Depresi Tak Hanya Pengaruhi Otak dan Tubuh, Tapi Juga Mimpi Buruk

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi depresi. Shutterstock

    Ilustrasi depresi. Shutterstock

    TEMPO.CO, Jakarta - Seseorang yang mengalami depresi dapat mempengaruhi banyak bagian tubuh, dari tingkat energi sampai fungsi otak. Namun yang perlu diwaspadai, depresi ternyata memiliki efek yang begitu luas bahkan dapat berdampak pada mimpi. Penelitian telah mengungkapkan bahwa bagi banyak orang, tidur dengan gerak mata cepat (REM), periode di mana kita bermimpi, memiliki efek pengatur suasana hati; orang sering merasa lebih baik di pagi hari setelah kejadian traumatis atau menjengkelkan jika kita sudah cukup tidur dengan gerakan mata cepat untuk memprosesnya.

    Namun, bagi orang yang mengalami depresi, unsur penyembuhan itu tidak ada - dan penelitian telah menunjukkan bahwa ada hubungan yang rumit depresi dan mimpi buruk. Jika Anda mengalami depresi, kemungkinan besar Anda akan mengalami mimpi buruk, dan mengalami mimpi buruk juga merupakan prediktor yang kuat untuk gejala depresi.

    Sebuah studi tentang mimpi buruk pada populasi Finlandia yang diterbitkan dalam Sleep pada tahun 2015 (dan dipimpin oleh Dr. Nils Sandman) menemukan bahwa orang dengan depresi, insomnia atau kelelahan adalah yang paling mungkin mengalami mimpi buruk. Penelitian oleh Dr. Rosalind Cartwright, Ph.D., seorang ahli dalam mimpi dan depresi, menemukan bahwa orang yang mengalami perceraian yang menyakitkan cenderung memiliki mimpi buruk yang menampilkan mantan pasangan mereka dalam peran yang menghukum atau negatif, sementara mereka yang mengatasi perceraian lebih baik cenderung bermimpi tanpa emosi.

    Namun, para ilmuwan masih mencari tahu bagaimana hubungan antara depresi dan mimpi bekerja. Studi tentang otak orang-orang dengan depresi telah menunjukkan bahwa mimpi-mimpi gelap yang menyertai depresi mungkin merupakan upaya otak untuk mengatasi perasaan negatif dan pemicu dari pengalaman siang hari mereka. Sebuah studi tentang petugas pemadam kebakaran yang diterbitkan dalam Journal of Clinical Sleep Medicine pada tahun 2016 menemukan bahwa mimpi buruk dan gangguan tidur dapat meningkatkan depresi karena dapat memengaruhi kemampuan bangun kita untuk mengatur perasaan kita dan memecahkan masalah emosional.

    Pengaruh depresi pada mimpi juga dipengaruhi oleh anti-depressan. Jenis selective serotonin re-uptake inhibitors atau SSRIS biasanya diresepkan untuk orang dengan gejala depresi, tetapi Dr. Michael Breus Ph.D., seorang ahli tidur, mengatakan kepada Bustle bahwa mereka juga dapat memengaruhi konten mimpi. SSRIS dapat membuat kita kurang mampu mengingat mimpi dan mungkin meningkatkan konten emosional positif mimpi, tetapi penarikan dari SSRI dapat meningkatkan mimpi buruk.

    Untuk orang-orang yang mengalami depresi terkait dengan gangguan stres pasca-trauma (PTSD), penelitian menunjukkan mereka kemungkinan akan mengalami mimpi buruk berulang - tetapi dengan jenis berbeda dengan orang yang depresi. Ilmuwan tidur Matthew Walker, Ph.D., menulis di Why We Sleep bahwa tidur dengan gerak mata cepat cenderung menjadi tempat yang aman untuk pemutaran emosional bagi banyak orang karena itu bertepatan dengan penutupan di noradrenalin. Tidak adanya noradrenalin di otak berarti ingatan tidak memiliki banyak "pukulan" emosional selama mimpi, sehingga kita dapat merenungkannya tanpa terlalu marah.

    Pada orang dengan PTSD, Walker mencatat bahwa kadar noradrenalin selama tidur dengan gerak mata cepat - yang berarti bahwa ingatan mereka mempertahankan kualitas yang mengerikan, dan tidak dapat diproses. Orang dengan PTSD sekarang biasanya diresepkan obat yang menurunkan kadar noradrenalin otak untuk membantu mengurangi mimpi buruk mereka.

    Depresi dan mimpi buruk secara intrinsik terkait - tetapi penelitian Cartwright menemukan bahwa peningkatan tidur dengan gerak mata cepat tampaknya membantu orang dengan depresi yang tidak terdiagnosis mengalami penurunan gejala. Jika Anda mencari perawatan untuk depresi, mungkin ide yang baik untuk mencatat mimpi dan bagaimana mimpi memengaruhi Anda; mungkin lebih saling terhubung daripada yang Anda pikirkan.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ada 283 Jenazah Dikuburkan dengan SOP Covid-19 di DKI Jakarta

    Anies Baswedan menyebut Dinas Kehutanan dan Pertamanan telah mengubur 283 jenazah dengan SOP Covid-19. Jumlah penguburan melonjak pada Maret 2020.