4 Tips Buat Perempuan yang Mau Berkarier Jadi Barista

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Barista Gabriela Karen Fernanda saat ditemui dalam acara Indonesia Coffee and People Festival di Jakarta pada Jumat, 14 Februari 2020. TEMPO/Sarah Ervina Dara Siyahailatua

    Barista Gabriela Karen Fernanda saat ditemui dalam acara Indonesia Coffee and People Festival di Jakarta pada Jumat, 14 Februari 2020. TEMPO/Sarah Ervina Dara Siyahailatua

    TEMPO.CO, Jakarta - Bekerja sebagai seorang barista mungkin masih didominasi oleh para pria. Namun bukan berarti, tidak ada kesempatan bagi perempuan yang melakukan hal ini. Anda tertarik? Barista  Gabriela Karen Fernanda pun membagikan kiatnya. 

    Menurunya, yang pertama tentu membekali diri dengan ilmu seputar kopi dan cara mengolahnya. Sebab meski terlihat mudah, hal ini sebenarnya sangat sulit. “Setiap hari pasti ada ilmu baru sehingga keinginan belajar harus terus ditetapkan. Kalau tidak mau belajar, lebih baik jangan,” katanya saat ditemui dalam acara Indonesia Coffee and People Festival di Jakarta pada Jumat, 14 Februari 2020.

    Wanita berusia 28 tahun ini juga mengimbau agar setiap wanita tidak terlabelisasi dengan pekerjaan barista yang hanya bisa dilakukan pria. Meski nantinya pasti ada banyak orang yang meremehkan, namun buktikan saja dengan hasil olahan kopi yang enak. “Pengalamanku juga sering dipandang sebelah mata. Tapi kita tunjukkann saja kalau mampu dengan memberi kopi yang enak buat mereka,” katanya.

    Selain itu, Gabriela juga mengatakan apabila seseorang merasa lelah dan ingin menyerah, mereka harus melihat prestasi apa yang sudah dikerjakan. Apabila semuanya mendatangkan kebaikan, tentu harus dilanjutkan. “Bohong kalau tidak ada titik jenuhnya. Tapi kalau saya, pasti dipikir pekerjaan ini membuat bahagia atau tidak, ada manfaatnya atau tidak, kalau ya berarti harus terus dijalankan,” katanya.

    Terakhir, Gabriela mengingatkan bahwa pergi ke luar negeri dan menjadi terkenal adalah bonus. Sebab tak sedikit wanita ingin menjadi barista karena hal-hal tersebut. “Kita harus lebih fokus ke proses untuk mendapatkan itu. Tentu dengan cara menambah skill, pengetahuan tentang kopi sehingga kita benar-benar mahir dan bisa diundang kesana kemari,” katanya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    BPOM, Panduan Penerapan New Normal di Kantor dan Tempat Kerja

    BPOM melansir panduan penerapan new normal alias tatanan baru. Ada sembilan rekomendasi agar pandemi tak merebak di kantor dan tempat kerja.