Meghan Markle Pangeran Harry Contoh untuk Pasangan yang Ingin Menerapkan Batasan Keluarga

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Setelah mundur, Meghan Markle dan Pangeran Harry bersama keluarganya akan membagi waktu mereka antara Inggris dan Amerika Utara, sambil terus menghormati tugas mereka kepada Ratu, Persemakmuran, dan patreon mereka. Mereka juga akan mengelola badan amal yang bernama Sussex Royal. Daniel Leal-Olivas/Pool via REUTERS

    Setelah mundur, Meghan Markle dan Pangeran Harry bersama keluarganya akan membagi waktu mereka antara Inggris dan Amerika Utara, sambil terus menghormati tugas mereka kepada Ratu, Persemakmuran, dan patreon mereka. Mereka juga akan mengelola badan amal yang bernama Sussex Royal. Daniel Leal-Olivas/Pool via REUTERS

    TEMPO.CO, Jakarta - Meghan Markle dan Pangeran Harry mengejutkan dunia pada 8 Januari 2020, ketika mereka mengumumkan bahwa mereka mengundurkan diri sebagai anggota keluarga kerajaan. Pasangan itu mengatakan transisi ini juga termasuk menjadi mandiri secara finansial dan membagi waktu antara Inggris dan lokasi di Amerika Utara, seperti Kanada atau Los Angeles, meskipun lokasi pastinya belum diputuskan.

    "Kami bermaksud untuk mundur sebagai anggota 'senior' dari Keluarga Kerajaan dan bekerja untuk menjadi mandiri secara finansial, sambil terus sepenuhnya mendukung Yang Mulia Ratu," kata pasangan itu dalam sebuah pernyataan pekan lalu.

    Komentator kerajaan mengatakan langkah pasangan itu akan mengubah keluarga kerajaan selamanya. "Ini seperti rudal 'orang biasa' yang dipandu laser ke jantung warisan monarki, mengikis pemosisian soft power dan relevansi kerajaan dalam benak generasi pengikut modern," Eric Schiffer, seorang pakar manajemen merek selebriti. "Merevolusi sejarah berarti menghancurkan nilai-nilai keluarga inti, yang memecah koneksi warga, lari dari garis keturunan, tanggung jawab tidak akan memulihkan reputasi, melainkan merusaknya."

    Tetapi menurut terapis Nedra Glover Tawwab, keputusan Harry dan Meghan Markle sebenarnya bisa menjadi contoh positif dari penetapan batas keluarga, atau batasan literal dan figuratif yang dibuat seseorang dalam hubungan mereka untuk menjaga kesehatan mental mereka, untuk pasangan biasa.

    "Ketika saya melihat cerita ini, saya benar-benar bersemangat karena saya sering berbicara tentang betapa pentingnya untuk menciptakan kehidupan yang Anda inginkan," kata Tawwab seperti dilansir dari laman Insider. "Melihat ini sangat monumental."

    Adalah normal dan sehat untuk menetapkan batasan dengan anggota keluarga

    Meskipun Meghan Markle dan Harry memisahkan diri dengan cara yang sangat umum yang bertentangan dengan tradisi keluarga kerajaan, bagi orang-orang yang tidak berada di pusat perhatian, menetapkan batas dengan keluarga Anda adalah bagian alami dari tumbuh menjadi orang dewasa, kata Tawwab.

    Hal ini dapat mencakup tindakan seperti pindah dari rumah keluarga, menyisihkan waktu sendirian dari keluarga untuk mengisi ulang, menolak untuk mendiskusikan topik tertentu dengan orang lain yang membuat Anda tidak nyaman, atau meminta anggota keluarga untuk berhenti menawarkan nasihat yang tidak diminta, menurut Psych Central. "Pemisahan memberi kami kemampuan untuk menjalani kehidupan yang Anda banggakan dan senangi," kata Tawwab.

    Untuk non-bangsawan, proses ini biasanya terjadi untuk orang dewasa muda yang melanjutkan pendidikan perguruan tinggi atau pindah dari rumah untuk pertama kalinya, kata Tawwab. Kemudian, seorang dewasa muda mendapat kesempatan untuk hidup dengan aturan mereka sendiri, yang memungkinkan mereka untuk menetapkan diri sebagai individu.

    Menurut Tawwab, mungkin saja Harry hanya melalui perubahan ini sekarang karena dia tidak memiliki kesempatan ketika dia dewasa muda. Sekarang dia sudah menikah dengan Meghan Markle - seorang wanita yang sejak kuliah jauh dari keluarganya, sudah memiliki batasan keluarga, dan berasal dari budaya lain - mungkin dia menyadari bahwa dia belum menjalani kehidupan yang dia inginkan. “Meghan Markle bisa menjadi inspirasi baginya untuk menjadi versi dirinya yang lebih ia sukai," kata Tawwab.

    Selanjutnya menerapkan batasan keluarga lebih sehat daripada mengikuti tradisi


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Cara Memberlakukan Kebijakan Pembatasan Sosial Berskala Besar

    Presiden Joko Widodo telah menandatangai PP No 21 Tahun 2020 yang mengatur pelaksanaan Pembatasan Sosial Berskala Besar menghadapi virus corona.