Kamar North West Putri Kim Kardashian Serba Pink, Ada Manfaatnya

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kamar North West, putri Kim Kardashian dan Kanye West yang serba pink. Instagram/@kimkardashian

    Kamar North West, putri Kim Kardashian dan Kanye West yang serba pink. Instagram/@kimkardashian

    TEMPO.CO, Jakarta - Keluarga Kim Kardashian dan Kanye West kerap mencuri perhatian publik. Salah satunya adalah rumah senilai USD 60 juta atau sekitar Rp 818 miliar. Selain mewah tentunya, rumah itu sebenarnya bisa dijadikan studi kasus untuk keluarga lain. Banyak konsep yang konsisten dengan teori desain mutakhir, minimalis, yang mendukung untuk meningkatkan fokus, meningkatkan daya ingat, dan mengurangi kecemasan pada anak-anak.

    Dalam edisi Februari Architectural Digest, Kim Kardashian dan Kanye West menunjukkan rumah seluas 15.000 kaki persegi itu, yang mereka gambarkan memiliki estetika "biara Belgia futuristik Belgia". Dan untuk pertama kalinya, mereka memamerkan kamar tidur merah muda pastel milik putri mereka, North West. Kamar North memang agak menyimpang dari dominasi warna putih di rumahnya. Tapi itu masih cukup sederhana bagi anak berusia 6 tahun dan ada manfaat pendidikan dan emosional saat menghabiskan waktu di ruang minimalis.

    "Untuk anak-anak, terutama anak-anak muda, penting untuk membangun lingkungan di mana ada perasaan tenang ketika Anda berjalan," kata Nancy Schulman, yang memiliki lebih dari 20 tahun pengalaman pendidikan anak usia dini dan merupakan kepala Early Learning Center di Avenue, sekolah swasta di New York, Amerika Serikat.

    Melansir laman Insider, di masa lalu, pendidik dan perancang berpikir percikan interior kamar anak-anak, ruang kelas prasekolah, dan pusat penitipan anak dengan warna-warna primer dan menutupi setiap inci ruang dinding dengan poster, gambar, dan bahan pengajaran yang cerah bermanfaat bagi anak-anak. Tetapi dalam 10 tahun terakhir, para pendidik telah beralih dari dekorasi yang rumit dan bergerak lebih ke arah konsep-konsep netral dan sederhana di ruang anak-anak, menurut Alexandra Barker, desainer utama di Barker Associates Architecture Office, sebuah firma arsitektur dan desain di Brooklyn, New York.

    Tren ini berasal dari filsafat pengajaran Reggio Emilia yang populer, yang berasal dari Italia dan didirikan oleh Loris Malaguzzi, seorang pendidik, setelah Perang Dunia II. Pendekatan ini menekankan pembelajaran mandiri melalui pengalaman dan permainan gratis. Di ruang kelas yang diinspirasi Reggio Emilia, ruang fisik dianggap sebagai "guru ketiga," dan biasanya menggunakan warna-warna netral dan bahan-bahan alami yang dapat digunakan dalam berbagai cara. Penelitian terbaru mendukung pendekatan ini. 

    Anak-anak dapat fokus lebih baik, dan merasa kurang cemas dalam ruang yang dirancang sederhana. Sementara belajar dan menghabiskan waktu di lingkungan yang kurang merangsang, anak-anak menunjukkan peningkatan fokus dan daya ingat, dan memecahkan teka-teki lebih cepat. Mereka juga mengalami lebih sedikit kecemasan, sebuah studi tahun 2019 yang diterbitkan dalam Journal of Cognition and Development menyimpulkan. Ini, kata Schulman, adalah mengapa dia percaya ruang sederhana adalah lingkungan yang paling menguntungkan bagi anak-anak. "Warnanya berasal dari pekerjaan anak-anak sekarang," kata Schulman tentang ruang kelas prasekolah di sekolahnya, "bukan dari lingkungan yang terlalu mengganggu."

    Kamar tidur North West yang seluruhnya pink pastel ini berani keluar dari warna standar beige, tans, dan putih yang biasanya digunakan di ruang kelas minimalis. Tetapi fakta bahwa itu adalah satu warna yang seragam - dan warna pink yang redup pada saat itu - memungkinkan ruangan untuk tetap melekat pada elemen minimalis monokrom, kata Barker.

    North menempatkan putarannya sendiri pada minimalis dengan menggabungkan warna pink muda, bukan warna netral yang lebih tradisional "Ini hampir cerah, tetapi tidak cukup," kata Barker. Tapi masih mencapai efek menenangkan, karena berada di "nada yang sama dengan minimalis," tambahnya.

    Headboard kupu-kupu yang mewah memungkinkan individualitas North untuk bersinar di dalam ruang, cara yang mirip dengan bagaimana guru sekarang hanya akan menghiasi dinding ruang kelas dengan proyek-proyek anak-anak.

    SolBe Learning Center, sebuah prasekolah di Boston, Massachusetts, juga memasukkan unsur-unsur minimalis, termasuk lantai kayu ek, dinding berwarna krem, dan dekorasi kayu. Selain itu, Maple Street School, sebuah prasekolah di Brooklyn, New York, yang dirancang oleh perusahaan Barker, memiliki interior yang sangat minimalis, dengan dinding putih, lantai kayu, dan aksen pastel yang lembut.

    Barker mengatakan tren ke arah desain yang lebih menenangkan memberikan kelonggaran dari keriuhan budaya yang semakin fokus pada teknologi yang mengganggu. "Orang-orang mulai bosan dengan kesibukan dunia layar," kata Barker. "Mereka menginginkan kontras dari semua hal yang menarik perhatian mereka sepanjang waktu - sesuatu yang lebih menenangkan."

    Kanye West dan Kim Kardashian mencapai dekorasi yang diinginkan melalui kerja sama dengan desainer yang berspesialisasi dalam menciptakan ruang yang sederhana dan elegan. Pasangan itu merekrut desainer Belgia Axel Vervoordt dan Vincent Van Duysen, dan anak-anak dapat memberikan masukan mereka tentang apa yang orang Barat gambarkan sebagai ruang "ramah anak-anak".

    Kanye dan Kim mengatakan bahwa mereka sangat sadar bahwa ketika Anda memiliki empat anak di bawah 7 tahun, beberapa kekacauan tidak dapat dihindari - terutama di ruang yang hampir semuanya putih. Tapi sepertinya itu tidak membuat mereka stres. "Pada akhirnya," kata Kim kepada Architectural Digest, "kita tidak menganggapnya terlalu serius. Kita tidak akan menjadi fanatik."


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    New Normal, Cara Baru dalam Bekerja demi Menghindari Covid-19

    Pemerintah menerbitkan panduan menerapkan new normal dalam bekerja demi keberlangsungan dunia usaha. Perlu juga menerapkan sejumlah perlilaku sehat.