Makna di Balik Gerhana Bulan Wolf Moon, Saatnya Fokus pada Diri Sendiri

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Penampakan Gerhana Bulan Penumbra dari Kota Gorontalo, Gorontalo, 23 Maret 2016. Saat gerhana terjadi cahaya bulan penumbra, cahaya bulan hanya akan sedikit meredup. ANTARA/Adiwinata Solihin

    Penampakan Gerhana Bulan Penumbra dari Kota Gorontalo, Gorontalo, 23 Maret 2016. Saat gerhana terjadi cahaya bulan penumbra, cahaya bulan hanya akan sedikit meredup. ANTARA/Adiwinata Solihin

    TEMPO.CO, Jakarta - Gerhana pertama dekade ini terlihat pada Jumat 10 Januari 2020 atau Sabtu 11 Januari dini hari di Indonesia. Bulan akan tertutup sebagian oleh bayangan Bumi yang disebut gerhana bulan penumbral. Gerhana yang juga disebut Full Wolf Moon Eclipse, itu akan terlihat di Alaska, Greenland, dan sebagian Maine dan Kanada. Bagi kita semua, bulan purnama akan tampak sedikit lebih gelap dari biasanya.

    Bulan purnama setiap bulan memiliki nama yang berbeda di Almanak Petani, yang berasal dari tradisi penamaan penduduk asli Amerika dan kolonial Amerika. Bulan Januari adalah Wolf Moon, karena serigala dapat didengar melolong pada saat sepanjang tahun ini. Ini juga kadang-kadang disebut Cold Moon atau Old Moon.

    Gerhana bulan purnama dan bulan ini terjadi pada Cancer, suatu tanda yang dikenal karena emosi yang kuat, cinta rumah, dan menjadi pelindung. “Dalam astrologi gerhana bulan seperti bulan purnama yang intens," jelas pakar astrologi Lisa Stardust. "Mereka membantu kita melihat keseluruhan gambar - yang mungkin bukan yang kita inginkan, karena kebenaran bisa sangat luar biasa."

    Lisa Stardust menambahkan gerhana bulan ini menandai akhir perjalanan dari kisah yang dimulai pada Juli 2018, bulan super baru di Cancer. “Selama momen itu dalam sejarah pribadi kita, kita memulai babak baru dalam menyembuhkan atau memelihara diri kita sendiri. Kami memastikan untuk melindungi diri sendiri dan orang-orang terkasih dengan segala cara,” ujarnya seperti dilansir dari laman Refinery29.

    Dimulai dengan gerhana ini, segalanya akan mulai berubah. “Sekarang, kami masih memberikan semua milik kami kepada orang lain, tetapi kami mengambil sebagian energi kami kembali untuk fokus pada diri kami sendiri,” kata Stardust.

    Planet-planet lain juga mempengaruhi kekuatan bulan purnama ini. Secara khusus, perhatikan posisi Saturnus dan Pluto di Capricorn. "Mata kita akan terbuka karena Saturnus dan Pluto menentang titik gerhana, yang akan mengungkap hal-hal yang tidak siap kita tangani dan paksakan untuk memberikan semua yang kita miliki kepada orang nomor satu dalam hidup kita - diri kita sendiri," kata Stardust. “Emosi akan intens. Tetap dekat dan bersikap baik kepada orang lain. Bahkan jika mereka mulai dengan argumen, jangan terlibat. "


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    ODP dan Isolasi Mandiri untuk Pemudik saat Wabah Virus Corona

    Tak ada larangan resmi untuk mudik saat wabah virus corona, namun pemudik akan berstatus Orang Dalam Pemantauan dan wajib melakukan isolasi mandiri.