7 Sebab Suami Mengajukan Gugatan Cerai Menurut Psikolog

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi perceraian. Shutterstock

    Ilustrasi perceraian. Shutterstock

    TEMPO.CO, Jakarta - Setiap pasangan tentu ingin hubungan pernikahan mereka bertahan sampai maut memisahkan. Namun kata cerai cukup mudah terucap, terutama ketika menghadapi masalah rumah tangga yang tidak menyenangkan. Pihak yang mengajukan bisa dari sang suami atau istri.

    Seperti yang dialami Alexandra Gottardo. Aktris film Mangga Muda ini dikabarkan bercerai dari suaminya Arief Utama Waworuntu. Gugatan cerai datang dari suaminya. Melansir dari laman Huffington Post, Selasa 14 Januari 2020 kebanyakan pria menjalani fase menyelamatkan rumah tangga mereka. Namun jika kondisi memburuk dan pasangan tidak bisa bekerjasama maka tidak banyak yang bisa mereka lakukan.

    Psikolog dari Detroit Michigan, Antonio Borrello mengatakan sebagian besar pernikahan bisa pulih dari periode komunikasi yang buruk dan juga konflik. “Namun bagi banyak pasangan, periode ketidakbahagiaan tumbuh lebih lama, komunikasi menjadi lebih lemah dan perselisihan dan konflik menyebabkan kemarahan, kebencian dan apatis," ucap Borrello

    Berikut alasan paling umum mengapa pria memilih meninggalkan pernikahan mereka seperti yang diungkap Borrello dan psikolog lainnya. 

    1. Tidak merasa dihargai
    Pria ingin merasakan dan mengekspresikan cinta yang mereka miliki untuk pasangan mereka. Tetapi ketika seorang suami merasa kurang dihargai oleh seluruh keluarga, dia lebih cenderung menunjukkan kebencian daripada cinta, kata Alexandra H. Solomon, seorang Psikolog di Family Institute di Northwestern University.

    “Selain berhubungan secara seksual dan emosional, salah satu syarat terbesar untuk menikah adalah mengakui bahwa hubungan Anda sepakat dengan banyak hal," kata Solomon. Pria dan wanita yang tidak menghargai dan merasa kecewa dengan kenyataan pernikahan mereka berisiko mengalami perceraian.

    2. Berselisih dengan pasangan mereka dalam hal pengeluaran
    "Banyak pria yang datang ke terapi pasangan sering tidak puas tentang keputusan keuangan pasangannya yang buruk, kata F. Diane Barth, seorang psikoterapis dan penulis blog Psychology Today, Off The Couch. Hal itu terjadi karena suami adalah pencari nafkah yang lebih tinggi dalam rumah tangga. "Ketika saya mendengar hal-hal seperti, 'Pasangan saya menghabiskan semua uang yang kami hasilkan,' yang sering di bawah keluhan itu adalah perasaan bahwa pasangannya menganggapnya begitu saja," ungkap Diane.

    3. Perselingkuhan
    Ketika seorang pria meninggalkan pernikahannya karena perselingkuhan, hampir tidak mungkin untuk mengetahui berapa banyak keputusan yang dapat dihubungkan dengan perselingkuhan dan berapa banyak yang harus dikaitkan dengan faktor-faktor lain dalam hubungan. "Tidak mungkin perselingkuhan terjadi dalam pernikahan yang sangat bahagia," ucap Borrello.

    4. Tidak memiliki kesamaan dengan pasangan mereka lagi
    Tidak mudah ketika pria mengharapkan pasangan yang mereka nikahi 10 tahun lalu menjadi orang yang sama dengan dia saat di hari pernikahan mereka. Kenyataannya adalah, jika Anda ingin tetap menikah, Anda harus tumbuh bersama atau Anda berisiko tumbuh terpisah.

    “Saya sering mendengar pria berkata, 'Kami tidak lagi memiliki minat apa pun': Dia ingin pergi snorkeling di Karibia untuk berlibur, tetapi istrinya ingin pergi ke hotel mewah di Paris. Dia ingin pergi ke bioskop, tetapi mereka tidak dapat menemukan satu yang dapat mereka setujui, "katanya. Perbedaan yang tampaknya biasa dan tidak penting ini berkontribusi pada perasaan tidak lagi dihormati, dicintai, atau sama berharganya dengan pasangan Anda.

    5. Mereka merasa tidak mampu
    Kebanyakan pria yang tidak bahagia yang setuju untuk pergi ke terapi pasangan merasa tidak memadai dalam pernikahan mereka, kata Solomon. "Ketika pria bertindak (menipu, berteriak atau mencoba mengendalikan pasangan mereka, misalnya), apa yang biasanya mendorong perilaku itu adalah ketakutan yang mendalam bahwa mereka tidak mengukur di mata pasangan mereka," katanya.

    6. Keluhan soal seks
    Ketika seorang pria mengeluh tentang kehidupan seksnya yang kurang, kekhawatiran yang mendasarinya adalah bahwa pasangannya tidak lagi menganggapnya menarik secara fisik. Ketakutan yang tak terucapkan untuk seorang pria adalah bahwa dia tidak lagi menarik. "Perasaan ini, yang seringkali tidak disadari oleh pria itu sendiri," ucap Diane.

    7. Tidak merasa kebutuhan mereka diakui atau divalidasi
    Ketika sebuah pernikahan mencapai masa sulit, apa yang paling dibutuhkan (bahkan lebih dari penyelesaian masalah) adalah empati. Ketika seorang suami mencurigai pasangannya sangat peduli dengan kesejahteraannya dan bagaimana dia dipengaruhi oleh masalah pernikahan mereka, dia cenderung menjadi kecewa. Kecuali jika pasangan memiliki kesempatan untuk membangun kembali hubungan emosional, suami kemungkinan akan mulai merasa putus asa bahwa pernikahan dapat berubah.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ashraf Sinclair dan Selebritas yang Kena Serangan Jantung

    Selain Ashraf Sinclair, ada beberapa tokoh dari dunia hiburan dan bersinggungan dengan olah raga juga meninggal dunia karena serangan jantung.