena saya menunjukkan belahan dada saya dalam satu gambar, itu sebabnya virus tertarik kepada saya, bahwa itu adalah virus." waktunya bagi orang-orang untuk berhenti dan berpikir, ”kata Nguyen kepada New York Times.

    Setelah diagnosisnya, Nguyen memberi tahu pihak di Gucci dan Saint Laurent. Dia juga memberi tahu teman-temannya, keluarga, penata rias, dan fotografer. Pada hari Rabu, tidak ada orang yang dihubungi telah menunjukkan tanda-tanda virus.

    Seorang juru bicara untuk Gucci mengeluarkan pernyataan resmi terkait hal itu. “Meskipun sudah 21 hari berlalu sejak pertunjukan kami, begitu kami diberitahu tentang konfirmasi coronavirus Mrs. Nguyen, kami memberi tahu semua tamu yang duduk bersama Ny. Nguyen di acara itu. Mereka telah mengucapkan terima kasih dan menyarankan mereka baik-baik saja," bunyi pernyataan Gucci. Sedangkan perwakilan untuk Saint Laurent tidak segera menanggapi permintaan untuk komentar.

    Nga Nguyen dijadwalkan menjalani serangkaian pengujian lagi pada hari Senin dan berharap bahwa hasil pemeriksaan akan mengungkapkan bahwa ia tidak lagi memiliki virus. Sementara itu, Nguyen telah menonaktifkan akun media sosialnya sebagai tanggapan terhadap serangan balasan. Dia juga tidak memiliki rencana untuk menghadiri Met Gala 2020 di bulan Mei.

    “Saya benar-benar memahami sentimen ekstrem, mengingat dunia berada dalam histeria atas epidemi ini. Pasti ada pengawasan besar bagi kami, tapi saya pikir itu sebagian besar didasarkan pada asumsi dan rangkaian urutan acara," kata Nguyen.

    Hingga Jumat 13 Maret 2020 ada sekitar 1.660 kasus yang dikonfirmasi dari virus corona di Amerika Serikat dan 41 kematian, kebanyakan dari mereka di negara bagian Washington. Di seluruh dunia, ada sekitar 137 ribu kasus yang dikonfirmasi dan 5 ribu kematian, sebagian besar di Cina. Sedangkan di Indonesia kasus positif virus corona sebanyak 96 orang, 5 orang meninggal dunia. 

    Kasus pertama penyakit pernapasan misterius - yang sekarang dikenal sebagai COVID-19, bentuk virus corona baru - dimulai di Wuhan, Cina pada akhir Desember. Sejak itu, virus telah menyebar ke seluruh dunia, Organisasi Kesehatan Dunia atau WHO mendeklarasikan darurat kesehatan masyarakat, yang pertama sejak epidemi zika pada 2016.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Perbedaan Rapid Test, Swab, dan TB-TCM dalam Deteksi Virus Corona

    Ada tiga tes yang dapat dilakukan untuk mendeteksi virus corona di dalam tubuh, yaitu dengan Rapid Test, Swab, atau metode TB-TCM. Simak perbedaannya.