Kunjungi Justice For Girls, Meghan Markle Bahas Masalah Perempuan di Kanada

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Meghan Markle saat mengunjungi Justice for Girls, di Vancouver, Kanada, Selasa, 14 Januari 2020. (Twitter Justice for Girls/@JFG_Canada

    Meghan Markle saat mengunjungi Justice for Girls, di Vancouver, Kanada, Selasa, 14 Januari 2020. (Twitter Justice for Girls/@JFG_Canada

    TEMPO.CO, Jakarta - Sejak mengumumkan mundur dari anggota senior kerajaan, Meghan Markle terus menjadi sorotan publik. Namun istri Pangeran Harry ini memastikan bahwa perhatian publik tetap tertuju pada apa yang paling penting, yaitu pekerjaan mereka.

    Wanita bergelar Duchess of Sussex ini memulai serangkaian kunjungan ke badan amal wanita yang berfokus pada komunitas yang dekat dengan rumah sementara mereka di Pulau Vancouver, Kanada minggu ini. Dia mengunjungi sebuah organisasi yang telah menghabiskan 21 tahun terakhir mempromosikan hak dan kesetaraan untuk gadis-gadis muda, Justice for Girls.

    Justice For Girls adalah salah satu dari beberapa kunjungan yang dilakukan Meghan Markle ke badan amal dan organisasi lokal di Vancouver pada hari Selasa, 14 Januari 2020. Bahkan seorang asistennya mengulurkan tangan untuk berbagi bahwa bangsawan wanita itu menemukan pekerjaan mereka kredibel dan menarik dan sangat ingin belajar lebih banyak .

    Sambil minum teh (dan membuat catatan), Meghan menghabiskan satu jam mendengarkan cerita-cerita dari staf di organisasi nirlaba dan berbicara kepada kelompok tentang komitmennya untuk memajukan kesetaraan gender dan masalah-masalah perempuan lainnya.

    "Kami sangat tersentuh oleh Duchess yang mengunjungi kami meskipun kondisi cuaca buruk di Vancouver dan kedatangannya yang sangat baru," kata co-direktur Zoe Craig-Sparrow kepada laman Harper’s Bazaar. "Kami dikejutkan oleh seberapa terlibat dan memberi tahu dia tentang masalah yang kami diskusikan, dan seberapa cepat dan anggun dia membuat kami merasa nyaman."

    Meghan Markle (keempat dari kiri) saat mengunjungi Justice for Girls, di Vancouver, Kanada, Selasa, 14 Januari 2020. (Twitter Justice for Girls/@JFG_Canada

    "Dia memiliki banyak informasi tentang hak-hak anak perempuan dan perempuan dan kebutuhan untuk menantang ketimpangan sosial dengan cara yang holistik dan global," tambah Craig-Sparrow. "Beberapa masalah yang kita bicarakan termasuk kekerasan terhadap anak perempuan; kemiskinan dan bagaimana hal itu berdampak pada akses ke pendidikan; hak anak perempuan dalam kaitannya dengan lingkungan; kepemimpinan secara global dalam masalah keadilan sosial dan lingkungan; paralel antara perjuangan anak perempuan di Kanada dengan perempuan di seluruh dunia; kebutuhan untuk mendekati perubahan sosial secara holistik [dan] secara terpadu, dan bagaimana Justice for Girls yang kami usulkan bertujuan melakukan hal itu. "

    Salah satu topik utama yang dibahas dalam pertemuan tersebut adalah epidemi kekerasan Kanada saat ini dan yang sedang berlangsung terhadap anak perempuan dan perempuan warga negara asli, yang telah menyebabkan lebih dari 4.000 perempuan itu dibunuh atau hilang di seluruh negeri dalam 30 tahun terakhir. "Pekerjaan ini sangat penting di Kanada di mana dampak penjajahan terus membahayakan anak perempuan dan perempuan pribumi melalui kekerasan epidemi, ketimpangan sosial dan ekonomi, rasisme lingkungan dan penolakan hak-hak masyarakat adat," jelas Craig-Sparrow. 

    Didirikan pada tahun 1999, Justice For Girls diciptakan untuk memenuhi kebutuhan dan kerentanan anak perempuan, khususnya yang terkait dengan tunawisma, kemiskinan, dan kekerasan. Seperti yang digarisbawahi oleh badan amal, kesetaraan sejati hanya bisa ada begitu masalah ini dieliminasi.

    Pada hari yang sama, Meghan Markle juga berkunjung ke Downtown Eastside Women's Centre, yang menyediakan ruang aman yang menawarkan segalanya, mulai dari makanan hingga akses internet ke perempuan dan anak-anak di salah satu daerah termiskin di Vancouver.

    Bagi para wanita yang bekerja di Justice For Girls, rencana Pangeran Harry dan Meghan Markle untuk menghabiskan waktu yang substansial di wilayah tersebut menjadikan waktu yang menyenangkan. Craig-Sparrow mengatakan, "[Meghan] akan membawa komitmen dan kecerdasannya pada masalah yang dia pedulikan, terutama hak-hak perempuan dan anak perempuan, dan akan menggunakan posisinya untuk membantu."


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Cara Memberlakukan Kebijakan Pembatasan Sosial Berskala Besar

    Presiden Joko Widodo telah menandatangai PP No 21 Tahun 2020 yang mengatur pelaksanaan Pembatasan Sosial Berskala Besar menghadapi virus corona.