Ria Irawan Meninggal karena Kanker, Pentingnya Deteksi Dini Kanker pada Wanita

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ria Irawan. Instagram

    Ria Irawan. Instagram

    TEMPO.CO, Jakarta - Kabar duka menyelimuti dunia hiburan Tanah Air awal tahun 2020. Aktris Ria Irawan meninggal dunia, Senin 6 Januari 2020. Ria Irawan meninggal dunia di usia 50 tahun setelah berjuang melawa kanker kelenjar getah bening stadium empat. 

    Sebelumnya, Ria Irawan pernah divonis menderita kanker endometrium pada 2014. Dia dinyatakan sembuh setelah menjalani berbagai pengobatan, seperti kemoterapi dan radiasi. Tiga tahun berselang, sel kanker dalam tubuhnya aktif kembali dan penyakit itu kambuh. Ria Irawan harus bolak-balik ke Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo untuk menjalani pengobatan. Terakhir dia dirawat pada September 2019.

    Penyakit kanker pada wanita menjadi ancaman maut terbesar di seluruh dunia. Untuk itu, sangat penting melakukan deteksi dini dari kanker bagi wanita. Deteksi dini kanker dapat dilakukan melalui tes-tes umum untuk mengetahui berbagai jenis kanker pada wanita. Berikut adalah beberapa tips deteksi dini kanker pada wanita yang bisa dilakukan.

    1. Kanker Payudara
    Satu dari delapan wanita dapat berisiko menderita kanker payudara. Para ahli merekomendasikan mammogram untuk mendeteksi kanker payudara minimal setiap tiga tahun sekali bagi wanita usia 20-39 tahun. Sedangkan, wanita berusia lebih dari 40 tahun dianjurkan untuk melakukan pemeriksaan setiap tahun.

    2. Kanker Kolorektal
    Pemicu kanker paling tinggi kedua bagi wanita adalah kanker kolorektal. Gejala kanker kolorektal meliputi sulit buang air besar, diare, sembelit, perdarahan rektum atau feses berdarah, dan nyeri perut. Wanita yang berusia lebih dari 50 tahun sebaiknya menjalani pemeriksaan kanker kolorektal dan tes darah okultisme feses, minimal setiap setahun sekali.

    3. Kanker Serviks
    Kanker serviks kerap menyerang area saluran dari rahim menuju ke vagina. Menurut para ahli, tes Pap smear masih menjadi langkah paling efektif untuk mencegah kanker serviks pada wanita sejak usia 18 tahun. Pap smear dapat dilakukan minimal setiap tiga tahun sekali.

    4. Kanker Endometrium
    Kanker endometrium
    biasanya menyerang lapisan rahim. Salah satu gejala awalnya adalah perdarahan rahim postmenopause atau menopause yang abnormal. Namun para ahli hanya merekomendasikan skrining kanker endometrium ketika seorang wanita telah menunjukkan gejala-gejalanya. Satu-satunya tes yang bisa dilakukan adalah pengambilan sampel jaringan atau biopsi endometrium dari lapisan rahim.

    5. Kanker Ovarium
    Sayangnya, belum ada tes skrining awal yang tersedia untuk kanker ovarium. Padahal, kanker ovarium tergolong penyakit yang mematikan bagi wanita. Para ahli menyarankan apabila Anda memiliki keluarga dengan riwayat kanker ovarium, segera berkonsultasi ke dokter untuk pemeriksaan dan deteksi kanker sejak awal.

    6. Kanker Kulit
    Kanker kulit kadang juga sulit dideteksi sejak awal. Wanita berkulit terang harus lebih berhati-hati ketika mendeteksi setiap lesi kulit yang tidak normal. Perhatikan juga jika ada tahi lalat yang berubah bentuk, warna, dan ukurannya.

    Meskipun deteksi dini kanker sangat penting, ada banyak hal yang perlu diperhatikan saat berkonsultasi dengan dokter. Salah satunya adalah pemeriksaan kolesterol. Penyakit jantung membunuh lebih banyak wanita dengan usia di atas 50 tahun. Jadi, sangat penting untuk melakukan pemeriksaan kolesterol sejak usia 40-an.

    Tingkat kolesterol darah merupakan faktor penentu risiko utama penyakit jantung yang membuat banyak pasien berakhir dengan kematian. Selain itu, menerapkan gaya hidup sehat dan menghindari nikotin merupakan langkah strategis yang baik untuk mencegah berbagai jenis penyakit, termasuk kanker dan penyakit jantung.

    SEHATQ


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Wabah Virus Corona Datang, 13.430 Narapidana Melenggang

    Menteri Hukum dan HAM Yasonna Laoly memutuskan pembebasan sejumlah narapidana dan anak demi mengurangi penyebaran virus corona di penjara