Banyak Orang Tahu Selingkuh Itu Salah, Mengapa Masih Dilakukan?

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi selingkuh. Shutterstock

    Ilustrasi selingkuh. Shutterstock

    TEMPO.CO, Jakarta - Jika Anda pernah bertanya kepada orang tak dikenal bagaimana perasaan mereka tentang selingkuh, kemungkinan mereka akan mengatakan itu tidak apa-apa. Faktanya, 90 persen orang percaya perselingkuhan tidak dapat diterima, dan mengakui dampak negatifnya terhadap suatu hubungan. Namun hingga 40 persen orang tetap melakukannya.

    Jadi mengapa seseorang selingkuh di belakang pasangannya, meskipun mereka setuju itu salah? "Bagi sebagian orang, mereka menghargai perhatian ekstra," Dr. Christopher Ryan Jones, PsyD, seorang psikolog klinis dan terapis seks, mengatakan kepada Bustle. "Ini tidak berarti bahwa pasangan mereka di rumah tidak memberi mereka perhatian, meskipun terkadang itu yang terjadi. Tetapi bagi sebagian orang mereka membutuhkan validasi dari yang lain."

    Mereka mungkin mencari waktu atau perhatian orang lain - atau bahkan mencari hubungan - sebagai cara untuk merasa terhubung dan terlihat. "Ini bisa jadi karena pandangan yang tidak tepat tentang diri, harga diri rendah, atau harga diri, dan lainnya," kata Jones. "Dengan selingkuh, mereka menerima validasi yang mereka butuhkan dan merasa lebih baik tentang diri mereka sendiri."

    Beberapa orang tidak berangkat dengan tujuan selingkuh, tetapi justru melihatnya terjadi sedikit demi sedikit, terutama jika kebutuhan mereka tidak terpenuhi. "Mungkin mereka telah mencoba mengomunikasikan kebutuhan ini dengan pasangan mereka tetapi tidak merasa didengar atau dipahami dan, seiring waktu, dan lebih dari beberapa peristiwa yang tampaknya tidak signifikan, mereka mulai berfantasi tentang [memenuhi] kebutuhan tertentu (seksual dan / atau emosional) di luar hubungan, " kata Jaclyn Lopez Witmer, seorang psikolog klinis berlisensi di Therapy Group of NYC.

    Hal ini mungkin berarti menggoda teman atau bersikap terlalu terbuka dengan rekan kerja, dan membangun perselingkuhan dari sana. "Mungkin sebuah kesempatan muncul dengan sendirinya untuk koneksi dengan orang lain dan, ketika ungkapan itu muncul, satu hal mengarah ke yang lain," kata Lopez Witmer. "Ini mungkin dimulai dengan 'selingkuh emosional,' [atau] berbagi momen intim atau perasaan rentan dengan seseorang yang bukan pasangannya."

    Karena itu tidak terjadi semua dalam satu gerakan, lebih mudah untuk terbiasa dengan apa yang terjadi, dan kemudian membenarkannya untuk diri mereka sendiri. "Ada bagian moral untuk itu, dan juga faktor yang berperan seperti lamanya waktu dalam hubungan dengan pasangan utama mereka, kualitas hubungan, bagaimana seseorang mendefinisikan perselingkuhan, misalnya, emosional, fisik, hanya melibatkan kontak seksual atau lainya, antara lain," kata Lopez Witmer.

    Ilustrasi selingkuh. aklat.net

    Jika mereka melihat hubungan mereka entah bagaimana rentan atau cacat, selingkuh emosional mungkin tidak terasa seperti masalah besar - atau bahkan mungkin terasa seperti itu baik-baik saja karena keadaan. "Biasanya, sebelum terjadi perselingkuhan ada pergeseran dalam bagaimana perasaan pasangan selingkuh tentang pasangan mereka dan hubungan, dan mereka (secara sadar atau tidak sadar) memilih untuk menjauh dari pasangan mereka," kata Lopez Witmer. "Ini biasanya terjadi pertama kali dalam pikiran mereka sebelum ada orang lain yang terlibat."

    Selingkuh dalam segala bentuknya juga dapat digunakan sebagai cara untuk mengakhiri hubungan. Jadi,seseorang mungkin tidak mendukung perselingkuhan, mereka mungkin baik-baik saja dengan menggunakannya sebagai cara untuk memutuskan hubungan dengan pasangan mereka. "Bagi mereka, lebih mudah menemukan orang lain," kata Jones. "Dalam situasi ini pasangan mereka putus dengan mereka, jadi mereka tidak perlu melakukannya, dan mereka sudah memiliki hubungan lain sehingga mereka tidak harus melajang." Dalam situasi win-win, perselingkuhan cukup menggiurkan.

    Sementara seseorang mungkin setuju bahwa selingkuh itu salah, mereka tetap bisa melakukannya karena semua alasan ini dan banyak lagi. Tapi itu jauh lebih kecil kemungkinannya terjadi jika pasangan mau membicarakannya. "Ini berarti mengekspresikan kebutuhan emosional dan emosi yang sulit kepada pasangan Anda dan juga terbuka untuk mendengar apa yang dirasakan dan dibutuhkan pasangan Anda sebagai imbalan yang mungkin tidak Anda berikan secara memadai," kata Lopez Witmer.

    Dan ini benar bahkan jika terasa sulit atau tidak nyaman. "Seringkali kita memilih untuk tidak membagikan perasaan kita yang sebenarnya karena takut bahwa kita akan menyakiti orang lain atau itu akan menjadi argumen yang besar dan intens," kata Lopez Witmer. Tetapi semakin sering pasangan berbagi hal-hal semacam ini, dan saling mendukung, semakin mudah jadinya.

    Hal lain yang dapat membantu adalah mendisukusikan tentang definisi perselingkuhan. “Baik emosional dan fisik," ujar Anita A. Chlipala, LMFT, seorang terapis pernikahan dan terapis keluarga. "Jauh lebih mudah untuk melewati batas ketika batasnya kabur," katanya. Tetapi jika pasangan setuju tentang apa yang baik dan apa yang tidak, dan bersedia untuk berbicara tentang perasaan mereka dan apa yang mereka inginkan secara teratur, mereka berdua akan cenderung untuk tidak melakukan perselingkuhan.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Portofolio Saham Asabri Melorot 2013-2017

    PT Asabri mengalami kerugian akibat gegabah mengelola investasi. Badan Pemeriksa Keuangan dan Ombudsman Republik Indonesia curiga ada penyelewengan.