Resolusi 2020 Mau Jadi Freelance? Wajib Ingat 5 Hal Ini

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi perempuan bekerja dari rumah. (Pixabay/Free-Photos)

    Ilustrasi perempuan bekerja dari rumah. (Pixabay/Free-Photos)

    TEMPO.CO, Jakarta - Menetapkan resolusi Tahun Baru dapat menjadi cara yang bagus untuk fokus pada tujuan dan sasaran Anda untuk tahun yang akan datang. Dan jika 2020 terasa seperti waktu yang tepat untuk beralih ke wirausaha, ada beberapa lima hal yang perlu dipertimbangkan jika Anda ingin menjadi freelance.

    Keuntungan bekerja untuk diri sendiri bisa luar biasa. Anda adalah bos Anda sendiri, Anda bisa bekerja dari rumah, dan mengatur hari libur Anda sendiri. Namun, tentu saja perubahan pekerjaan tidak sesederhana keluar dari pekerjaan Anda sebelum Natal dan mendapatkan banyak penghasilan pada Januari 2020.

    Menurut statistik yang dikumpulkan oleh Professional Contractors Group, ada 1,4 juta pekerja lepas di Inggris yang merupakan pertumbuhan 14 persen selama dekade terakhir. Tujuh puluh delapan persen mengatakan pekerjaan lepas dan fleksibel membantu mempromosikan keseimbangan kerja atau kehidupan yang baik dan 72 persen mengatakan mereka berpikir pekerjaan lepas memiliki dampak positif pada kehidupan keluarga mereka.

    Sedangkan menurut Kantor Statistik Nasional, jumlah pekerja mandiri telah mencapai rekor tertinggi. LinkedIn mengutip bahwa beberapa manfaat dari freelance termasuk berbagai pekerjaan, jam fleksibel yang berarti Anda dapat menghindari macetnya perjalanan, dan Anda menyimpan semua keuntungan yang Anda dapatkan. Namun, jadi freelance bukan hanya sekedar bekerja di kedai kopi atau bekerja sambil pakai piyama. Pakar karier LinkedIn, Charlotte Davies, menjelaskan lima hal yang harus diingat sebelum Anda menjadi freelance pada tahun 2020.

    1. Jaringan Sangat Penting

    Mungkin terlihat seperti pergi ke acara dan dengan banyak orang-orang tetapi ada seni untuk berjejaring. Mungkin terdengar sombong tetapi membangun hubungan yang langgeng dengan orang-orang di industri Anda akan menjadi cara untuk mendapatkan nama Anda di luar sana .

    Davies berkata, “jaringan selalu bermanfaat bagi karier Anda, tetapi ketika Anda menjadi freelance, itu menjadi penting. Dalam waktu singkat, Anda akan berhasil dengan cepat dan akan menguasai seni tindak lanjut profesional dengan permintaan koneksi LinkedIn. Sangat penting untuk merangkul jejaring karena seperti yang dikatakan oleh freelancer mana pun, Anda mungkin akan mendapatkan peluang bisnis dari tempat yang benar-benar tidak terduga. "

    2. Anda Mungkin Mengalami Kesepian

    Tidak harus bergabung dengan komuter lain dengan transportasi umum atau di jalan setiap pagi mungkin menjadi salah satu hal terbesar menjadi freelancer. Namun, sisi negatifnya adalah Anda mungkin hanya memiliki tanaman hias dan peliharaan untuk ditemani sepanjang hari. LinkedIn menemukan bahwa 86 persen pekerja lepas merasa kesepian setidaknya pada suatu saat.

    Menurut Davies jika Anda adalah tipe sosial, pastikan Anda merencanakan hal ini dengan mengatur untuk bertemu dengan teman, klien, atau kolega lama selama seminggu untuk memastikan Anda tidak kesepian. “Anda bahkan dapat berinvestasi di ruang kerja bersama, keduanya memberikan lebih banyak peluang untuk membangun hubungan yang tidak akan Anda dapatkan jika Anda bekerja dari rumah sepanjang waktu," ujarnya seperti dilansir dari laman Bustle.

    3. Anda Harus Membangun Kehadiran Online Anda Sendiri

    Hari-hari Anda menggunakan Instagram untuk melihat anak anjing lucu dan meme politik hampir berakhir. Meskipun Anda harus benar-benar membiarkan kepribadian Anda bersinar di media sosial Anda, sebagai pekerja lepas itu akan menjadi alat terbesar Anda untuk menjual diri Anda. “Anda mungkin akan memiliki portofolio pekerjaan yang siap, tetapi pikirkan tentang menunjukkan apa yang Anda lakukan sehari-hari juga secara online. Apakah itu snap cepat dari acara yang Anda hadiri atau memikirkan berita industri, itu menunjukkan bahwa Anda bersemangat tentang pekerjaan Anda,” ujar Davies.

    4. Perlu Penasihat Keuangan

    Antara membangun koneksi dengan pekerja lepas lainnya, mendapatkan komisi besar, dan memanjakan diri Anda dengan bekerja seharian dari tempat tidur ada banyak manfaat untuk lepas. Namun, salah satu kelemahan terbesarnya adalah mengatur keuangan Anda. Davies mengatakan ada banyak sumber daya di luar sana untuk membantu, seperti LinkedIn Learning yang menyediakan kursus keuangan pribadi online. “Dan jika Anda benar-benar berjuang untuk memahami semuanya, dapatkan penasihat keuangan untuk membantu membimbing Anda melalui pengaturan sehingga Anda dapat fokus pada hal-hal penting, melakukan pekerjaan yang Anda sukai,” ujarnya.

    5. Perlu Seorang Mentor Bermanfaat

    Meskipun membangun hubungan dengan klien potensial sangat membantu, membangun ikatan dengan freelancer lainnya yang telah berada dalam permainan lebih lama dari Anda tidak ternilai harganya. Apakah Anda terjebak dengan pajak, merasa bosan dengan kantor Anda sendiri, atau hanya membutuhkan dorongan untuk bekerja - mereka akan ada di sana.

    “Jika Anda merasa berhati-hati untuk melangkah ke dunia lepas yang luas, ingatlah bahwa ada banyak orang lain yang telah mengambil risiko sebelum Anda dan bersedia berbagi pengalaman dengan Anda,” kata Davies.

    Januari bisa menjadi waktu yang tepat untuk mengevaluasi kembali tujuan Anda dan mencari tahu bagaimana Anda ingin maju dalam karier Anda. Mengambil risiko untuk menjadi freelance adalah hal yang sangat menakutkan tetapi hasilnya tidak akan ada habisnya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Perbedaan Rapid Test, Swab, dan TB-TCM dalam Deteksi Virus Corona

    Ada tiga tes yang dapat dilakukan untuk mendeteksi virus corona di dalam tubuh, yaitu dengan Rapid Test, Swab, atau metode TB-TCM. Simak perbedaannya.