5 Cara Mengusir Ular Saat Musim Hujan dan Banjir

Reporter

Editor

Yunia Pratiwi

Warga membersihkan rumahnya setelah banjir melanda kawasan Kampung Pulo, Jakarta, Jumat, 3 Januari 2020. Warga Kampung Pulo yang terdampak banjir mulai membersihkan rumahnya dari lumpur sisa banjir. TEMPO/Muhammad Hidayat

TEMPO.CO, Jakarta - Selain masalah kesehatan yang muncul usai banjir, hal lain yang patut diwaspadai adalah munculnya ular. Pasalnya, hewan yang bisanya dapat melumpuhkan manusia itu mampu terseret air banjir, hingga masuk ke dalam rumah. Tak heran jika Anda khawatir ada ular yang bersembunyi di pojok-pojok terpencil di dalam rumah.

Sebab itu, Anda sebaiknya mengenali cara mengusir ular dari rumah, agar keluarga terhindar dari bahaya racun ular. Jangan pernah meremehkan gigitan ular, sekalipun ular yang menggigit Anda tidak berbisa. Sebab, gigitan ular tak berbisa saja, dapat menimbulkan reaksi alergi atau infeksi. Apalagi jika digigit ular beracun. Tentu saja Anda tidak mau hal ini terjadi.

Berikut ini beberapa cara mengusir ular rumah di saat musim hujan tiba dan banjir besar melanda.

1. Membersihkan halaman rumah
Jika memiliki halaman yang lembap dan diselimuti semak-semak, Anda harus selalu waspada. Sebab, tempat seperti itulah yang menjadi habitat para ular. Misalnya tumpukan benda-benda, seperti kayu, batu, dan pupuk kebun, semak-semak yang lama tidak dipotong pohon tumbang, sampah dedaunan yang tertumpuk tebal, garasi atau gudang di luar rumah yang jarang digunakan, di sekitar rumah Anda sebaiknya segera dibersihkan 

Jika Anda ingin mengetahui cara mengusir ular yang tepat, ketahui juga “taman bermain” yang sangat disenangi ular. Hal ini penting untuk mengusir ular dari zona nyamannya, dan menjauh dari rumah Anda.

2. Menyingkirkan “makanan ular”
Ular sangat suka memakan berbagai jenis tikus, termasuk tikus tanah hingga tikus yang ada di rumah. Jangkrik, siput, hingga berbagai macam serangga pun menjadi santapan lezat untuk hewan repitilia itu. Jika rumah menjadi sarang dari hewan-hewan ini, segera temukan akar permasalahannya, dan cari cara untuk mengusir mereka. Sebab, ular sangat senang berkumpul di tempat yang dihuni “santapan lezat” mereka.

3. Tidak meninggalkan hewan peliharaan di luar rumah
Jika memelihara hewan peliharaan, seperti ayam, burung, atau kelinci yang memiliki kandang di luar rumah, segera pindahkan kandang tersebut ke dalam rumah. Jika melihat ada hewan peliharaan, maka ular akan menganggapnya sebagai “target mudah” yang siap untuk disantap.

Namun, jika tidak bisa menaruh kandang hewan peliharaan di dalam rumah, sebaiknya “perkokoh” kandang itu, dan tutuplah lubang-lubang kecil di dalamnya. Tutuplah pintu kandang, walau tidak ada hewan peliharan Anda di dalamnya.

4. Menyebarkan bebatuan di sekitar rumah
Sebarkan bebatuan atau material penutup tanah yang kasar, seperti misalnya serpihan kayu, serpihan batu, kulit telur, dan bahan-bahan lain yang tidak nyaman ketika tergesek dengan kulit ular. Hal ini bisa membuat ular “berpikir dua kali” untuk mendekat ke dalam rumah Anda. Namun hati-hati, Anda harus menjauhkan benda ini dari jangkauan anak-anak.

5. Menutup segala celah
Jika belum pernah memeriksa dinding-dinding rumah Anda, ini adalah saat yang tepat. Ular bisa masuk ke dalam rumah, lewat lubang yang kecil sekalipun. Bahkan, celah kecil yang ada di bawah pintu rumah pun bisa menjadi gerbang masuk ular. Menutup celah-celah tersebut bisa menghalangi tikus dan ular masuk ke rumah. Jadi tanpa kehadiran tikus di rumah, ular pun enggan mendekat untuk mencari mangsa.

6. Mengeringkan tempat lembap
Selain menutup celah, Anda juga disarankan untuk membersihkan tempat-tempat yang lembap, dan segera mengeringkannya. Genangan di dalam bak besar dan wastafel rusak, menjadi hal-hal yang bisa mengundang ular. Selain itu, di musim hujan seperti sekarang ini, buang genangan air. Selain itu, periksa pot bunga yang berisikan air, dan langsung keringkan. Dengan begitu, ular tidak akan mendekat ke rumah.

Selanjutnya, kenali ciri-ciri ular berbisa yang harus diwaspadai. Dengan mengenal karakteristik ular berbisa juga bisa menjadi hal yang sangat berguna bagi Anda dan keluarga. Biasanya, ular berbisa memiliki ciri-ciri berupa:

- Taring tajam (ular tanpa bisa, biasanya tidak bertaring)
- Kepala berbentuk segitiga (akibat otot rahang yang menyimpan racun)
- Badan yang tebal dan gemuk
- Mata dengan celah pupil vertikal
- Tekstur kulit bergelombang dan kasar

Jika melihat keberadaan ular dengan ciri-ciri seperti di atas, lebih baik segera menghindar. Jangan coba-coba menangkap apalagi melukainya tanpa bantuan pawang. Sebagai antisipasi, lakukanlah cara mengusir ular di atas, agar rumah dan keluarga Anda terhindari dari ular yang mematikan. Namun, jika Anda masih ragu dan khawatir, segera panggil pawang atau jasa servis pengendali hama untuk segera mengusir dan membersihkan lingkungan dari ular serta hewan berbahaya lainnya.

SEHATQ






BPBD Kabupaten Bogor Tetapkan Status Siaga Bencana Hingga Akhir Tahun

7 jam lalu

BPBD Kabupaten Bogor Tetapkan Status Siaga Bencana Hingga Akhir Tahun

Hingga Agustus 2022, BPBD Kabupaten Bogor mencatat 524 bencana di wilayahnya.


Cegah Banjir di Musim Hujan, PUPR Perbaiki Infrastruktur untuk Mitigasi Bencana

2 hari lalu

Cegah Banjir di Musim Hujan, PUPR Perbaiki Infrastruktur untuk Mitigasi Bencana

Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) tengah memperbaiki sejumlah infrastruktur pengendali banjir untuk mitigasi bencana alam.


DKI Gerebek Lumpur Secara Maraton Hingga Akhir Tahun untuk Mencegah Banjir

2 hari lalu

DKI Gerebek Lumpur Secara Maraton Hingga Akhir Tahun untuk Mencegah Banjir

DKI melakukan gerebek lumpur di sejumlah kali di Jakarta. Di Long Storage Agro Wisata Cilangkap akan dilaksanakan hingga akhir tahun.


Anies Baswedan Andalkan Sumur Resapan, Sekda DKI Bilang Tak Signifikan Kurangi Banjir di Jakarta

3 hari lalu

Anies Baswedan Andalkan Sumur Resapan, Sekda DKI Bilang Tak Signifikan Kurangi Banjir di Jakarta

Sekda DKI Marullah Matali mengatakan sumur resapan tak signifikan mengurangi titik banjir di Jakarta. Padahal jadi andalan Anies Baswedan.


Pemkot Jakarta Timur Bangun 200 Sumur Resapan untuk Cegah Banjir

3 hari lalu

Pemkot Jakarta Timur Bangun 200 Sumur Resapan untuk Cegah Banjir

Pemerintah Kota Jakarta Timur menargetkan membangun sebanyak 2 ribu sumur resapan di 10 kecamatan di daerah tersebut pada 2022.


Muhadjir: Tak Ada WNI Jadi Korban Banjir Pakistan, Termasuk Ribuan Pelajar

4 hari lalu

Muhadjir: Tak Ada WNI Jadi Korban Banjir Pakistan, Termasuk Ribuan Pelajar

Menko PMK Muhadjir Effendy yang ditugaskan Jokowi ke Pakistan mengatakan, tidak ada WNI yang menjadi korban banjir di negara itu.


Dua Alat Berat Diturunkan untuk Bersihkan Sisa Material Banjir di Garut

7 hari lalu

Dua Alat Berat Diturunkan untuk Bersihkan Sisa Material Banjir di Garut

Pemprov Jawa Barat menurunkan dua alat berat untuk mempercepat proses membersihkan material sisa banjir di Kecamatan Pameungpeuk, Kabupaten Garut


Kementan: Asuransi Pertanian Solusi untuk Antisipasi Bencana Banjir

7 hari lalu

Kementan: Asuransi Pertanian Solusi untuk Antisipasi Bencana Banjir

Asuransi membuat petani tidak merugi. Lahan yang diasuransi akan mendapatkan klaim saat terjadi gagal panen.


Cegah Genangan, Pemkot Surabaya Bangun 55 Titik Sodetan

8 hari lalu

Cegah Genangan, Pemkot Surabaya Bangun 55 Titik Sodetan

Sodetan atau crossing di berbagai lokasi ditargetkan rampung pada November mendatang.


Ruas Tol Pondok Aren-Serpong KM 08 Masih Ditutup Karena Banjir

8 hari lalu

Ruas Tol Pondok Aren-Serpong KM 08 Masih Ditutup Karena Banjir

Satu jam lebih sejak banjir, ruas tol Pondok Aren-Serpong Km 08 masih tertutup banjir dan sementara belum bisa dilintasi.