Paris Fury Takut Melihat Tyson Fury Bertanding dan Terluka

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Paris Fury, istri Tyson Fury. Instagram/@parisfury1

    Paris Fury, istri Tyson Fury. Instagram/@parisfury1

    TEMPO.CO, Jakarta - Petinju Tyson Fury berhasil merebut gelar juara tinju dunia kelas berat WBC mengalahkan juara bertahan Deontay Wilder, dalam pertandingan ulangan di Las Vegas, Amerika Serikat, Minggu 23 Februari 2020. Petinju Inggris itu mengalahkannya lawannya dengan TKO pada ronde ketujuh.

    Fury adalah petinju berusia 31 tahun dari Manchester, Inggris, dan dia sudah memiliki karir yang cukup mengesankan. Meskipun ia mulai sebagai seorang amatir, ia menjadi pro pada usia 20 tahun, dan telah dipuji karena keahliannya di atas ring sejak itu.

    Dan di atas ring mungkin hanya sang istri, Paris, yang selalu mendukung suaminya. Paris dan Tyson Fury sama-sama gipsi, dan mereka blak-blakan tentang gaya hidup dan warisan mereka di media. Dalam sebuah wawancara tahun 2019, Paris berbagi bahwa dia adalah seorang "traveller" dan dibesarkan dengan cara itu.

    "Saya seorang musafir, saya seorang gipsi. Saya dibesarkan dalam karavan ketika saya masih kecil," katanya saat itu, seperti dilansir dari laman Your Tango. "Ini hanya gaya hidup tradisional; tidak ada definisi nyata, tidak ada garis keturunan karena kita tidak pernah pergi ke dokter untuk mengatakan kita adalah siapa kita. Tidak ada dokumen, masih ada orang gipsi hari ini yang tidak bisa membaca atau menulis; kita kuno”.

    Paris membintangi film dokumenter baru-baru ini tentang hidupnya bersama dengan Tyson Fury. Serial dokumenter Inggris yang ditayangkan di ITV itu berjudul Travis Fury: The Gypsy King. Film dokumenter ini mengikuti kehidupan nyata mereka, dan naik turunnya pernikahan mereka, termasuk argumen tentang cara mereka ingin membesarkan anak-anak mereka, serta ketika Travis bersiap untuk kembali ke ring bersama Wilder.

    "Tyson Fury melakukan pertarungan terbesar dalam hidupnya, perjuangan untuk merebut kembali gelar juara kelas berat dunia dan perjuangan mempertahankan kesehatan mentalnya," kata deskripsi seri ITV tersebut.

    Dalam sebuah wawancara baru-baru ini dengan Good Morning Britain, Paris membuka tentang betapa sulitnya menyaksikan suaminya bertarung di atas ring dan hidup dengan ketakutan bahwa dia bisa terluka.

    "Semakin sulit setiap saat karena jelas tingkat petinju yang dia lawan lebih tinggi," jelasnya. "Setiap pertarungan lebih sulit, setiap pertarungan kamu mendapatkan lebih banyak pukulan, lebih banyak masalah, lebih banyak luka."

    Tyson Fury  dan Paris awalnya bertemu sejak lama. Mereka pertama kali bertemu di sebuah pernikahan ketika dia berusia 15, seperti Paris menjelaskan dalam wawancara yang sama ketika dia membuka tentang hidupnya sebagai seorang gipsi.

    “Dia adalah pacar pertamaku karena aku tidak diizinkan punya pacar sampai umur 16 tahun. Dia adalah satu-satunya pacarku,” katanya. “Tyson akan berlatih tinju selama seminggu dan kemudian datang dan menemuiku di akhir pekan . Saya akan selalu senang membayangkan melihatnya. "

    Kini, mereka memiliki lima anak, tiga putra bernama Prince, dan anak perempuan bernama Valencia dan Venezuela. Para pengikutnya di media sosial, sudah tahu bahwa Tyson dan anak-anak mereka adalah subyek reguler di fotonya. Ketika dia tidak memposting tentang kehidupan keluarganya, Paris sering berbagi tamasya dengan teman-teman dan memamerkan pakaiannya yang cukup mengesankan, karena wanita ini sangat fashionable.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    ODP dan Isolasi Mandiri untuk Pemudik saat Wabah Virus Corona

    Tak ada larangan resmi untuk mudik saat wabah virus corona, namun pemudik akan berstatus Orang Dalam Pemantauan dan wajib melakukan isolasi mandiri.