Jennifer Lopez Menari Tiang di Super Bowl, Ini Tips Buat Pemula yang Mau Coba

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Penyanyi Jennifer Lopez tampil dalam acara Super Bowl Halftime Show 2020 yang diadakan di Hard Rock Stadium di Miami, Florida, 2 Februari 2020. JLo juga membangkitkan nostalgia dengan membawakan lagu hit Jenny From the Block. Mandatory Credit: Kirby Lee-USA TODAY Sports

    Penyanyi Jennifer Lopez tampil dalam acara Super Bowl Halftime Show 2020 yang diadakan di Hard Rock Stadium di Miami, Florida, 2 Februari 2020. JLo juga membangkitkan nostalgia dengan membawakan lagu hit Jenny From the Block. Mandatory Credit: Kirby Lee-USA TODAY Sports

    TEMPO.CO, Jakarta - Jennifer Lopez, bersama dengan Shakira, berhasil mengguncang panggung Super Bowl, Minggu 2 Februari 2020. Tak heran jika publik menilai penampilan mereka saat paruh waktu itu di  di Hard Rock Stadium, Miami Garden, Florida, Amerika Serika adalah yang terbaik dalam beberapa tahun terakhir. Termasuk yang dilakukan Jennifer Lopez.

    Prestasi akrobatik yang rumit itu berlangsung kurang dari satu menit, tetapi butuh latihan keras berbulan-bulan untuk mempelajari seni tiang, yang pertama kali ia pelajari untuk memakukan penampilannya untuk "Hustlers."

    "Itu kasar di tubuh Anda, itu adalah akrobat yang nyata," kata Lopez dalam video di balik layar pelatihannya untuk film itu pada bulan September. "Ini sama sulitnya dengan apa pun yang pernah aku pelajari. Ini mungkin yang paling sulit."

    Tentu membutuhkan trik khusus untuk beralih dari amatir ke pro dalam waktu singkat. Instruktur tari tiang Kiele Jael mengatakan seni pole dance yang menantang gravitasi membantu membangun kekuatan fisik dan kepercayaan diri yang luar biasa. Butuh berbulan-bulan untuk menjadi profesional, tetapi siapa pun bisa mendapatkan latihan yang baik dari menari tiang.

    "Saya selalu berpikir saya sangat bugar, tetapi sangat rendah hati untuk mencoba pole untuk pertama kalinya," Kiele Jael, seorang instruktur di Incredipole dengan lebih dari satu dekade pengalaman menari, sebelumnya mengatakan kepada Insider.

    "Kamu menyadari itu jauh lebih sulit daripada yang kamu pikirkan dan hormati semua orang yang telah melakukannya begitu lama, terutama orang-orang di industri seks, karena itu membutuhkan banyak pekerjaan."

    Jael menambahkan bahwa penari tiang harus, secara harfiah, menentang gravitasi, menahan berat badan mereka di udara dengan hanya beberapa titik kontak strategis pada tiang. Lalu ada akrobat - berusaha berputar atau bahkan membalik di udara membutuhkan inti yang kuat dan kekuatan tubuh bagian atas. Ini bisa menyakitkan, menyebabkan goresan dan memar akibat gesekan dengan permukaan logam keras.

    Tetapi menurut Dalijah Franklin, pemain dan instruktur pemenang penghargaan di Body & Pole, dan pendiri Black Girls Pole, Anda tidak perlu pengalaman untuk menuai hasil maksimal dari latihan ini.

    "Saya mengajar orang-orang yang belum pernah menyentuh tiang sebelumnya dan saya selalu mendengar, 'Saya tahu ini akan sulit, tetapi saya tidak tahu itu akan sesulit ini,'" ujar Franklin yang mengajar orang-orang di usia 70-an yang mencoba menari tiang untuk pertama kalinya.. "Secara harfiah setiap orang dapat melakukannya, segala usia, ras, suku, berat, tinggi, dapat mengambil kelas tiang, bahkan kamu mulai mendapatkan otot di tempat-tempat yang kamu tidak tahu otot bisa tumbuh."

    Franklin menambahkan bahwa kepercayaan sama pentingnya dengan kekuatan dan ketangkasan. "Saya tidak pernah merasa lebih seksi atau percaya diri daripada ketika saya melakukan dance pole" ujar Franklin sebelumnya mengatakan kepada Insider. "Ini menantang, menyenangkan, membangun kepercayaan diri, dan tubuhmu akan terasa berbeda dari yang pernah dirasakan sebelumnya."

    Sementara bagi Kiele Jael tari tiang membantunya untuk menghargai tubuh sendiri karena bisa bergerak dengan cara yang tidak pernah berpikir saya bisa bergerak. “Pada akhirnya, saya merasa sangat berdaya, bebas di ruang di mana saya bisa merasakan sensual, kuat dan seperti aku benar-benar terbang,” ujarnya.

    Para pemula akan lebih baik jika mereka meninggalkan asumsi dan harapan mereka di depan pintu, kata Franklin dan Jael. "Pergilah dengan pikiran terbuka," kata Franklin. "Itu bisa menjadi apa pun yang kamu inginkan, dan ini adalah latihan yang bagus dengan cara apa pun yang kamu lakukan."


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ada 283 Jenazah Dikuburkan dengan SOP Covid-19 di DKI Jakarta

    Anies Baswedan menyebut Dinas Kehutanan dan Pertamanan telah mengubur 283 jenazah dengan SOP Covid-19. Jumlah penguburan melonjak pada Maret 2020.