Diet ala Selebriti Belum Tentu Cocok, Ini 6 Alasannya

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi diet. shutterstock.com

    Ilustrasi diet. shutterstock.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Banyak cara menurunkan berat badan, dari diet, olahraga sampai menjalani prosedur operasi dan non operasi. Pilihannya pun tergantung tubuh dan kebutuhan Anda. Belum lagi sejumlah metode diet yang dipopulerkan para selebriti.

    Beberapa dari kita mungkin tertarik mengikuti diet ala selebriti, seperti diet keto yang dijalani Halle Berry, diet alkaline ala Victoria Beckham, atau diet kenyang ala Dewi Hughes. Namun, tak semua orang berhasil mengikutinya. Apapun alasan Anda untuk menurunkan berat badan atau memiliki kulit sehat bercahaya, ada beberapa alasan mengapa meniru diet selebriti mungkin bukan ide yang baik.

    1. Mereka menjual sesuatu
    Unggahan tentang Flat Tummy yang disertai #sponsored dari Kim Kardashian mungkin telah menginspirasi Anda untuk membelinya untuk pengganti makanan, tetapi tidak ada cara untuk mengetahui apakah tubuhnya benar-benar dibangun di atas bubuk protein dan permen penekan nafsu makan. Lebih buruk lagi, produk-produk diet yang diperhitungkan tidak diatur oleh Food and Drug Administration, yang berarti tidak ada yang tahu apakah daftar bahan atau klaim kesehatan mereka sah.

    2. Metabolisme setiap orang berbeda.
    Karena tingkat metabolisme istirahat Anda — yaitu, berapa banyak kalori yang Anda bakar saat istirahat — didasarkan pada variabel seperti tinggi dan berat badan, gen, dan tingkat aktivitas Anda, kecil kemungkinan sistem Anda membutuhkan jumlah kalori atau zat gizi mikro yang sama seperti protein, karbohidrat , dan lemak para selebriti yang Anda kagumi. "Diet penurunan berat badan tidak satu ukuran untuk semua," kata Charlie Seltzer, ahli penurunan berat badan, seperti dilansir dari laman Cosmpolitan. "Mengikuti orang lain seperti melihat melalui kacamata mereka. Kemungkinan melihat dengan jelas dengan resep mereka sangat rendah."

    Ucapkan mantra ini “Setiap diet penurunan berat badan belum tentu cocok untuk semua orang.” Misalnya Anda dua kali lebih aktif dari influencer yang Anda ikuti. Makan persis apa yang dia makan, dan Anda akan merasa lebih lelah dan lapar, karena tubuh Anda membutuhkan lebih banyak bahan bakar untuk beroperasi, kata Dr. Seltzer. Diet yang didasarkan pada kebutuhan energi spesifik Anda mungkin melibatkan lebih banyak makanan, sehingga dapat menjalani hidup terbaik Anda.

    3. Diet ketat mungkin tidak ada gunanya.
    "Sensitivitas makanan yang sesungguhnya lebih dari yang orang pikirkan," kata Dr. Seltzer. Jadi jika seorang seleb mengaku merasa buruk setelah makan bahan tertentu, mereka mungkin berpikir mereka memiliki intoleransi gluten ketika masalah sebenarnya adalah makan terlalu banyak makanan yang mengandungnya.

    Jika Anda tidak mengalami gejala, menghindari makanan yang tidak disantap selebritis tidak akan memengaruhi tubuh Anda dengan cara yang terukur, kecuali Anda mengonsumsi lebih sedikit kalori secara keseluruhan, kata Dr. Seltzer.

    4. Buang-buang uang
    "Selebriti memiliki sumber daya yang rata-rata orang tidak miliki," kata Dr. Seltzer. Dan dia ada benarnya: Uang, bantuan yang disewa, dan jadwal kerja yang fleksibel (dalam hal pengaruh kebugaran) dapat membuat perencanaan makan. Rencana makan yang membutuhkan waktu berjam-jam untuk berkumpul, melibatkan makan lebih sering dari jadwal Anda memungkinkan, atau mengandung bahan-bahan di luar anggaran Anda bisa membuat Anda menyerah.

    5. Mereka tidak menunjukkan foto keseluruhan
    Para selebirito  dan influencer yang mengikuti diet ekstrem untuk memainkan karakter atau demi tampil di karpet merah dapat mengambil langkah-langkah terkait non-makanan untuk memenuhi tujuan mereka, kata Dr. Selzter.

    "Kamu tidak pernah mendapatkan seluruh gambar," katanya. "Mereka mungkin mengambil langkah-langkah ekstrem karena tugas mereka adalah menurunkan 13,5 kilogram dalam enam minggu untuk sebuah peran."

    6. Pertimbangkan kondisi kesehatan
    Ada alasan mengapa Anda harus berkonsultasi dengan dokter Anda sebelum merombak diet Anda. Ini karena beberapa rencana makan dapat memperburuk kondisi kesehatan yang ada. Misalnya, sejumlah besar protein dapat memperburuk fungsi organ pada orang dengan penyakit ginjal, sementara makanan yang tidak seimbang dapat menyebabkan gula darah tinggi penderita diabetes melonjak, menyebabkan kerusakan saraf dan komplikasi lainnya dari waktu ke waktu. Bahkan jika Anda tidak memiliki masalah kesehatan tertentu, diet selebriti mungkin tidak memberikan semua kalori dan nutrisi yang Anda butuhkan.

    Jika seorang seleb mengatakan bahwa mereka makan lebih banyak sayuran, lebih sedikit makanan olahan, atau mengawasi porsinya, itu adalah tips yang patut diikuti, kata Dr. Seltzer. Namun, mengikuti aturan makanan mereka dengan tepat, mungkin tidak ideal untuk Anda. Daripada menggunakan resep mereka sebagai acuan untuk diet Anda, gunakan itu sebagai inspirasi, kata Dr. Seltzer. Jangan biarkan foto-foto di Instagram menggantikan akal sehat atau nasihat medis yang sehat.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Berbagai Cara dalam Menekan Pelanggaran Batasan Bawaan Penumpang

    Direktorat Jenderal Bea dan Cukai terus berupaya menekan pelanggaran batasan bawaan penumpang dari luar negeri di pintu masuk bandara.