Teh Hijau Kaya Antioksidan, Tapi Jangan Diminum Sebelum Tidur Ini Alasannya

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Teh hijau.

    Teh hijau.

    TEMPO.CO, Jakarta - Teh hijau adalah salah satu minuman paling sehat di dunia. Kaya akan flavonoid yang dapat membantu mengurangi peradangan, membantu menurunkan kolesterol jahat dan dapat mengurangi kemungkinan serangan jantung atau stroke, menurut Harvard Medical School.  Namun bukan berarti Anda dapat minum teh hijau sepanjang hari, terutama sebelum tidur.

    Meskipun ada tiga kali lebih banyak kafein dalam satu cangkir kopi daripada di dalam secangkir teh hijau (95 miligram hingga sekitar 30), ini tidak menjadikan teh hijau sebagai minuman pengantar tidur. Sebenarnya, itu adalah sesuatu yang harus Anda hindari minum di malam hari dengan cara yang sama Anda tidak akan minum kopi berkafein satu atau dua jam sebelum tidur.

    "Teh hijau sebelum tidur tidak akan menjadi ide terbaik karena pasti mengandung kafein di dalamnya," kata ahli gizi Sarah Adler, penulis buku Simply Real Eating, seperti dilansir dari laman Purewow. "Jumlah berapa pun akan memicu adrenal dan hormon Anda berada dalam keadaan lebih sadar. Satu atau dua cangkir di awal hari atau tengah hari adalah ide yang lebih baik. "

    Teh hijau sangat baik untuk diminum sekali atau dua kali sehari. Anda mungkin ingin mempertimbangkan membatasi diri sebanyak dua gelas jika Anda memiliki riwayat batu ginjal, karena teh hijau dan hitam mengandung kadar oksalat yang tinggi yang dapat menyebabkan pembentukan lebih banyak, menurut National Institutes of Health.

    Teh hijau secara alami sarat dengan polifenol, yang melawan kanker, dan bahkan dapat membantu Anda menurunkan berat badan berkat kemampuannya untuk membakar lemak dan meningkatkan metabolisme. Teh hijau juga dapat membantu melindungi dari penyakit Alzheimer, demensia, dan Parkinson (penyakit yang secara langsung dikaitkan dengan neuron yang rusak di otak) melalui katekin, senyawa yang menjaga neuron di otak agar tidak rusak akibat kecelakaan atau trauma kepala dan kemunduran alami secara berlebihan.  Katekin-katekin itu juga dapat membunuh bakteri di mulut Anda yang menyebabkan bau mulut dan melawan virus-virus umum seperti flu.

    "Teh hijau juga memiliki jumlah antioksidan yang tinggi," kata Adler. "Dapat membantu sistem Anda melakukan detoksifikasi secara alami, memperlambat proses penuaan dan mengurangi peradangan — yang dapat menyembuhkan cedera dan kesusahan bagi tubuh."

    Jadi kapan waktu yang tepat minum teh hijau dan tidak berisiko merusak jadwal tidur?

    Teh hijau dikemas dengan asam amino L-theanine, senyawa anti-kecemasan dan peningkat dopamin yang kuat, kata Meg Riley, pelatih ilmu tidur bersertifikat di Amerisleep. Jadi itu pasti dapat membantu kami bersantai di pagi hari yang penuh tekanan.

    "Theanine dalam teh hijau mengurangi hormon yang berhubungan dengan stres seperti kortisol," kata Riley. "Ini juga membantu untuk merilekskan aktivitas neuron di otak, dan bukti menunjukkan bahwa minum teh hijau di siang hari dapat meningkatkan kualitas tidur Anda malam itu." Namun, Riley menambahkan bahwa kafein dalam teh hijau masih dapat membuat Anda tetap terjaga, jadi penting untuk berhenti meminumnya setidaknya dua jam sebelum Anda makan jerami.

    Memang benar bahwa teh hijau tidak memiliki cukup kafein untuk memberi Anda kegelisahan seperti pengalaman peminum kopi, tetapi tidak berarti  tidak memiliki cukup kafein untuk membuat Anda tetap terjaga di malam hari. Menghirup sedikit di pagi hari dapat memberi Anda dorongan energi dan bahkan membangunkan otak Anda untuk beraktivitas sehari-hari.

    "Kafein dalam teh hijau dapat menstimulasi gelombang otak alfa kita, yang berhubungan dengan perasaan waspada tetapi tenang di dalam tubuh — jauh berbeda dari perasaan goyah yang dialami setelah minum kopi," kata Adler. Dia menyebut keseimbangan antara kewaspadaan dan ketenangan ini yang terbaik dari keduanya.

    Sementara teh hijau tanpa kafein hanya mengandung 2 miligram kafein di dalamnya — jelas hampir tidak cukup mempengaruhi tidur Anda. Masalahnya di sini, bagaimanapun, adalah agar teh tidak mengandung kafein alami, teh harus melalui proses yang membuatnya diproses dan, pada dasarnya, jauh lebih tidak sehat.

    "Memilih teh hijau tanpa kafein mungkin tidak memberi Anda banyak manfaat kesehatan seperti teh hijau biasa karena tanpa kafein menghilangkan beberapa antioksidan kuat teh," kata Riley. Menisik.

    Karena kopi tanpa kafein tidak sesuai dengan saudaranya yang alami, yang terbaik adalah tetap menggunakan teh hijau biasa dan menikmatinya di pagi dan sore hari.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    ODP dan Isolasi Mandiri untuk Pemudik saat Wabah Virus Corona

    Tak ada larangan resmi untuk mudik saat wabah virus corona, namun pemudik akan berstatus Orang Dalam Pemantauan dan wajib melakukan isolasi mandiri.