Hari Gizi Nasional, Banyak yang Belum Tahu Cara Mengolah Makanan

Reporter:
Editor:

Mila Novita

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi dokter gizi. shutterstock.com

    Ilustrasi dokter gizi. shutterstock.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Hari Gizi Nasional diperingati setiap 25 Januari. Mengusung tema tahunan “Gizi Optimal untuk Generasi Milenial”, peringatan Hari Gizi bertujuan meningkatkan komitmen, kampanye, edukasi, akses pangan bergizi agar tercipta sumber daya manusia yang berkualitas. 

    Peneliti A.A. Sagung Indriani Oka mengungkapkan tentang beberapa faktor penyebab masih terjadi persoalan kekurangan gizi di masyarakat Indonesia, termasuk di antaranya ketidaktahuan mengolah bahan.

    "Selain ketidakmampuan untuk membeli dan ketidaktersediaan di daerahnya, ada satu yaitu mungkin tidak tahu cara mengolah. Jadi ada di depan mata tapi tidak tahu itu bisa dikonsumsi dan tidak tahu cara mengonsumsinya," kata peneliti Southeast Asian Ministers of Education Organization Regional Center for Food and Nutrition (SEAMEO RECFON) itu ketika dihubungi di Jakarta pada Jumat, 24 Januari 2020. 

    Permasalahan kekurangan gizi yang masih menghantui beberapa sektor di masyarakat, kata dia, bisa saja karena keterbatasan ekonomi yang membuat mereka tidak bisa membeli bahan pangan sarat gizi.

    Selain itu, terdapat pula faktor kemungkinan makanan bergizi dan bervariasi tidak tersedia di tempat mereka tinggal.

    Akan tetapi, katanya, ada saat di mana permasalahan gizi bisa terjadi karena masyarakat tidak mengetahui bahwa beberapa bahan makanan yang di sekitarnya ternyata memiliki kandungan gizi yang tinggi.

    "Jadi menurut saya, kalau kita mau mengajak orang-orang untuk lebih sadar akan perilaku baik dalam makan makanan bergizi dan hidup yang sehat dan bergizi tidak cukup hanya membekali pengetahuan makanan bergizi tapi juga meningkatkan 'awareness' tentang pengolahannya," kata dia.

    Untuk itu, Indri berharap, adanya peningkatan kesadaran masyarakat tentang jenis makanan bergizi serta cara-cara pengolahan yang tepat.



     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ada 283 Jenazah Dikuburkan dengan SOP Covid-19 di DKI Jakarta

    Anies Baswedan menyebut Dinas Kehutanan dan Pertamanan telah mengubur 283 jenazah dengan SOP Covid-19. Jumlah penguburan melonjak pada Maret 2020.