Reuni Brad Pitt - Jennifer Aniston, Kapan Harus Berteman dengan Mantan?

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Brad Pitt mesra dengan mantan istrinya, Jennifer Aniston. Instagram/@enews

    Brad Pitt mesra dengan mantan istrinya, Jennifer Aniston. Instagram/@enews

    TEMPO.CO, Jakarta - Ajang Screen Actor Guild Awards atau SAG Awards 2020 meninggalkan banyak cerita. Salah satunya reuni Brad Pitt dan Jennifer Aniston. Aktor dan aktris ini menikah pada tahun 2000 dan bercerai di tahun 2005. 

    Jennifer Aniston terakhir kali memenangkan penghargaan Screen Actors Guild Awards, saat membintangi Friends dan belum mengencani mantan suaminya Brad Pitt. Sekarang, lebih dari 20 tahun baik Aniston dan Pitt telah menjadi pemenang lagi di SAG Awards ke 26.

    Saat menyampaikan pidato saat menerima Outstanding Performance by a Female Actor in a Drama Series untuk perannya di The Morning Show, Brad Pitt tidak terlihat. Tapi, dalam video di belakang layar yang diambil oleh E !, terlihat bahwa Pitt, yang memenangkan penghargaan untuk Best Male Actot in a Supporting Arole beberapa saat sebelumnya, menonton sepanjang belakang panggung.

    “Nak, kita harus menyelami lebih dalam pengalaman dan sejarah kita sendiri dan benar-benar dapat menghembuskan kehidupan ke dalam karakter yang luar biasa ini,” kata Aniston ketika dia menerima penghargaannya dilansir dari laman Harper's Bazaar. “Siapa yang tahu bahwa gangguan emosi terasa begitu baik? Itu benar-benar sekitar tujuh bulan terapi yang mencakup 20 tahun kerja. Jadi terima kasih telah menonton itu. "

    Brad Pitt dan Jennifer Aniston juga bertemu satu sama lain saat di belakang panggung, di mana mereka bertukar senyum lebar satu sama lain. Dia bahkan tersentak meraih pergelangan Aniston, yang membuat heboh netizen. Tak heran jika publik bertanya-tanya apa yang terjadi berikutnya pada mereka berdua. 

    Persitiwa pertemuan Brad Pitt dan Jennifer Aniston itu juga membuat kita bertanya-tanya, apakah Anda harus tetap berteman dengan seorang mantan? Untuk setiap orang yang mencoba menyelamatkan yang baik dan melupakan yang buruk, ada orang lain yang lebih suka move on dan tidak pernah melihat ke belakang.

    Rachel Sussman, seorang psikoterapis yang berbasis di New York City dan penulis The Breakup Bible, menyarankan agar berhati-hati ketika datang untuk tetap berteman. Meski begitu ada pasangan yang tetap berteman baik dan itu adalah tekad masing-masing individu. Menurut Sussman ada beberapa pedoman yang harus diikuti ketika memutuskan berteman dengan mantan pasangan.

    Kapan harus memutuskan hubungan dengan mantan

    Dalam situasi apa pun seharusnya hubungan yang tidak abusif, manipulatif, atau beracun berubah menjadi persahabatan, kata Sussman. Tetapi bahkan jika hubungan Anda secara umum sehat dan tidak berhasil, Anda mungkin ingin berpikir dua kali sebelum menjadi sahabat. Satu studi tahun 2000, misalnya, menemukan bahwa persahabatan antar mantan lebih cenderung memiliki kualitas negatif, dan cenderung memiliki yang positif, daripada persahabatan platonik antar jenis kelamin.

    Itu mungkin benar terutama jika Anda tidak pernah berteman sebelum Anda berkencan, kata Sussman. "Jika Anda memiliki hubungan yang sangat kuat dan hubungan cinta yang sangat kuat dengan kehidupan seks yang sangat erotis, bagaimana Anda bisa berteman dengan orang itu?" kata Sussman sperti dilansir dari laman Time. "Chemistry tidak selalu berubah."

    Sussman juga mengatakan ada potensi negatif untuk tetap bersahabat dengan mantan. "Kadang-kadang itu akan menahan Anda dari menjalin hubungan baru," dia memperingatkan. (Bahkan ada penelitian untuk mendukung hal ini.) "Atau Anda menjalin hubungan baru dan Anda memberi tahu pacar baru Anda," Mantan saya adalah salah satu teman terdekat saya. "Itu rumit. Apakah Anda memberi kesempatan baru pada hubungan baru untuk berkembang atau berkembang? ”

    Ashley Brett, seorang peneliti psikologi di akhir usia 20-an (yang meminta untuk menggunakan nama samaran untuk melindungi identitasnya), tahu perjuangan itu dengan baik. Setelah putus dengan pacarnya kira-kira satu setengah tahun, Brett tetap berteman dengannya - dan jatuh ke dalam hubungan yang saling berhubungan lagi dan lagi yang berlangsung selama lebih dari lima tahun. “Persahabatan itu tidak pernah benar-benar terpisah dari hubungan romantis sebelumnya,” kata Brett. "Itu berubah menjadi siklus berikutnya dari hubungan romantis, dan kemudian kembali menjadi persahabatan."

    Meskipun Brett mengatakan bahwa hubungan tersebut memiliki cukup sisi buruk sehingga dia mungkin membuat kesalahan yang sama dua kali, dia ragu untuk merekomendasikan hal yang sama kepada teman atau klien terapi. "Kelemahan terbesar sedang dihambat dari hubungan baru dan pengalaman baru," kata Brett. "Saya menutup diri kepada orang lain dan saya tidak benar-benar ingin membuka diri kepada seseorang lagi, dan itu mungkin tidak baik, secara psikologis dari orientasi hidup yang paling sehat."

    Brett menambahkan bahwa berulang kali kembali pada pertemanan membuatnya bisa menghilangkan rasa sakit dari setiap perpisahan - yang mungkin tampak seperti strategi yang baik, tetapi sebenarnya dapat mencegah pertumbuhan di masa depan. Satu studi, yang diterbitkan pada tahun 2013 di PLOS One, menemukan bahwa "putusnya tekanan dapat bertindak sebagai katalis untuk pertumbuhan pribadi," sambil menghindari kesulitan itu dapat menghambat proses pembangunan.

    Kapan harus tetap berteman dengan mantan

    Sussman mengatakan bahwa mantan yang memiliki anak bersama harus berusaha untuk tetap berhubungan baik jika memungkinkan, karena mereka akan berada dalam kehidupan satu sama lain untuk jangka panjang. Garis-garis itu lebih suram bagi pasangan yang tidak memiliki anak, tetapi Sussman mengatakan mereka yang berkencan ketika mereka masih muda, adalah teman pertama, berkencan dengan santai atau bersama hanya untuk waktu yang singkat adalah kandidat yang baik untuk persahabatan.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Virus Korona Wuhan Menjangkiti Kapal Pesiar Diamond Princess

    Jumlah orang yang terinfeksi virus korona Wuhan sampai Minggu, 16 Februari 2020 mencapai 71.226 orang. Termasuk di kapal pesiar Diamond Princess.