Dampak Psikologis Skull Breaker Challenge, Memicu Trauma Korban

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi Tiktok challenge skullbreaker. Antaranews

    Ilustrasi Tiktok challenge skullbreaker. Antaranews

    TEMPO.CO, Jakarta - Jagat TikTok tengah diramaikan dengan Skull Breaker Challenge. Aksi ini melibatkan 3 orang yang berbaris. Ketika orang di tengah melompat, kedua rekannya akan menjegal kaki yang tengah hingga terjatuh.

    Tren yang awalnya muncul di Amerika Selatan ini tentu saja sangat berbahaya dan tidakb baik untuk ditiru. Dampak yang dirasakan secara langsung dan sangat berbahaya adalah risiko kerusakan fisik yang cukup berat. Korban bisa mengalami gegar otak, kerusakan tulang belakang dan tulang ekor. JIka hal itu terjadi, maka anak akan menghadapi kendala dalam beraktivitas sehari-hari.

    Dalam jangka pendek, anak harus menjalani pengobatan dan tindakan medis yang tidak sederhana. Sedangkan untuk jangka panjang, kemungkinan anak memerlukan terapi yang bisa jadi akan mempengaruhi kelangsungan proses belajarnya.

    Menurut Psikolog Anisa Cahya, risiko kondisi fisik inilah yang akhirnya juga akan menimbulkan dampak psikologis pada korban. "Anak bisa mengalami kondisi depresi yang berkepanjangan karena kehilangan saat-saat menyenangkan di masa remajanya, yang seharusnya bisa dinikmati dengan belajar, bermain dan beraktivitas lainnya," ujarnya kepada Tempo.co, Selasa 18 Februari 2020.

    Perawatan fisik yang harus dilalui, bisa membuat anak menjadi bosan, frustrasi, stress dan depresi. Anak merasa tidak berdaya, tidak berharga dan kehilangan kepercayaan diri. Dalam kondisi yang berat, trauma fisik juga bisa menimbulkan trauma psikologis yang berat pula. "Apalagi jika mereka harus kehilangan waktu untuk bersekolah dan menjalankan hobinya. Ini akan menimbulkan kekecewaan yang mendalam." ucapnya.

    Selain itu, korban Skull Breaker Challenge bisa juga merasakan seperti yang dialami oleh korban bullying. Mereka merasa gelisah, tertekan, depresi, dan juga berisiko bunuh diri.

    "Satu hal yang paling penting yang harus dilakukan beriringan dengan pengobatan fisik adalah memberikan pendampingan intensif kepada korban. Anak perlu mendapat kekuatan psikologis agar tidak merasa down, kecewa dan sedih berkepanjangan," tambah Anisa.

    Orang tua, guru, teman-teman dan orang-orang terdekat diharapkan bisa membesarkan hatinya, agar kepercayaan dan harga dirinya tetap terjaga dalam proses pengobatan dan ketika sudah bisa kembali beraktivitas. Jika diperlukan, pendampingan oleh psikolog atau psikiater bisa disiapkan untuk mengantisipasi hal-hal yang lebih buruk.

    "Juga tidak boleh dilupakan, tentang pendampingan terhadap orang tua korban. Bisa jadi, yang mengalami dampak psikologis bukan hanya si korban, tapi juga orang tuanya. Tidak mudah bagi orang tua ketika menghadapi kenyataan ini," ucap Anisa.

    Orang tua yang kaget dan kecewa, juga bisa mengalami frustrasi dan depresi. Terbayangkan oleh mereka, bahwa masa depan anaknya akan menjadi suram karena harus menjalani perawatan dan tidak bisa bersekolah.

    Anisa menyarankan, karena dampaknya yang cukup berat, baik fisik maupun psikologis, maka hal ini harus dicegah jangan sampai meluas di kalangan anak-anak. Orang tua perlu mengingatkan anak agar tidak ikut-ikutan melakukan hal ini, dan menyadarkan bahwa permainan ini sangat berbahaya bagi diri sendiri maupun orang lain.

    "Pihak sekolah juga perlu terus menerus menghimbau dan memberikan pengawasan yang ketat di dalam kelas maupun ruang-ruang bermain. Bagi pemerintah dan semua pihak perlu juga menyuarakan hal ini di berbagai media, untuk memberikan pemahaman dan awareness tentang betapa bahayanya permainan ini," imbau Anisa.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    ODP dan Isolasi Mandiri untuk Pemudik saat Wabah Virus Corona

    Tak ada larangan resmi untuk mudik saat wabah virus corona, namun pemudik akan berstatus Orang Dalam Pemantauan dan wajib melakukan isolasi mandiri.