Agar Tetap Sehat Simak Tips Membersihkan Rumah Usai Banjir Surut

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kawasan pemukiman di Gang Kelinci III, Pasar Baru, Jakarta Pusat, terendam banjir akibat meluapnya aliran Sungai Ciliwung, Jumat 24 Januari 2020.

    Kawasan pemukiman di Gang Kelinci III, Pasar Baru, Jakarta Pusat, terendam banjir akibat meluapnya aliran Sungai Ciliwung, Jumat 24 Januari 2020.

    TEMPO.CO, Jakarta - Ibukota Jakarta kembali digenangi oleh banjir usai hujan dengan intensitas yang tinggi pada selasa dini hari 25 Februari 2020. Beberapa kawasan di Jakarta terendam banjir, termasuk di beberapa titik yang sebelumnya jarang atau belum pernah banjir.

    Usai banjir surut, kondisi rumah tentu menjadi kotor dan tidak higienis yang bisa memicu beragam penyakit. Belum lagi kondisi rumah yang lembab juga berpotensi timbul jamur yang akan membuat kondisi rumah juga menjadi tidak sehat.

    Melansir laman Center for Disease Control and Prevention, Rabu 26 Februari 2020, berikut tips mencegah pertumbuhan jamur usai banjir surut.

    1. Bersihkan dan keringkan rumah Anda dengan cepat setelah banjir berakhir surut dalam 24 hingga 48 jam jika memungkinkan.
    2. Beri udara rumah Anda dengan membuka pintu dan jendela. Gunakan kipas untuk mengeringkan area basah. Posisikan kipas untuk mengeluarkan udara dari pintu atau jendela.
    3. Buang segala sesuatu yang tidak bisa Anda bersihkan atau keringkan dengan cepat (seperti kasur, karpet, bantalan karpet, furnitur berlapis kain, kosmetik, boneka binatang, mainan bayi, bantal, barang karet-busa, buku, penutup dinding, dan produk kertas)
    4. Lepaskan dan buang gipsum dan insulasi yang telah terkontaminasi oleh air limbah atau air banjir.
    5. Bersihkan semua benda dan permukaan basah dengan air panas dan cucian atau deterjen piring. Misalnya, Anda ingin membersihkan lantai, beton, cetakan, furnitur kayu dan logam, countertops, peralatan, bak cuci, dan perlengkapan pipa lainnya.
    6. Perbaiki kebocoran di atap, dinding, atau pipa air sesegera mungkin.

    Kemudian, Anda bisa membersihkan jamur dengan campuran pemutih dan air. Bersihkan jamur dengan campuran pemutih dan air. Jangan gunakan pemutih di ruang tertutup. Buka jendela dan pintu terlebih dahulu agar udara tidak terkontaminasi.

    Jangan lupa kenakan alat pelindung diri untuk melindungi mata, hidung, mulut, dan kulit Anda. Kenakan kacamata, respirator N-95, dan sarung tangan pelindung.

    Untuk membuat pembersih Anda, campur 1 cangkir pemutih rumah tangga dengan 1 galon air. Lalu bersihkan semuanya dengan jamur di atasnya. Hal penting yang perlu diingat, bahwa apa pun yang bersentuhan dengan air banjir dapat membawa kuman.

    Sedangkan untuk menjaga anak-anak Anda tetap aman, pastikan mainan mereka dalam keadaan bersih:

    1. Buat cairan pembersih dengan mencampurkan 1 cangkir pemutih dalam 5 galon air.
    2. Cuci mainan dengan hati-hati dengan pembersih Anda. Biarkan mainan mengering.
    3. Anda mungkin tidak dapat membunuh kuman pada beberapa mainan - seperti boneka binatang dan mainan bayi. Solusinya buang mainan yang tidak bisa kamu bersihkan.
    4. Cuci dengan sabun dan air
    5. Cuci dengan sabun dan air setelah Anda selesai membersihkan.
    6. Gunakan air yang sudah direbus selama 1 menit (biarkan air mendingin sebelum dicuci); atau unakan air yang telah didesinfeksi untuk kebersihan pribadi:
    7. Gunakan 5-6 persenpemutih klorin cair rumah tangga tanpa pewangi - tambahkan sedikit kurang dari 1/8 sendok teh (8 tetes atau sekitar 0,5 mililiter) per 1 galon air jernih. Aduk rata, dan diamkan selama 30 menit sebelum digunakan.
    8. Jika Anda memiliki luka atau luka terbuka yang terkena air banjir, cuci dengan sabun dan air dan oleskan salep antibiotik untuk mencegah infeksi. Cari pertolongan medis segera jika Anda terluka atau sakit.
    9. Cuci semua pakaian yang dikenakan saat pembersihan dalam air panas dan deterjen. Pakaian ini harus dicuci secara terpisah dari pakaian dan linen yang tidak terkontaminasi.

    Hati-hati dengan air banjir karena mengandung bakteri berbahaya, Anda disarankan segera membersihkan diri setelah membereskan rumah. Air banjir dapat mengandung bakteri berbahaya dari limbah yang meluap. Sementara kontak kulit dengan air banjir bisa menimbulkan risiko kesehatan yang serius. Makan atau minum apa pun yang terkontaminasi dengan air banjir dapat menyebabkan penyakit.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    ODP dan Isolasi Mandiri untuk Pemudik saat Wabah Virus Corona

    Tak ada larangan resmi untuk mudik saat wabah virus corona, namun pemudik akan berstatus Orang Dalam Pemantauan dan wajib melakukan isolasi mandiri.