Intermittent Fasting Efektif Turunkan Berat Badan, Awas Risikonya

Reporter:
Editor:

Mila Novita

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi diet. shutterstock.com

    Ilustrasi diet. shutterstock.com

    TEMPO.CO, JakartaIntermittent fasting jadi salah satu diet yang populer selama 2019. Diet yang membatasi waktu makan hanya beberapa jam dalam sehari selama beberapa hari seminggu ini diyakini efektif menurunkan berat badan. Tapi tak banyak yang tahu bahwa diet ini juga memiliki efek samping bagi kesehatan.

    Pakar diet dan ahli gizi mengungkapkan keprihatinan tentang efek samping intermittent fasting, termasuk dampaknya terhadap kesehatan mental, kinerja kognitif, kesehatan usus, gula darah, dan sikap terhadap makanan.

    Alissa Rumsey, ahli diet yang berbasis di New York dan pendiri Alissa Rumsey Nutrition and Wellness mengatakan, hanya makan selama jangka waktu tertentu setiap hari akan memutus hubungan Anda dengan tubuh. "Karena orang hanya membiarkan diri mereka makan dalam waktu tertentu, mereka sama sekali mengabaikan isyarat kelaparan tubuh mereka,” ujar dia.

    Itu artinya, Anda berhenti mendengarkan kebutuhan dan keinginan tubuh dan hal tersebut dapat memiliki efek samping yang lebih besar seluruh tubuh Anda.

    Ahli gizi dari Priory Group's Arthur House, sebuah pusat perawatan kelainan makan di London, Rebecca Jennings, mengatakan berpuasa mungkin bermanfaat bagi sebagian orang dalam beberapa situasi. “Ada beberapa bukti yang menunjukkan bahwa secara eksklusif makan dalam jangka waktu 10 hingga 12 jam dapat bermanfaat untuk menurunkan kolesterol, meningkatkan sensitivitas insulin, dan mengurangi faktor risiko penyakit kardiovaskular," ujar dia seperti dikutip Bustle, Jumat, 17 Januari 2020.

    Namun, para ilmuwan masih belum tahu efek intermittent fasting penuh pada kesehatan. "Banyak dari penelitian ini masih dalam tahap awal, sehingga sulit untuk menarik kesimpulan utama," kata Jennings. "Sebuah uji coba terkontrol secara acak di Amerika sedang berlangsung, tetapi semua yang dapat disimpulkan untuk saat ini adalah bahwa angka putus sekolah relatif besar."

    Dampak kesehatan dari mengabaikan isyarat lapar bisa sangat luas. Jennings mengatakan bahwa pada hari-hari tidak puasa, Anda mungkin akan lebih tertarik pada makanan yang lebih tinggi kalori daripada padat nutrisi. Sebab, tubuh Anda akan percaya bahwa itu berusaha untuk menangkal kelaparan dan membutuhkan bahan bakar sebanyak mungkin dalam bentuk kalori tinggi.

    Selain itu, selama periode puasa, Anda mungkin merasa stres, lapar, dehidrasi, lelah, dan mudah tersinggung. Anda juga mungkin merasa pusing dan lemah, atau memiliki detak jantung yang melambat. Periode puasa juga dapat menyebabkan penurunan besar dalam kadar gula darah Anda, diikuti oleh lonjakan saat Anda makan. Karena alasan ini, intermittent fasting tidak dianjurkan bagi siapa pun yang memiliki riwayat disregulasi gula darah atau masalah tiroid.

    Rasa lapar yang disebabkan oleh intermittent fasting juga dapat menyebabkan masalah. "Ketika Anda melewatkan makan, kadar kortisol Anda meningkat," kata Rumsey.

    Kortisol adalah hormon yang dilepaskan sebagai respons terhadap stres, dan perasaan kelaparan memberi tekanan pada tubuh. Kortisol yang lebih tinggi, katanya, dapat menyebabkan kinerja kognitif yang lebih rendah, gangguan tidur, dan penurunan kewaspadaan mental.

    Secara psikologis, para ahli mengatakan, efek samping dari intermittent fasting mencerminkan banyak konsekuensi potensial dari diet ketat lainnya. "Intermittent fasting melibatkan pembuatan aturan tentang makanan yang saya tidak akan merekomendasikan," kata Jennings.

    Makan terbatas apa pun dapat menciptakan mentalitas makan semua atau tidak sama sekali. "Puasa yang terputus-putus dapat menyebabkan obsesi yang tidak sehat terhadap makanan, karena yang dapat Anda pikirkan adalah kapan waktu makan Anda berikutnya," kata Rumsey.

    Puasa yang terputus-putus juga dapat menyebabkan perasaan bersalah dan malu jika Anda melanggar aturannya. "Diet ketat seperti intermittent fasting dapat menjadi pintu gerbang untuk gangguan makan, karena orang dapat menjadi begitu terpaku pada aturan bahwa mereka mulai secara dramatis, ini akan mempengaruhi kehidupan mereka sehari-hari," kata Jennings.

    Itu sebabnya, orang yang memiliki riwayat gangguan makan tidak disarankan menjalankan diet ini.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Resep Mudah Membuat Disinfektan Saat Wabah Virus Corona

    Ketika wabah virus corona merebak, cairan disinfektan kian diminati masyarakat. Bila kehabisan, ada cara alternatif membuat cairan anti kuman itu.