Ibu Bekerja di Indonesia Paling Aktif Mencari Pekerjaan Freelance

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi ibu bertemu anak sepulang kerja. cafemomstatic.com

    Ilustrasi ibu bertemu anak sepulang kerja. cafemomstatic.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Perempuan di seluruh dunia terus menghadapi berbagai tantangan yang membatasi akses mereka untuk mendapatkan pekerjaan dan penghasilan yang setara, termasuk posisi kepemimpinan. Walaupun tingkat partisipasi angkatan kerja di kalangan perempuan di Indonesia telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir, namun tantangan yang mereka hadapi di tempat kerja tetap tinggi. Tantangan dalam angkatan kerja bahkan tampak lebih jelas bagi para ibu bekerja.

    Menurut LinkedIn Opportunity Index 2020, indeks gabungan yang berupaya memahami bagaimana orang-orang mengartikan peluang dan kesenjangan yang menghalangi pencapaian mereka, menemukan bahwa ibu bekerja tidak hanya memandang usia sebagai penghalang utama untuk mengakses peluang, tetapi juga kurangnya waktu, dunia kerja yang semakin menantang, serta kurangnya jaringan dan koneksi.

    Vice-President, LinkedIn Talent and Learning Solutions, Asia Pasifik Feon Ang mengatakan keseimbangan antara pekerjaan dan kehidupan pribadi adalah aspirasi utama bagi ibu yang bekerja di Indonesia karena komitmen keluarga tetap menjadi prioritas bagi mereka

    Di Indonesia, ibu bekerja mencari pekerjaan yang mereka sukai serta memulai dan mengembangkan bisnis mereka sendiri. Bagaimana pun tujuan akhir bagi mereka adalah untuk mencapai keseimbangan pekerjaan dan kehidupan pribadi. Karena itu, tidak mengejutkan untuk melihat bahwa ibu yang bekerja di Indonesia adalah yang paling aktif dalam mengejar pekerjaan freelance reguler di Indonesia.

    Dinamika lingkungan kerja sering memberikan tekanan besar pada ibu bekerja karena mereka perlu menyeimbangkan dua pekerjaan penuh waktu di satu di kantor dan yang lainnya di rumah. Para perempuan sering merasa harus memilih antara bekerja dan menjadi seorang ibu, dengan kondisi sosial menempatkan perempuan untuk memprioritaskan keluarga dibandingkan karier.

    Ekspektasi ini dapat memengaruhi keputusan perempuan tentang karier mereka. Sebanyak 10,7 persen responden perempuan menyatakan bahwa komitmen keluarga dan kurangnya dukungan adalah hambatan utama mereka untuk mencapai peluang.

    Feon Ang mengatakan para perempuan di seluruh Asia Pasifik merasa bahwa mereka menghadapi hambatan lebih tinggi terhadap peluang daripada pria, seperti kurangnya pengalaman kerja, kepercayaan diri dan takut akan kegagalan. Ibu yang bekerja juga lebih banyak berjuang dengan komitmen keluarga yang terlalu banyak dan kurang mendapatkan dukungan.

    “Ketika industri kekurangan talent dan kesenjangan keterampilan secara global, penting bagi bisnis untuk berbuat lebih banyak untuk mendorong para perempuan menjadi bagian dari angkatan kerja dan membantu mereka mencapai potensi maksimal mereka,” ujarnya, dalam keterangan resmi yang diterima Tempo.co.

    Pihaknya mendorong para perempuan untuk mencari dukungan yang mereka butuhkan setiap kali kesenjangan peluang menjadi besar. Hal ini bisa dalam format membuat prioritas pekerjaan, menetapkan batasan, ataupun menjangkau orang lain, terutama bagi mereka yang membutuhkan dukungan dan sumber daya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Akhir Cerita Cinta Glenn Fredly

    Glenn Fredly mengembuskan napas terakhirnya pada Rabu, 8 April 2020 di RS Setia Mitra, Jakarta. Glenn meninggalkan cerita cinta untuk dikenang.