Selain Hamil, Kenali 6 Sebab Perubahan Aerola Payudara

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi periksa payudara. Shutterstock

    Ilustrasi periksa payudara. Shutterstock

    TEMPO.CO, Jakarta - Bagian tubuh wanita yang dapat berubah bentuknya saat pubertas dan kehamilan adalah payudara. Termasuk areola payudara, area lingkaran yang terletak di sekitar puting juga bisa berubah bentuk dan warna.

    Perubahan warna areola payudara tidak terlalu dominan. Faktor genetik juga turut berkontribusi. Biasanya, seorang wanita akan mendeteksi ada perubahan pada areola payudara ketika warnanya menjadi lebih gelap. Ada banyak faktor yang menyebabkan areola payudara berubah. Baik itu dari segi bentuk, ukuran, maupun warna.

    Beberapa hal yang menyebabkan warna areola payudara menjadi lebih gelap di antaranya:

    1. Menggunakan KB oral
    KB oral seperti pil KB mengandung substansi yang serupa dengan hormon estrogen dan progesteron. Selain mencegah kehamilan, kontrasepsi oral juga bisa menyebabkan areola payudara berwarna lebih gelap. Meski demikian, warna areola payudara bisa kembali normal setelah berhenti mengonsumsi pil KB. 

    2. Pubertas
    Ketika mengalami pubertas, hormon estrogen seseorang meningkat drastis. Tentu saja, payudara remaja juga semakin membesar seiring dengan fase pubertas ini. Di bagian areola payudara, areanya bisa membesar dan juga warnanya menjadi lebih gelap.

    3. Kehamilan
    Seiring dengan berkembangnya janin dalam rahim, payudara juga bersiap untuk fungsi selanjutnya yaitu menyusui. Saat ini, tubuh memproduksi hormon estrogen dan progesteron lebih banyak untuk mempersiapkan payudara memproduksi ASI. 

    Itulah mengapa ibu hamil seringkali merasakan payudara seakan membengkak dan lebih sensitif. Bagian areola payudara juga berwarna lebih gelap dan areanya lebih lebar. Kondisi ini berlangsung sementara dan bisa kembali seperti semula saat fase kehamilan dan menyusui berakhir.

    4. Menyusui
    Tak hanya faktor hormonal, rupanya warna areola payudara yang menjadi lebih gelap saat menyusui bisa membantu bayi mendeteksi di mana sumber makanan mereka. Apalagi, bayi di awal-awal usianya masih belum bisa melihat dengan jelas. Sama seperti fase kehamilan, warna areola payudara dan bentuknya yang lebih lebar akan kembali seperti semula setelah sang ibu usai menyusui.

    5. Tumbuhnya rambut di sekitar puting
    Sangat wajar jika ada beberapa helai rambut yang tumbuh di sekitar puting. Bisa jadi, rambut ini tampak lebih gelap dari rambut yang tumbuh di bagian tubuh lainnya. Terkadang tumbuhnya rambut di sekitar puting membuat areola payudara tampak lebih gelap.

    6. Menstruasi
    Sebagai salah satu siklus alami tubuh wanita, wajar jika ada perubahan di payudara saat menstruasi. Lagi-lagi, ada perubahan hormonal di dalam tubuh. Itulah mengapa saat sedang menstruasi, seorang wanita bisa merasa payudaranya lebih sensitif hingga areola payudara tampak lebih gelap.

    7. Kanker
    Perlu perhatian khusus apabila areola payudara tampak lebih gelap karena masalah Paget disease, yaitu jenis penyakit langka kanker payudara yang bermula di area puting. Selain areola payudara tampak lebih gelap, kanker payudara yang satu ini juga membuat puting tampak lebih datar, keluar cairan berwarna kuning atau darah, kulit berkerak di sekitar puting, dan juga rasa nyeri di puting. Kasus kanker payudara langka ini lebih sering terjadi pada orang dewasa ketimbang remaja. Jika merasakan gejala ini, seseorang harus segera konsultasi dengan dokter. 

    Tak ada bentuk payudara yang identik, termasuk bagian areolanya. Beberapa hal yang membedakan bentuk areola payudara satu wanita dan lainnya adalah:

    Warna areola: Produksi hormon estrogen dan progesteron yang meningkat dalam tubuh menyebabkan produksi pigmen meningkat. Konsekuensinya, warna areola payudara tampak lebih gelap.

    Luas areola: Ketika payudara membesar saat menstruasi atau kehamilan, tentu saja bagian areola juga jadi lebih luas. Hal ini juga bisa terjadi ketika mendapatkan stimulus seksual. 

    Kondisi kulit areola: Cuaca juga dapat memengaruhi kondisi areola payudara. Contohnya saat musim dingin dan kulit jadi lebih kering, bisa saja ada kulit yang mengelupas di sekitar payudara.

    Tidak ada yang perlu dikhawatirkan dari perubahan warna atau bentuk pada areola payudara. Hal ini sangat wajar dan bisa dialami oleh semua orang, bahkan tak hanya wanita. Begitu pula ketika areola terasa gatal. Sangat normal bila sesekali areola terasa gatal karena kulit kering, terkena bra, atau alergi deterjen dan sabun tertentu.

    Perubahan pada areola payudara perlu menjadi perhatian apabila ada gejala lain yang mengiringinya. Contohnya seperti rasa nyeri, rasa gatal yang intens, tampak kemerahan, kulit mengelupas, atau keluar cairan tidak biasa dari puting. Jika tidak ada gejala tersebut, tak perlu risau. Warna dan bentuk areola payudara akan kembali seperti semula seiring dengan normalnya hormon dalam tubuh.

    SEHATQ


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Industri Permainan Digital E-Sport Makin Menggiurkan

    E-Sport mulai beberapa tahun kemarin sudah masuk dalam kategori olahraga yang dipertandingkan secara luas.