Pacar Mengalami Gangguan Kecemasan, Pahami Kondisinya Tapi Jangan Lupa Diri Sendiri

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi pasangan. Unsplash/

    Ilustrasi pasangan. Unsplash/

    TEMPO.CO, Jakarta -  Berkencan dengan seseorang yang memiliki gangguan kecemasan sama seperti hidup dalam novel misteri. Anda akan menemui beragam kondisi kondisi pasangan yang kadang-kadang tidak dapat diprediksi. Kadang-kadang, di tenang dan ceria tetapi kemudian tiba-tiba, tanpa peringatan, dia mulai panik. Kondisi ini tentu membuat emosi Anda juga naik turun, namun bayangkan seperti apa rasanya jadi dirinya,

    Sebagai pasangan, Anda tentu ingin menjadi suportif dan bahkan membuat kecemasannya hilang, tetapi tidak sesederhana itu. Namun, bukan berarti tidak ada harapan untuk membantunya. Terkadang hanya sedikit kontak fisik yang diperlukan untuk menunjukkan kepada seseorang yang mengalami kegelisahan bahwa Anda ada di sana untuk dia, dan kadang-kadang Anda perlu tahu kapan harus memanggil bala bantuan (seperti bantuan profesional).

    Melansir laman Purewow, dua orang terapis, Signe Simon, Ph.D., seorang terapis di Alma, sebuah praktik yang berbasis di New York, Amerika Serikat, dan terapis Antoinette Collarini-Schlossberg Ph.D., memberikan beberapa saran untuk Anda yang memiliki pasangan dengan gangguan kecemasan.

    1. Pahami apa itu kecemasan
    Sebelum Anda dapat membantu seseorang melewati sesuatu, Anda harus belajar sebanyak mungkin tentang apa yang mereka alami. Ini tidak berarti Anda akan menjadi ahli tentang semua hal kecemasan - atau bahwa Anda dapat mengatakan "Saya mengerti bagaimana perasaan Anda," - tetapi Anda setidaknya harus memiliki pengetahuan umum.

    "Kecemasan adalah perasaan bahwa sesuatu yang buruk akan terjadi," kata Collarini-Schlossberg. “Seseorang dengan kecemasan kadang-kadang dapat memiliki ketakutan ini yang sulit disebutkan namanya karena tidak ada objek khusus yang menyebabkan perasaan, yang dapat sangat membuat frustrasi dan bahkan menambah kecemasan itu sendiri. Kecemasan juga bisa menjadi berbagai gangguan yang berasal dari insiden traumatis di masa lalu orang cemas atau dari situasi sosial yang membuat mereka tidak nyaman dan terus memicu perasaan yang sama. "

    2. Bayangkan bagaimana rasanya mengalami kecemasan
    Anda mungkin berpikir, saya pernah merasakan kecemasan sebelumnya, dan saya sudah melewatinya. Apa masalahnya? Kita semua merasa cemas tentang sesuatu: ujian besar di sekolah, duduk bersama manajer Anda, terjebak kemacetan lalu lintas saat terlambat. Tetapi memiliki kecemasan rutin, hal yang berbeda. Kondisi bisa datang entah dari mana, tanpa peringatan, dan itu dapat menyebabkan gejala fisik yang nyata.

    "Beberapa orang dengan tingkat kecemasan yang tinggi mungkin mengekspresikan kekhawatiran mereka dengan mengajukan banyak pertanyaan dan mencari kepastian," kata Simon. "Orang lain mungkin diam dan mengatakan sedikit atau tidak sama sekali, meskipun mereka mengalami tingkat kecemasan yang tinggi secara internal."

    Collarini-Schlossberg menambahkan kadang-kadang ketika kegelisahannya benar-benar buruk, Anda melihat serangan panik yang dapat membuat jantung berdetak kencang dan menyebabkan napas pendek. “Gejala-gejala ini bisa sangat parah sehingga meyakinkan seseorang bahwa mereka mengalami serangan jantung,” ujarnya.

    3. Cari tahu apa yang paling cocok untuk mereka
    Penting untuk dipahami bahwa, sementara kepedulian dan kemauan Anda untuk membantu akan dihargai, kecemasan seseorang tidak dapat selalu “diperbaiki.” Kecemasan adalah sesuatu yang perlu dikelola dan dapat dijalani dengan bahagia berkat perawatan dan teknik yang tepat. . Sebagai sistem pendukung pasangan Anda, ada beberapa cara yang bisa Anda lakukan untuk mereka — itu hanya masalah mencari tahu apa yang paling cocok untuk mereka.

    Secara verbal Anda dapat menunjukkan kepada pasangan bahwa Anda peduli hanya dengan mendengarkan dan mengakui pengalaman mereka. Terapis Signe Simon menyarankan untuk mengatakan sesuatu seperti, "Saya mendengar bahwa Anda merasa sangat khawatir sekarang," dan memberikan kepastian bahwa Anda tersedia untuk mendukungnya seperti, "Saya dapat mendengar bahwa Anda merasa cemas dan saya ingin Anda tahu bahwa saya di sini untuk mendengarkan. "

    Secara fisik: "Cobalah untuk membantu mereka tenang dengan memperlambat napas mereka," kata Collarini-Schlossberg. "Anda bisa melakukan ini bersama-sama dengan menarik napas perlahan dan menahannya selama lima hitungan, lalu melepaskan napas selama lima hitungan, dan melakukannya berulang-ulang sampai mereka merasa lega. Teknik ini menurunkan gejala kecemasan dan mengembalikannya ke perasaan yang lebih netral.

    Hal lain yang bermanfaat adalah relaksasi otot. Dengan cara yang lambat dan terkontrol, Anda mengencangkan dan melepaskan otot-otot Anda dari bawah ke atas. Mengepalkan jari kaki dan kaki Anda selama tiga detik, lepaskan dan bernapas. Ulangi dengan otot dan bagian tubuh lainnya.

    Collarini-Schlossberg juga merekomendasikan olahraga sebagai cara untuk mengurangi stres dan kecemasan. Dia mengatakan Anda bisa mendapatkan udara segar pada saat yang sama dengan pergi keluar untuk berjalan-jalan atau berlari, atau gunakan aplikasi yoga di ponsel Anda  di manapun dan kapanpun Anda membutuhkannya.

    4. Tapi jangan lupa tentang dirimu sendiri
    Sangat mudah terjebak dalam kesehatan mental orang lain. Ketika ini terjadi, kemungkinan besar kesehatan mental Anda sendiri pada akhirnya akan memburuk dan bahwa efek ini akan memunculkan kebencian dan melukai perasaan dalam hubungan Anda. Beristirahat sejenak dari membantu pasangan Anda dan memeriksa diri sendiri untuk memastikan Anda menangani kecemasan mereka dengan baik dan bahwa Anda berada di tempat yang cukup sehat untuk menjadi sistem pendukung bagi orang lain.

    "Bukan tugasmu untuk menyelesaikan kecemasan pasanganmu," kata Simon. “Merasa tertekan untuk memperbaiki kecemasan pasangan Anda cenderung mengarah pada ketidakberdayaan. Sebaliknya, fokuslah untuk menjadi suportif dan menjaga diri sendiri. Ketika pasangan Anda tidak dalam kondisi kecemasan, bicaralah dengan mereka tentang apa yang menurut mereka akan membantu dan apa yang menurut Anda dapat dilakukan. Kadang-kadang Anda mungkin tidak tersedia untuk memberikan kenyamanan kepada pasangan Anda, dan penting bagi Anda untuk memberi tahu mereka bagaimana Anda bisa muncul untuk mereka. "

    Dengan kata lain, Anda tidak bisa menjadi segalanya bagi orang lain, terutama jika Anda tidak menjaga diri sendiri terlebih dulu. Renungkan kebutuhan mental Anda sendiri, atur jika perlu dan jangan lupa untuk bernapas.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    ODP dan Isolasi Mandiri untuk Pemudik saat Wabah Virus Corona

    Tak ada larangan resmi untuk mudik saat wabah virus corona, namun pemudik akan berstatus Orang Dalam Pemantauan dan wajib melakukan isolasi mandiri.