Cegah Penyebaran Virus Corona Ahli Sarankan Jaga Jarak Sosial

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Seorang perempuan berjalan sambil mengenakan masker di sekitar Wall Street di New York, Amerika Serikat. Reuters

    Seorang perempuan berjalan sambil mengenakan masker di sekitar Wall Street di New York, Amerika Serikat. Reuters

    TEMPO.CO, Jakarta - Beberapa ahli menyarankan agar masyarakat mempraktikkan "jarak sosial” untuk mencegah penyebaran virus corona. Jarak sosial untuk individu menurut Harvard Health adalah menjaga jarak yang cukup antara Anda dan orang lain untuk mengurangi risiko bernapas dalam tetesan yang dihasilkan ketika orang yang terinfeksi batuk atau bersin. Penelitian telah menunjukkan virus flu dapat menyebar sejauh 182 sampai 243 centimeter dari batuk atau bersin.

    William Schaffner, seorang profesor Universitas Vanderbilt dan penasihat lama untuk Center for Disease Control and Prevention atau CDC mengingatkan hal ini harus menjadi perhatian utama bagi orang di atas 60 tahun, dan mereka yang memiliki masalah kesehatan mendasar, seperti penyakit jantung atau paru-paru, diabetes atau sistem kekebalan tubuh yang terkompromikan. "Satu-satunya hal terpenting yang dapat Anda lakukan untuk menghindari virus adalah mengurangi kontak langsung dengan orang," ujar Schaffner seperti dilansir dari laman People.

    Di sebuah komunitas atau kota, jarak sosial dapat termasuk membatasi atau membatalkan pertemuan besar orang, seperti menutup sekolah, mendorong karyawan untuk bekerja dari rumah, dan membatalkan konser, parade, dan acara olahraga. “Ini bukan instruksi. Ini bukan perintah,” kata Schaffner. “Saya tidak meminta semua orang untuk tinggal di rumah dan mengunci pintu selama sebulan. Saya katakan, berhati-hatilah setiap kali Anda berpikir untuk berkumpul dengan kerumunan atau kelompok. "

    Dalam beberapa minggu terakhir, beberapa konser dan acara di seluruh dunia telah dibatalkan dalam upaya untuk membatasi penyebaran virus corona. Miley Cyrus membatalkan konsernya yang akan datang di Australia, sementara Pearl Jam juga mengumumkan bahwa mereka akan menunda leg pertama tur konser mereka yang akan datang. Pembatalan lainnya juga datang dari Madonna, BTS, Green Day, Avril Lavigne, Ciara dan Mariah Carey.

    Sementara jarak sosial mungkin tidak cukup untuk menghentikan virus sepenuhnya, kepala koresponden medis CBS News Dr Jon LaPook melaporkan bahwa itu telah terbukti membantu memperlambat penyebaran penyakit di masa lalu, termasuk selama pandemi flu 1918. "Kota-kota yang melakukan banyak jarak sosial melakukan lebih baik daripada yang tidak," katanya.

    Anthony Fauci - Direktur Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular - mengatakan orang harus mengharapkan lebih banyak langkah yang akan diterapkan dalam beberapa minggu mendatang. "Jika Anda adalah orang yang rentan, anggap serius, karena terutama ketika Anda memiliki komunitas yang tersebar, Anda mungkin tidak tahu pada waktu tertentu bahwa ada orang yang terinfeksi," kata Fauci. "Ini hal yang masuk akal."

    Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika Serikat atau CDC juga menyatakan bahwa metode pencegahan terbaik adalah bentuk dasar kebersihan - mencuci tangan dengan hati-hati, menghindari menyentuh wajah dan tinggal di rumah jika mengalami tanda-tanda penyakit.

    Pada 10 Maret, 116.166 orang telah terinfeksi di 118 negara, dengan 4.088 kasus mengakibatkan kematian. Di Amerika Serikat, ada 755 kasus yang dikonfirmasi - sebagian besar terjadi di New York, negara bagian Washington dan California. Hingga Selasa 10 Maret 2020, 26 orang telah meninggal. Sedangkan di Indonesia jumlah kasus positif virus corona bertambah menjadi 27 orang.

    Awal minggu ini CDC memberikan konferensi pers dan memperingatkan bahwa banyak orang akan menjadi sakit karena terinfeksi virus, tetapi sebagian besar berisiko rendah meninggal. "Berdasarkan apa yang kami ketahui tentang virus ini, kami tidak berharap kebanyakan orang menderita penyakit serius," kata Nancy Messonnier, direktur Pusat Imunisasi dan Penyakit Pernafasan Nasional CDC. “Laporan dari Tiongkok yang mengamati lebih dari 70.000 COVID-19 pasien menemukan bahwa sekitar 80 persen penyakitnya ringan, dan orang pulih. 15 hingga 20 persen terserang penyakit serius."


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jokowi Memilih Status PSBB, Sejumlah Negara Memutuskan Lockdown

    Presiden Joko Widodo atau Jokowi memutuskan PSBB. Hal itu berbeda dengan sejumlah negara yang telah menetapkan status lockdown atau karantina wilayah.