Barbie Kumalasari Sulam Bibir, Kenali 7 Risiko Sebelum Mencobanya

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Barbie Kumalasari. Instagram

    Barbie Kumalasari. Instagram

    TEMPO.CO, Jakarta - Beberapa perempuan menjalani prosedur sulam bibir untuk mengubah penampilannya. Seperti yang dilakukan aktris Barbie Kumalasari belum lama ini. Hal tersebut diketahui dari unggahan Instagram Story-nya yang diunggah ulang akun Instagram Jenk Rumpi.

    Bibir Barbie Kumalasari nampak merah merekah. Dia pun menganggap bibirnya tambah seksi usai sulam bibir. Namun sebagian netizen mengira bibir Barbie bengkak akibatan sengatan tawon. Ada juga yang mengira ia mengalami alergi karena bibirnya nampak bengkak.

    Melansir laman Healtline, sulam bibir adalah prosedur profesional yang melibatkan memasukkan pigmen warna ke bibir Anda dengan jarum tato kecil. Sulam di bagian dalam atau di luar bibir Anda, dapat menyakitkan dan rentan terhadap infeksi.

    Ada risiko dan efek samping yang perlu dipertimbangkan, terutama area bibir yang sangat sensitif.

    1. Pembengkakan 
    Jarum untuk menyulam menciptakan luka-luka mikro di kulit Anda. Wajar jika kulit Anda membengkak sebagai reaksi terhadap cedera seperti itu, tetapi ini akan mereda dalam beberapa hari. Kompres dingin dapat membantu meringankan pembengkakan.

    2. Infeksi 
    Infeksi setelah sulam bibir dapat terjadi karena beberapa alasan. Penting untuk memastikan bahwa lip artist a menggunakan peralatan dan jarum yang disterilkan. Anda juga harus mengikuti instruksi perawatan setelahnya, termasuk menggunakan obat kumur. Karena bibir bersentuhan dengan air liur, makanan, dan minuman, ini juga dapat meningkatkan risiko infeksi. Tato dalam-bibir paling rentan karena kelembaban dan bakteri di dalam mulut.

    3. Jaringan parut
    Ketika luka karena jarum tato yang menyulam bibir tidak sembuh dengan baik, itu bisa melukai. Reaksi alergi dan infeksi setelahnya juga dapat meningkatkan risiko Anda untuk mengembangkan jaringan parut pada bibir.

    4. Reaksi alergi.
    Jika Anda memiliki riwayat alergi kulit atau kepekaan, pertimbangkan untuk berbicara dengan lip artist tentang penggunaan tinta alergi. Tanda-tanda reaksi alergi mungkin termasuk gatal, ruam, dan gatal-gatal.

    5. Anafilaksis.
    Walaupun relatif jarang, reaksi alergi parah ini telah dilaporkan sebelumnya. Pembengkakan bibir Anda normal setelah mendapatkan tato bibir. Tetapi jika Anda juga merasakan pembengkakan di leher dan pipi serta mengalami kesulitan bernapas, segera pergi ke ruang gawat darurat. Jika tidak diobati, anafilaksis dapat mengancam jiwa.

    6. Penyakit yang ditularkan melalui darah.
    Tidak menggunakan jarum yang disterilkan dapat menyebabkan penularan penyakit yang ditularkan melalui darah, seperti hepatitis B, hepatitis C, dan HIV.

    Proses sulam bibir dimulai dengan menggambar desain yang Anda inginkan. Mereka kemudian akan melacaknya ke area yang diinginkan dari bibir Anda. Dengan menggunakan jarum steril baru, lip artist akan memasukkan warna tinta yang diinginkan dengan membuat tusukan metodis yang lambat di kulit Anda. Setelah tato selesai, bibir Anda akan ditutup dengan perban steril untuk mencegah infeksi.

    Pastikan menemukan lip artist yang tepat, atau ahli kecantikan untuk makeup permanen, untuk meniminalisir efek samping. Idealnya, Anda ingin menyelesaikan prosedur di studio dengan lip artist berlisensi. Selain itu, Anda juga ingin memastikan bahwa lip artist menggunakan tinta yang ditujukan untuk tato, serta praktik pembersihan dan disinfektan yang tepat, memiliki reputasi baik dengan selalu mengenakan sarung tangan dan menggunakan jarum, tinta, dan baki baru.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Akhir Cerita Cinta Glenn Fredly

    Glenn Fredly mengembuskan napas terakhirnya pada Rabu, 8 April 2020 di RS Setia Mitra, Jakarta. Glenn meninggalkan cerita cinta untuk dikenang.