Chloe Grace Moretz Feminin di Karpet Merah Tomboi di Rumah

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Chloe Grace Moretz berpose dalam pembukaan Festival Film Deauville American di Prancis, 2/9. Francois Durand/Getty

    Chloe Grace Moretz berpose dalam pembukaan Festival Film Deauville American di Prancis, 2/9. Francois Durand/Getty

    TEMPO.CO, Jakarta - Chloe Grace Moretz aktris Amerika Serikat yang berkarier sejak usia 6 tahun lewat perannya dalam film horror The Amityville Horror. Namanya semakin terkenal lewat penampilannya sebagai Hit-Girl dalam film Kick-Ass tahun 2010.

    Dibesarkan di Georgia oleh seorang ibu tunggal dan empat kakak laki-lakinya, Moretz mengklasifikasikan gayanya tumbuh sangat tomboi." Di antara selamat dari kanker payudara dan membesarkan lima anak, ibu Moretz tidak punya banyak waktu untuk mengajar putrinya tentang fashion tetapi dia menanamkan dalam dirinya kepercayaan langka, yang terpancar dari kulit Moretz, tanpa usaha.

    "Ibuku orang yang luar biasa," kata Moretz seperti dilansir dari laman Who What Wear. “Setelah ayah saya meninggalkan keluarga saya, saya melihatnya mengambil banyak hal dengan cara berbeda. Dia pertama dan terutama tidak pernah membuatku merasa berbeda dari saudara-saudaraku. Itu seperti, Keren, kamu mau itu? Berjuang untuk itu. Dan itulah yang selalu saya lakukan. "

    Falam film Cameron Post, Chloe Grace Moretz tampil mengenakan celana olahraga, hoodies, jaket jeans, dan sepasang alis berbulu yang patut ditiru. Seperti karakternya, Moretz juga bereksperimen dengan gaya yang lebih maskulin ketika remaja, menggantikan lip gloss dan gaun yang mengacak-acak yang mendefinisikan kedewasaannya di akhir tahun 2000-an dengan jas ikonoklastik dan tee band. "Saya tidak ingin terikat pada konstruksi gender siapa pun," katanya.

    Sejak memasuki usia 20-an, aktris ini mulai menggunakan fashion untuk mengeksplorasi spektrum identitas yang luas (feminin, maskulin, minimalis, maksimal). Dia melakukan ini lebih sebagai sarana "ekspresi diri sehari-hari," katanya, kurang terhubung ke dirinya yang sebenarnya dan lebih ke suasana hatinya atau sifat pemberontak.

    “Aku suka pergi ke karpet merah dan terlihat seperti seorang putri. Saya juga suka memakai power suit dan menyisir rambut saya ke belakang. Bagi saya, ini seperti, siapakah saya hari ini? ”Menantang harapan publik adalah motivator lain bagi Moretz. “Jika saya membuat film seperti [Cameron Post], saya suka melemparkannya ke atas kepalanya dan melakukan penampilan super feminin di karpet merah. Saya merasa nyaman di kedua gaya, dan saya suka mengacaukan apa yang orang harapkan. ”

    Aktris Chloe Grace Moretz berpose saat menghadiri premier film "Neighbors 2: Sorority Rising" di Los Angeles, AS, 16 Mei 2016. Gaun seksi bernuansan hitam yang dikenakannya memperlihatkan tato di bagian bawah lengannya. Jordan Strauss/Invision/AP

    Tetapi rambut Barbie atau power suit bukanlah versi santai dari Moretz yang akan Anda temukan di rumah. Kepribadian publiknya yang dikuratori dengan hati-hati adalah bentuk apa yang Moretz sebut sebagai pertahanan diri. “Terutama tumbuh di [bisnis pertunjukan], orang tahu banyak tentang saya. Jadi saya harus memakai semacam topeng agar tidak takut pergi di depan seratus kamera, ”katanya. Fakta bahwa penampilannya merupakan bagian besar dari pekerjaannya masih menakutkan bagi Moretz.

    "Jadi saya melakukan penggolongan," jelasnya. “Chloe Grace Moretz yang dilihat orang di atas karpet adalah orang yang berbeda, dan saya pikir tidak apa-apa. ... Ketika saya di rumah, saya jarang mengenakan pakaian yang pantas. Saya menikmati kurangnya kesombongan, kurangnya presentasi. ”

    Jelas bukan hanya citranya yang dikuratori Moretz — aktris ini mencoba untuk mengembangkan kariernya dengan sama halusnya. Selama beberapa tahun terakhir, dia mundur dari film studio besar, memilih proyek yang lebih kecil seperti Cameron Post, yang dibuat dengan harga kurang dari satu juta dolar, serta dua film indie yang tertunda: Suspiria, sebuah remake dari film horor tahun 70-an. , dan The Widow, seorang aktris thriller yang dibintangi oleh aktris Prancis Isabelle Huppert.

    Sebuah cahaya berkelip di belakang mata Chloe Grace Moretz ketika dia menggambarkan film-film ini — itu adalah antusiasme yang dia tidak rasakan tentang pekerjaannya dalam beberapa waktu. “Sebelum saya melakukan [Cameron Post], saya merilis banyak film studio besar, dan saya tidak senang dengan di mana saya berada dalam karir saya,” akunya. "Saya merasa bahwa saya tidak benar-benar memenuhi kapasitas emosional saya sebagai seorang aktor." 


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Donald Trump dan Para Presiden AS yang Menghadapi Pemakzulan

    Donald Trump menghadapi pemakzulan pada September 2019. Hanya terjadi dua pemakzulan terhadap presiden AS, dua lainnya hanya menghadapi ancaman.