Beda Protein Hewani dan Nabati, Mana yang Lebih Baik bagi Tubuh?

Reporter:
Editor:

Mila Novita

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi daging merah. Pixabay.com

    Ilustrasi daging merah. Pixabay.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Protein merupakan salah satu nutrisi yang dibutuhkan tubuh. Setidaknya 20 persen tubuh Anda dibentuk oleh protein. Anda direkomendasikan untuk mengonsumsi protein setidaknya 0,8 gram protein per kilogram berat badan Anda.

    Protein bisa didapatkan dari makanan baik itu olahan daging ataupun yang didapatkan dari tumbuhan. Salah satu perbedaan utama dari protein hewani dan nabati adalah kandungan asam aminonya.

    Asam amino adalah salah satu senyawa pembentuk protein, karenanya ketika Anda mengonsumsi protein, maka tubuh akan memecah protein menjadi asam amino.

    Asam amino tidak hanya satu jenis, tetapi ada berbagai jenis asam amino yang dibutuhkan oleh tubuh. Tubuh dapat memproduksi asam amino non-esensial, tetapi Anda membutuhkan asam amino esensial melalui makanan.

    Jumlah asam aminoesensial dalam protein hewani dan nabati berbeda, protein hewani cenderung memiliki jenis-jenis asam amino esensial yang lebih lengkap daripada protein nabati.

    Beberapa protein nabati memiliki kadar asam amino triptofan, lysine, methionine, dan isoleucine yang rendah dan terkadang segelintir tumbuhan hanya memiliki dua jenis asam amino esensial saja, seperti kacang kedelai.

    Namun, ada juga protein nabati yang mengandung asam amino lengkap, seperti quinoa dan buckwheat.

    Bila Anda ingin mendapatkan protein dari tumbuhan, sebaiknya campurkanlah berbagai jenis sayuran untuk mendapatkan asam amino yang lengkap.

    Selain dari jumlah asam amino, asam amino yang terkandung dalam protein nabati lebih lama dicerna dan digunakan dalam tubuh daripada protein hewani.

    Selain jumlah asam amino, perbedaan antara protein hewani dan nabati juga terletak pada kandungan nutrisinya. Pada protein nabati, beberapa kandungan nutrisi yang kurang bisa berupa vitamin D, vitamin B12, heme-iron, zinc, dan docosahexaenoic acid (DHA).

    Selain itu, mengonsumsi nutrisi lemak sehat yang berada dalam daging, seperti ikan berlemak, mampu mengurangi  risiko menderita penyakit jantung dan stroke. Protein hewani dalam telur juga diketahui  dapat membuat Anda merasa lebih kenyang.

    Jadi, antara protein hewani dan nabati, mana yang lebih baik? Setelah melihat fakta di atas, Anda mungkin merasa bahwa protein hewani lebih unggul daripada protein nabati.

    Tapi jangan buru-buru mengambil kesimpulan karena protein nabati juga memiliki manfaat bagi kesehatan. Bahkan, menerapkan pola makan vegetarian mampu  menurunkan berat badan, kolesterol, dan tekanan darah yang mampu memicu kanker dan penyakit jantung.

    Meskipun demikian, penelitian masih diperlukan untuk mempelajari manfaat protein nabati bagi kesehatan.

    Protein hewani maupun nabati memiliki daya tariknya tersendiri. Anda hanya perlu mencampurkan protein mana yang sesuai dengan kebutuhan Anda.

    Namun, saat mengonsumsi protein hewani hindari daging merah yang diproses karena dapat meningkatkan risiko penyakit jantung, stroke, dan kematian dini.

    SEHATQ


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    ODP dan Isolasi Mandiri untuk Pemudik saat Wabah Virus Corona

    Tak ada larangan resmi untuk mudik saat wabah virus corona, namun pemudik akan berstatus Orang Dalam Pemantauan dan wajib melakukan isolasi mandiri.