Anak Kecanduan Gadget Picu Gangguan Emosional, Cegah dengan 7 Tips dari Dokter

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi anak dan gadget. Shutterstock.com

    Ilustrasi anak dan gadget. Shutterstock.com

    TEMPO.COJakarta - Smartphone kini jadi kebutuhan dasar setiap orang. Bahkan kadang pemakaian gadget juga sering dijadikan senjata andalan orang tua agar anak tidak rewel. Padahal, apabila anak terlalu sering menggunakan gadget, apalagi tanpa diawasi, ada banyak bahaya yang mengintai, termasuk kecanduan gadget.

    Kecanduan gadget pada anak, bisa memicu gangguan emosional. Sebab itu, orangtua perlu melakukan pencegahan kondisi ini sejak dini, sebelum adiksi anak semakin parah. Meski sebenarnya penggunaan gadget tidak selalu memberikan dampak buruk. Ibarat dua sisi mata uang, smartphone, dapat memberi manfaat karena konten edukasi yang mudah diakses, namun juga bisa berdampak buruk apabila ank mengakses banyaknya konten yang tidak sesuai usia.

    Pada tahun 2018, Badan Kesehatan Dunia (WHO) telah menetapkan bahwa kecanduan gadget masuk sebagai gangguan kesehatan mental. Seorang anak dapat dicurigai mengalami kecanduan gadget, apabila ia menunjukkan gejala-gejala seperti ketidakmampuan mengontrol keinginannya untuk bermain gadget, pola tidur dan kualitas tidurnya sudah terganggu akibat main gadget, menjadi tidak senang melakukan aktivitas fisik atau olahraga, dan jumlah interaksi sosial dengan lingkungan sekitarnya menurun.

    Meski begitu, belum tentu semua anak yang mengalami gejala serupa sudah pasti mengalami kecanduan. Karena kondisi ini adalah penyakit, maka diperlukan diagnosis pasti dari dokter untuk memastikannya. Selama orangtua aktif dalam membatasi dan mengatur penggunaan gadget pada anak, kecanduan pada gagdet bisa dicegah. Memang tidak mudah.

    Dokter spesialis anak Rumah Sakit Awal Bros Bekasi Utara, Felix, memberikan beberapa tips untuk mencegah anak kecanduan gadget.

    1. Jadilah contoh yang baik untuk anak
    Anak belajar dengan mencontoh orangtuanya. Sehingga, jika Anda tidak ingin anak kecanduan gadget, maka Anda juga perlu menunjukkan hal yang sama. Mulai sekarang, coba hindari bermain gadget saat sedang berkumpul dengan anak. 

    2. Batasi waktu penggunaan gadget
    "Dalam hal membatasi penggunaan gadget, Anda perlu bersikap tegas. Berikan batas waktu maksimal untuk anak bermain gadget, yaitu dua jam setiap hari. Semakin lama waktu bermain, semakin besar risiko anak mengakses konten negatif," ujar dokter Felix. Hindari memberikan gadget secara penuh kepada anak. Latih anak agar meminta izin terlebih dahulu dan mengembalikannya dengan baik setelah selesai digunakan.

    3. Jangan biarkan anak main gadget tanpa pengawasan
    Saat anak menggunakan gadget, Anda perlu mengawasinya dan jangan hanya dibiarkan begitu saja. Mengawasi juga bukan berarti berada di dekatnya sepanjang waktu.

    "Anda bisa menggunakan software atau piranti lunak untuk menyaring maupun memblok situs yang mengandung konten yang tidak sesuai dengan anak, seperti pornografi dan kekerasan," tambahnya. "Anda juga bisa memantau situs yang dikunjungi anak dengan melihat riwayat situs yang dibuka dan mengaktifkan piranti lunak penyaring tersebut."

    4. Tetapkan wilayah bebas gadget
    Cara lainnya adalah dengan menetapkan wilayah bebas gadget di rumah dan berikan pengertian kepada anak dan anggota keluarga yang lain. Buatlah larangan penggunaannya di tempat tertentu, misalnya di meja makan, mobil, dan kamar tidur.

    5. Ajari anak untuk menahan diri
    Ajarkan anak untuk menahan diri agar tidak terus-menerus bermain gadget. Saat anak mampu menahan diri, berikan ia apresiasi dalam bentuk pujian ataupun reward lainnya.

    6. Ajak anak bersosialisasi dengan lingkungan sekitar
    Salah satu dampak negatif penggunaan gadget adalah menurunnya interaksi sosial anak dengan lingkungan sekitarnya. Untuk mencegah hal ini terjadi, orangtua dapat mencoba mengundang anak-anak di lingkungan sekitar untuk berkunjung ke rumah dan bermain bersama anak.

    Atau sebaliknya, ajak anak berkunjung ke rumah kerabat yang mempunyai anak seusianya. Hal itu akan memberikan anak lebih banyak akses untuk bersosialisasi dengan lingkungan sekitar.

    7. Berikan aktivitas yang menarik sebagai pengganti main gadget
    Anda juga bisa mengajak anak untuk melakukan kegiatan menarik lainnya agar pikiran anak teralihkan dari gadget. "Misalnya dengan mengajak anak mengikuti les menari, renang, kelas musik ataupun aktivitas menarik lainnya yang sesuai dengan minat dan bakatnya," ujarnya. 

    Apabila berbagai tips itu telah dilakukan tapi tidak memberikan dampak positif yang maksimal, bisa jadi anak Anda akan mengalami kecemasan dan depresi. Hal tersebut menandakan bahwa Anda harus mengajak anak berkonsultasi dengan dokter maupun psikolog. Dengan demikian, Anda bisa mendapatkan rekomendasi terbaik untuk mengatasi kecemasan dan kecanduan yang terjadi akibat gadget.

    SEHATQ


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Hal yang Dilarang dan Dibatasi Selama Pemberlakuan PSBB Jakarta

    Anies Baswedan memberlakukan rencana PSBB pada 9 April 2020 di DKI Jakarta dalam menghadapi Covid-19. Sejumlah kegiatan yang dilarang dan dibatasi.