Yanti Noor Istri Chrisye Meninggal karena Stroke, Ini Penyebabnya

Reporter:
Editor:

Mila Novita

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Damayanti Noor alias Yanti Noor, istri mendiang Chrisye mengikuti pembuatan film Chrisye. Foto diambil dari Instagram/@Filmchrisye/MNC Pictures yang diunggah pada 14 April 2017

    Damayanti Noor alias Yanti Noor, istri mendiang Chrisye mengikuti pembuatan film Chrisye. Foto diambil dari Instagram/@Filmchrisye/MNC Pictures yang diunggah pada 14 April 2017

    TEMPO.CO, Jakarta - Istri mendiang Chrisye, Damayanti Noor alias Yanti Noor, dikabarkan meninggal dunia pada Sabtu, 8 Februari 2020 di Cimacan, Jawa Barat. Dia mengembuskan napas terakhir karena penyakit stroke.

    Pengamat musik Stanley Tulung juga membagikannya melalui akun Instagramnya. Ia mengunggah foto istri Chrisye yang sedang tersenyum. 

    "Innalillahi wainnailaihi rojiun. Selamat jalan Mba Yanti Noor istri Mas Chrisye," tulis dia pada keterangan foto, Sabtu. 

    Stroke yang menyebabkan kematian Yanti Noor terjadi ketika pasokan darah ke otak terganggu atau berkurang. Penyebabnya adalah penyumbatan pembuluh darah menuju otak yang dikenal dengan stroke iskemik atau pecahnya pembuluh darah alias stroke hemoragik.

    Selama ini stroke dikaitkan dengan penyakit yang sering diderita laki-laki. Padahal, perepuan memiliki risiko yang lebih tinggi. Center of Disease Control (CDC) Amerika Serikat memperkirakan 1 dari 5 wanita di negara tersebut akan mengalami stroke. Bahkan jumlah kematian akibat stroke dikatakan dua kali lebih tinggi daripada kanker payudara. Penyakit ini menjadi pembunuh nomor 3 bagi wanita di sana.

    Stroke sering diawali dengan gejala sulit berbicara atau tidak jelas mengucapkan kata-kata. Gejala stroke yang paling umum adalah gangguan penglihatan di salah satu atau kedua mata dan mati rasa mendadak atau lumpuh di bagian anggota tubuh satu sisi.

    Selain itu, penderitanya juga mengalami kesulitan berbicara tiba-tiba dan sakit kepala mendadak yang menyebabkan sulit berjalan atau kehilangan keseimbangan tubuh.

    Wanita memiliki faktor risiko stroke yang unik. Memiliki tekanan darah tinggi saat hamil meningkatkan risiko stroke. Beberapa jenis obat kontrasepsi juga dapat meningkatkan risiko stroke pada wanita dengan tekanan darah tinggi, apalagi jika wanita tersebut memiliki kebiasaan merokok.

    Selain itu, wanita juga memiliki kecenderungan dua kali lebih tinggi mengalami depresi dan gangguan kegelisahan. Masalah kesehatan mental ini juga ditemukan dapat meningkatkan risiko stroke pada perempuan.

    Meskipun demikian, tidak semua perempuan berisiko tinggi mengalami stroke. Wanita Afrika-Amerika berisiko dua kali lebih tinggi mengalami stroke, dan penyebab utamanya kemungkinan karena tekanan darah tinggi, berat badan berlebih, dan diabetes.

    SEHATQ


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Resep Mudah Membuat Disinfektan Saat Wabah Virus Corona

    Ketika wabah virus corona merebak, cairan disinfektan kian diminati masyarakat. Bila kehabisan, ada cara alternatif membuat cairan anti kuman itu.