Cara Halus Menolak Teman yang Menyukai Anda

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita berbincang dengan teman pria. shutterstock.com

    Ilustrasi wanita berbincang dengan teman pria. shutterstock.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Berurusan dengan perasaan yang tidak tepat dapat menjadi canggung. Dan ketika Anda adalah orang yang menerima perasaan itu, Anda mungkin bertanya-tanya bagaimana cara menangani situasi dengan hati-hati. Jika seorang teman menyukai Anda dan Anda tidak menyukainya, apakah ada cara untuk mengatasinya tanpa membuat mereka merasa buruk?

    Anda jelas tidak ingin berbohong tentang perasaan Anda, tetapi Anda juga tidak ingin menyakiti siapa pun dengan menolaknya. Lalu, seperti Apa tindakan yang pantas di sini?

    Pertama-tama, itu tergantung pada seberapa banyak orang ini telah memberi tahu Anda. Ahli hubungan Dr. Darcy Sterling mencatat bahwa mungkin sulit untuk memastikan dengan pasti apakah seseorang menyukai Anda, kecuali jika mereka mengatakannya kepada Anda secara langsung. "Anda mengandalkan getaran atau perubahan perilaku halus yang Anda perhatikan, atau yang Anda pikir Anda siperhatikan," katanya kepada Elite Daily.

    Dalam kasus seperti ini, Anda tidak mungkin ingin memberi tahu teman dengan jelas, "Hei, saya tidak tertarik dengan Anda secara romantis." Karena jika mereka menyangkalnya, Anda terjebak dalam asumsi yang sangat canggung.

    Sterling mengatakan bahwa jika Anda mencoba melakukan komunikasi tidak langsung, Anda dapat mencoba salah satu dari beberapa strategi. Cukup bicarakan dengan orang ini tentang bagaimana Anda mencintai kehidupan lajang, atau ajak seseorang yang Anda tertarik untuk berkencan untuk melihat apakah mereka mendapatkan petunjuk. Selain itu, Sterling menyarankan agar Anda mencoba untuk tidak menghabiskan waktu dengan orang ini sendirian, hanya untuk membuatnya sangat jelas bahwa tidak ada minat romantis.

    Cara terbaik dan paling jelas untuk mengkomunikasikan perasaan Anda adalah dengan menyatakannya secara langsung. “Saya selalu menyarankan komunikasi langsung, ”kata Sterling. "Dan saya tidak berpikir Anda harus menempatkan diri Anda pada posisi di mana Anda mengucapkan asumsi secara verbal." Sebaliknya, tunggu sebentar ketika mereka melakukan sesuatu yang jelas-jelas mengisyaratkan minat mereka. Mungkin mereka membuat komentar genit atau mengirim pesan teks pada jam malam.

    Lalu, kata Sterling, Anda dapat bertanya tentang momen itu secara langsung. “Lain kali orang itu melakukannya, berhenti, dan meminta klarifikasi: 'Apa itu ?,'” dia menyarankan. "Anda membuka pintu ke percakapan. Dan terlepas dari apakah orang itu berjalan melewatinya atau tidak, Anda dapat mengklarifikasi perasaan Anda. "

    Jika mereka menyatakan niat yang sebenarnya, Anda dapat memperjelas perasaan Anda sendiri. Begini cara Sterling merekomendasikan untuk meresponsnya: "Terima kasih telah menjelaskannya. Saya tidak yakin apakah saya membayangkannya. Saya sangat menghargai Anda sebagai [teman, rekan kerja, masukkan peran di sini] dan saya tidak ingin itu berubah. "

    Jika mereka bertindak seperti tidak ada yang terjadi, atau mengatakan sesuatu seperti, "Apa yang kamu bicarakan ?," Anda masih dapat menggunakan ini sebagai kesempatan untuk mengendalikan situasi. Sterling menyarankan menggunakan formula ini: "Jangan khawatir. Saya tidak terbiasa dengan [teman, rekan kerja, menyisipkan peran orang di sini] mengirim SMS kepada saya di tengah malam. Tetapi saya senang mendengar bahwa tidak ada yang terjadi lebih dalam karena saya menyukai hubungan kami. "Atau" Semua baik-baik saja. Saya senang kita berada di jalan yang sama. "

    Pelatih kencan Erika Ettin menggemakan strategi komunikasi di muka ini. "Yang terbaik - dan satu-satunya yang harus dilakukan adalah jujur dan bijaksana," katanya. "Kita tidak bisa mengendalikan apakah perasaan seseorang terluka. Yang bisa kita kontrol adalah apa yang kita nyatakan di sana." Orang ini kemungkinan besar akan kecewa karena Anda tidak merasakan hal yang sama tentang mereka, tetapi itu tidak akan menghentikan Anda dari berbicara dengan jujur.

    Sterling memperingatkan bahwa terlalu mudah untuk "melumpuhkan" diri Anda sendiri karena takut akan apa yang dipikirkan orang lain. "Selama Anda tidak peka (ingat, Anda akan melihat orang ini lagi), Anda tidak bertanggung jawab atas bagaimana perasaan orang lain," katanya. Dan jika Anda khawatir kehilangan persahabatan, ingatlah bahwa Anda bukan orang yang memicu keretakan ini. "Jika ego teman Anda tidak dapat mempertahankan persahabatan setelah ditolak, itu ada pada mereka - bukan Anda," katanya. "Apa alternatifnya? Untuk terhubung dengan seseorang yang tidak Anda sukai, hanya untuk menjaga persahabatan? "

    Sayangnya, situasi seperti ini tidak dapat selalu diselesaikan tanpa sedikit rasa tidak nyaman. Tetapi selama Anda menyatakan perasaan Anda dengan tulus, Anda melakukan yang terbaik yang bisa dilakukan. Lebih baik melakukan percakapan yang jujur sekarang, jadi tidak ada kebingungan nanti. Anda tidak dapat mengubah cara seseorang bereaksi terhadap suatu situasi - tetapi Anda dapat mengontrol respons diri sendiri.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Korban Konflik Lahan Era SBY dan 4 Tahun Jokowi Versi KPA

    Konsorsium Pembaruan Agraria menyebutkan kasus konflik agraria dalam empat tahun era Jokowi jauh lebih banyak ketimbang sepuluh tahun era SBY.