Ria Irawan Jalani Kemoterapi Oral, Apa Bedanya dengan Infus?

Reporter:
Editor:

Mila Novita

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ria Irawan. Instagram

    Ria Irawan. Instagram

    TEMPO.CO, Jakarta - Aktris Ria Irawan menjalani kemoterapi oral untuk melawan kanker endometrium yang dialaminya sejak 2014. Sebelumnya, ia pernah menjalani proses pengobatan kemoterapi dan radiasi, sesuai anjuran dokter. Namun kini, menurut penuturan sang kakak, Dewi Irawan, Ria Irawan sedang menjalani kemoterapi oral, dengan meminum obat-obatan, untuk melawan sel kanker di tubuhnya.

    Sebenarnya, apa bedanya kemoterapi biasa dari kemoterapi oral yang sedang dijalani oleh Ria Irawan? Lalu, obat kemoterapi apa yang dikonsumsinya?

    Kemoterapi oral adalah obat yang digunakan oleh penderita kanker untuk menyusutkan atau membunuh sel kanker di dalam tubuhnya. Kemoterapi oral biasanya berbentuk pil atau cairan, yang dapat dikonsumsi di rumah.

    Frekuensi seseorang dalam menjalani kemoterapi oral, tergantung dari tipe kanker yang diidapnya. Perlu diketahui, obat-obatan yang digunakan dalam menjalani kemoterapi oral pun, berbeda-beda, tergantung dari jenis kanker yang mengendap di dalam tubuh.

    Setelah menjalani proses kemoterapi oral selama waktu yang telah ditentukan, penderita kanker biasanya akan “istirahat sementara” dari kemoterapi oral. Langkah ini dianggap mampu membuat tubuh penderita kanker memproduksi sel-sel baru yang sehat.

    Beberapa hal di bawah ini, dianggap sebagai keuntungan kemoterapi oral, dibandingkan kemoterapi tradisional yang harus dijalani di dalam rumah sakit.

    Kemoterapi oral dapat dijalankan di rumah, hanya dalam waktu beberapa menit saja. Berbeda dari kemoterapi tradisional, kemoterapi oral tidak akan menyita banyak waktu dari aktivitas seseorang.

    Berbeda dari kemoterapi biasa, kemoterapi oral tidak menimbulkan efek berupa ketidaknyamanan fisik, yang berisiko meningkatkan kegelisahan. Hal ini dikarenakan kemoterapi tradisional yang masih menggunakan obat-obatan melalui intravena.

    Walau begitu, penderita kanker yang sedang menjalani kemoterapi oral harus jeli dalam melihat dosis obat yang harus dikonsumsi. Selain itu, sebaiknya ada orang di sekitarnya, seperti keluarga atau pasangan, yang selalu mengingatkan untuk meminum obat kemoterapi oral, agar tidak terlupa.

    Namun, kemoterapi oral pun memiliki kekurangan. Badan kesehatan dunia World Health Organization (WHO) menyebut, hanya sekitar 50 persen penderita kanker yang mengonsumsi obat-obatan kemoterapi oralnya dengan baik.

    Selain itu, beberapa obat-obatan kemoterapi juga sangat berbahaya, jika dipegang langsung dengan tangan. Maka dari itu, beberapa pasien kanker, sampai harus menggunakan sarung tangan, saat meminum obat kemoterapi oral.

    SEHATQ


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Berbagai Cara dalam Menekan Pelanggaran Batasan Bawaan Penumpang

    Direktorat Jenderal Bea dan Cukai terus berupaya menekan pelanggaran batasan bawaan penumpang dari luar negeri di pintu masuk bandara.