Terjebak Toxic Relationship Seperti Kesha Ratuliu? Simak 5 Tips Detoks Hubungan

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kesha Ratuliu. Instagram/@kesharatuliu05

    Kesha Ratuliu. Instagram/@kesharatuliu05

    TEMPO.CO, Jakarta - Kesha Ratuliu menceritakan pengalamannya pernah menjalani toxic relationship dengan mantan pacarnya selama dua tahun menjalin asmara. Dia mengungkapkan hal tersebut dalam vlog di kanal Youtube Gritte Agatha, yang diunggah Rabu, 8 Januari 2020.

    Dalam vlog tersebut Kesha Ratuliu mengatakan sebuah hubungan disebut toxic relationship ketika kedua pasangan merasa tidak nyaman dalam hubungan. "Ada yang enggak boleh ke mana-mana tapi baik-baik saja, berarti kan sudah bikin perjanjian di awal, tapi kalau misalnya enggak setuju sama cara mainnya berarti toxic, enggak nyaman,” ujar Kesha.

    Kesha Ratuli (kiri) dan Gritte Agatha. Youtube/Gritte Agatha

    Dalam kondisi demikian maka Anda disarankan untuk melakukan detoks hubungan. Melansir laman Dr Will Cole, Jumat 9 Januari 2020 berikut ini lima tips untuk memberikan detoksifikasi pada diri sendiri dan menetapkan batasan yang sehat dalam hubungan yang Anda jalani.

    1. Renungkan empat pilihan yang harus Anda hadapi dengan hubungan negatif ini
    - Terima hubungan apa adanya, dan berdamai dengan apa adanya. Ini sebenarnya dapat mengurangi banyak stres berdasarkan upaya mengubah orang lain.
    - Ubah hubungan dengan membuat batasan untuk diri sendiri. Ingatlah bahwa Anda tidak dapat mengubah orang lain, tetapi Anda dapat mengubah cara Anda bereaksi dan apa yang akan Anda izinkan ke dalam hidup Anda sendiri.
    - Tinggalkan hubungan. Kadang-kadang, sayangnya, ini adalah jalan terbaik, jika perilaku orang lain tidak dapat Anda toleransi.
    - Merasa sengsara. Ini adalah pilihan yang akan melanjutkan siklus stres.

    Karena setiap hubungan berbeda, opsi-opsi ini akan berarti hal yang berbeda untuk setiap orang, tetapi disarankan Anda untuk tidak memilih "merasa sengsara" lagi. Anda merusak kesehatan Anda dan semua orang di sekitar Anda dengan menyimpan energi negatif itu.

    2. Terapkan mindfullness
    Anda mungkin tidak siap untuk segera mengambil keputusan. Untuk menentukan tindakan terbaik untuk hubungan racun Anda, pertama-tama Anda harus berurusan dengan diri sendiri.  Mulailah meditasi perhatian yang konsisten untuk menghadirkan kedamaian dalam hidup Anda dan tumbuh di hadapan Anda. 

    Dengan menjadi lebih hadir dan tidak terlalu khawatir tentang peristiwa masa depan yang dirasakan atau pemutaran ulang peristiwa masa lalu dengan orang ini, Anda akan menempatkan diri di satu-satunya tempat perubahan efektif yang ada di sini saat ini. 

    3. Kembangkan kekuatan batin Anda dengan yoga
    Selain perhatian, terdapat praktik kekuatan tenang lainnya dapat menjadi katalisator untuk perubahan positif. Banyak contoh orang yang menemukan kekuatan dan kejelasannya di tengah-tengah toxic relationship melalui yoga. Gerakan, perhatian, dan pernapasan yoga bisa menyembuhkan karena membantu melepaskan energi negatif, memperjelas tubuh dan pikiran dari dalam.

    4. Bicara dengan konselor
    Pertimbangkan untuk pergi ke konselor berbasis perhatian yang memenuhi syarat. Berbicara dengan terapis berkualifikasi yang memiliki pandangan objektif dan dapat tetap netral akan memberi Anda ruang untuk berbagi perspektif. Jika toxic relationship Anda bersifat pribadi (anggota keluarga, teman, atau pasangan), pertimbangkan untuk meminta mereka pergi ke konseling dengan Anda, jika mereka mau. Mereka mungkin merasakan kebutuhan akan bimbingan juga.

    5. Tetapkan batas yang sesuai
    Apakah Anda akan menerima, mengubah, atau meninggalkan hubungan negatif, menetapkan batasan dapat membantu Anda memperjelas jalan Anda dan membangun kembali otonomi Anda. Pertimbangkan tiga tingkatan batas ini:

    - Untuk kesehatan yang optimal, tumbuhkan lingkaran batin orang-orang yang mencintai Anda dan pandai membangun Anda dan mengisi Anda dengan energi positif.

    - Hati-hati terhadap orang-orang yang membutuhkan Anda sebagai pengaruh positif, tetapi yang juga perlu dijaga jarak tertentu sehingga negativitas atau disfungsi mereka tidak masuk ke dalam hidup Anda. Hubungan ini bisa berharga, asalkan Anda dapat mempertahankan batas ini.

    - Akhirnya, ada orang-orang yang secara negatif akan mempengaruhi hidup Anda jika Anda terlalu dekat. Percayalah pada intuisi Anda yang memiliki kebijaksanaan dengan siapa Anda menghabiskan waktu bersama dan seberapa banyak Anda membiarkannya memengaruhi kesehatan mental, fisik, dan spiritual Anda, baik atau buruk.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    New Normal, Cara Baru dalam Bekerja demi Menghindari Covid-19

    Pemerintah menerbitkan panduan menerapkan new normal dalam bekerja demi keberlangsungan dunia usaha. Perlu juga menerapkan sejumlah perlilaku sehat.