Mitos Ibu Hamil Lihat Gerhana Bulan Hindari Benda Tajam dan Logam

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi gerhana bulan. Metro.co.uk

    Ilustrasi gerhana bulan. Metro.co.uk

    TEMPO.CO, Jakarta - Gerhana bulan akan terjadi pada Jumat 10 Januari 2020 atau Sabtu 11 Januari 2020 dini hari di wilayah Indonesia. Gerhana bulan yang membuka fenomena gerhana bulan sepanjang 2020 ini termasuk gerhana bulan penumbra.

    Melansir laman komunitas Langit Selatan, saat itu bulan yang sedang purnama tidak akan menghilang di langit malam. Kontak pertama gerhana bulan penumbra 11 Januari terjadi pukul 00:07:45 WIB dan berakhir pada pukul 04:12:19 WIB. Puncak gerhananya terjadi pukul 02:11:10 WIB. 

    Namun meskipun ilmu pengetahuan mengenai gerhana bulan sangat kuat, beberapa mitos masih tetap bertahan. Salah satunya mitos tentang ibu hamil saat gerhana bulan, seperti yang dilansir dari laman Express, Kamis 9 Januari 2020 berikut ini.

    1. Tidak bisa tidur
    Bisakah seorang wanita hamil tidur selama gerhana? Padahal sama sekali tidak ada alasan ilmiah di balik mitos yang menghubungkan insomnia dengan gerhana bulan. Suku Aztec percaya gerhana bulan adalah konsekuensi dari gigitan yang diambil dari bulan. Ide ini diterjemahkan ke dalam takhayul Meksiko bahwa jika seorang wanita hamil melihat gerhana bulan, gigitan akan diambil dari wajah anaknya yang belum lahir.

    2. Jangan berdiam di rumah
    Mitos lainya jika wanita hamil tetap di dalam rumah selama gerhana sudah lama diyakini dapat menyebabkan bayi mereka memiliki cacat wajah atau tanda lahir. Tetapi sekali lagi tidak ada alasan rasional tunggal mengapa wanita hamil tidak boleh tinggal di dalam rumah selama gerhana.

    3. Jangan pakai logam
    Wanita hamil harus menghindari mengenakan jepit rambut. Takhayul ini menyebabkan kekhawatiran yang tidak semestinya dengan mengklaim ini mungkin dapat memicu cacat lahir wajah. Namun mitos populer lainnya mendesak ibu hamil untuk memakai logam dan pakaian dalam merah.

    Takhayul Meksiko mengatakan mengenakan peniti, atau lebih tepatnya mengkhawatirkan, pisau dekat perutnya, selain pakaian dalam merah, menawarkan perlindungan terhadap bayi mereka yang dilahirkan dengan kondisi sumbing. Tetapi sementara penyebab langit-langit mulut sumbing tetap menjadi misteri, tentu saja, tidak ada hubungan yang terbukti dengan gerhana selama kehamilan.

    4. Hindari benda tajam
    Ahli astrologi India juga mendesak wanita hamil untuk menghindari penggunaan benda tajam untuk mengiris buah dan sayuran. Mereka memperingatkan ini dapat menyebabkan bayi yang belum lahir menjadi sumbing.

    5. Berbaring lurus
    Dokter kandungan kebidanan percaya beberapa hamil di Pakistan mungkin akan diperingatkan untuk berbaring lurus mencegah bayi dari mengembangkan sendi bengkok. Namun Dr Shafia Bhutto mengatakan kepada St Louis Post Dispatch: "Tidak ada yang akan terjadi pada bayi Anda yang belum lahir selama gerhana karena mereka berada di rahim Anda."

    6. Mandi sebelum dan sesudah gerhana
    Sementara itu di India beberapa ibu hamil bahkan didesak untuk mandi sebelum dan sesudah gerhana, setelah itu mengambil bagian dalam rutinitas keagamaan lainnya untuk menangkal pertanda buruk yang terkait dengan gerhana.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Akhir Cerita Cinta Glenn Fredly

    Glenn Fredly mengembuskan napas terakhirnya pada Rabu, 8 April 2020 di RS Setia Mitra, Jakarta. Glenn meninggalkan cerita cinta untuk dikenang.