Jadi Staf Khusus Presiden, Ayu Kartika Dewi juga Pernah Gagal

Reporter

Editor

Mila Novita

Foto kolase Staf khusus Presiden Jokowi yang baru dari kalangan milenial (kiri ke kanan) Pendiri Ruang Guru Adamas Belva Syah Devara, CEO Amartha Andi Taufan Garuda Putra, Pendiri Thisable Enterprise Angkie Yudistia, Peraih beasiswa kuliah di Oxford Billy Gracia Yosaphat Mambrasar, Perumus Gerakan Sabang Merauke Ayu Kartika Dewi, CEO dan Founder Creativepreneur Putri Indahsari Tanjung dan Mantan Ketua Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia/PMII Aminuddin Ma'ruf saat diperkenalkan di halaman tengah Istana Merdeka Jakarta, Kamis, 21 November 2019. ANTARA/Wahyu Putro A

TEMPO.CO, Jakarta - Ayu Kartika Dewi merupakan salah satu staf khusus Presiden Joko Widodo alias Jokowi yang dilantik bersama dengan enam orang lainnya di Istana Negara, Kamis, 21 November 2019. Perempuan 36 tahun ini dikenal sebagai penggagas program Seribu Anak Bangsa Merantau untuk Kembali atau Sabang Merauke. Gerakan ini bertujuan menjadikan anak-anak sebagai duta toleransi, bercita-cita tinggi, dan melakukan sesuatu  bagi negeri.

Menjadi angkatan pertama program Indonesia Mengajar, Ayu saat ini merupakan Managing Director Indika Foundation  yang berfokus pada perdamaian dan pendidikan karakter.  

Sukses berkarier, tak banyak yang tahu bahwa Ayu melewati banyak kegagalan sebelum mencapai posisinya saat ini. Pegiat toleransi ini berbagi ceritanya di channel YouTube-nya, Perempuan Gagal.

Dalam unggahan pertamanya pada 21 April 2019 lalu, Ayu menceritakan beberapa kegagalan yang pernah ia alami. “Dulu gue pernah bekerja di sebuah perusahaan, pernah mengalami masa-masa dianggap nggak perform,” kata dia.

Ia menyadari hal itu ketika teman-teman seangkatannya diperusahaan telah naik jabatan. “Waktu itu lumayan masa-masa susah, nangis di kamar mandi kantor karena habis diomelin bos dan merasa nggak bisa nyelesain pekerjaan,” ujar lulusan Universitas Airlangga yang mendapat gelar MBA dari Duke University, Keller Scholarship, dan Fuqua School of Business dari program Fulbright Scholarship itu.

Dia juga pernah mengalami tekanan besar di pekerjaan lainnya karena harus bekerja sampai malam dan harus berangkat kerja lagi di pagi harinya. Setiap bangun tidur ia merasa tidak nyaman, bahkan sampai menangis karena membayangkan harus ke kantor lagi.

Tapi masa-masa tersulit Ayu dirasakan ketika ia besekolah di Amerika Serikat selama dua tahun sejak 2015. Saat itu, kata dia, adalah momen dia paling banyak mengalami kegagalan. “Itu adalahpertam akali gue tinggal di US, belajar di sana, ngalamin pelajaran susah, dan ngalamin baru sekali belajar sekeras itu dan selama itu ningkrong di perpustakaan buat ngerjain tugas dan belajar,” ujar dia.

Ditambah lagi, ia merasa kesulitan mencari kerja, termasuk lamarannya untuk magang di banyak perusahaan yang gagal. “Jadi karena gue ngalamin kegagalan demi kegalalan selama 2 tahun di US, gue belajar untuk jadi orang yang vurnerable, terbuka, dan jujur,” ujar dia. Dia juga tak segan untuk meminta tolong,  mengatakan tidak tahu pada orang lain, dan banyak hal lagi yang sebelumnya tidak ia lakukan.

Tapi kegagalan demi kegagalan itu memberi ia banyak pelajaran. Ia juga jadi lebih berempati ketika melihat orang merasakan hal yang sama dengannya.  “Kegagalan bukan hal tabu, tapi pelajaran yang bisa kita petik hikmahnya,” ujar dia.

Kini, Ayu Kartika Dewi resmi menjadi staf khusus Presiden bersama pendiri Ruang Guru Adamas Belva Syah Devara dan pendiri Amartha Andi Taufan Garuda Putra.

Selain itu ada pula CEO Kitong Bisa Billy Mambrasar, CEO Creativepreneur Putri Tanjung, mantan Ketua Umum PMII Aminuddin Ma'ruf, dan pendiri Thisable Enterprise Angkie Yudistia.






Ayu Kartika Dewi dan Gerald Bastian Menikah, Hadiah Disalurkan di KitaBisa

18 Maret 2022

Ayu Kartika Dewi dan Gerald Bastian Menikah, Hadiah Disalurkan di KitaBisa

Ayu Kartika Dewi dan Gerald Bastian meminta undangan tidak memberikan karangan bunga, hadiah barang, atau uang/angpau.


Ayu Kartika Dewi akan Menikah, Calonnya Memenuhi 97 dari 100 Kriterianya

15 Maret 2022

Ayu Kartika Dewi akan Menikah, Calonnya Memenuhi 97 dari 100 Kriterianya

Dari seratus daftar kriteria yang dibuat Ayu Kartika Dewi, Gerald Bastian ternyata telah memenuhi 97 daftar tersebut.


Sean Sheila, Label Mode Melibatkan Difabel Hadir di Paris Fashion Week 2022

10 Maret 2022

Sean Sheila, Label Mode Melibatkan Difabel Hadir di Paris Fashion Week 2022

Ada dua brand fashion Indonesia yang benar-benar tampil di Paris Fashion Week 2022. Salah satunya label mode yang ramah difabel.


Resmi Melamar Putri Tanjung, Guinandra Jatikusumo Pernah Menulis Kalimat Ini

6 Maret 2022

Resmi Melamar Putri Tanjung, Guinandra Jatikusumo Pernah Menulis Kalimat Ini

Chairul Tanjung dan istrinya berkali-kali menyeka air mata saat akan melepas Putri Tanjung ke jenjang kehidupan selanjutnya.


Pembentukan Komnas Disabilitas Diharapkan Jadi Titik Awal Kesetaraan Disabilitas

1 Desember 2021

Pembentukan Komnas Disabilitas Diharapkan Jadi Titik Awal Kesetaraan Disabilitas

Presiden Joko Widodo resmi melantik keanggotaan Komisi Nasional Disabilitas di Istana Negara, Jakarta Pusat, Rabu, 1 Desember 2021.


Menteri Budi Gunadi Sadikin Minta Saran Soal Vaksinasi Difabel di Luar Jawa Bali

2 Oktober 2021

Menteri Budi Gunadi Sadikin Minta Saran Soal Vaksinasi Difabel di Luar Jawa Bali

Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin minta saran kepada Staf Khusus Presiden, Angkie Yudistia tentang vaksinasi di luar Pulau Jawa dan Bali.


Kenang Rektor Universitas Paramadina Firmanzah, SBY: Berpikirnya Clear

6 Februari 2021

Kenang Rektor Universitas Paramadina Firmanzah, SBY: Berpikirnya Clear

Presiden RI ke-6 Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) menyampaikan duka cita atas meninggalnya Rektor Universitas Paramadina Firmanzah.


Angkie Yudistia: Pemerintah Pusat dan Daerah Wajib Membentuk ULD

11 November 2020

Angkie Yudistia: Pemerintah Pusat dan Daerah Wajib Membentuk ULD

Angkie Yudistia mengatakan, lembaga pendidikan perlu memodifikasi layanannya sehingga sesuai kebutuhan penyandang disabilitas.


Fraksi PAN: Belva Devara Mundur Belum Tentu Hilangkan Polemik

22 April 2020

Fraksi PAN: Belva Devara Mundur Belum Tentu Hilangkan Polemik

Saleh mengatakan, masyarakat menilai penunjukan Ruangguru milik Belva Devara sebagai mitra tidak pantas dan ada kesan penunjukan itu tidak objektif.


Alasan Bhima INDEF Tantang Staf Khusus Presiden Debat Terbuka

19 April 2020

Alasan Bhima INDEF Tantang Staf Khusus Presiden Debat Terbuka

Bhima juga ingin mendengar gagasan Belva sebagai seorang staf khusus Presiden Jokowi. Ia ingin mengeksplorasi terobosan Belva Devara.