Olahraga Sebaiknya Sebelum atau Sesudah Sarapan?

Reporter:
Editor:

Mila Novita

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi olahraga berlebihan. shutterstock.com

    Ilustrasi olahraga berlebihan. shutterstock.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Pagi hari adalah salah satu waktu terbaik untuk berolahraga. Hanya saja, banyak yang bingung memilih antara sarapan atau olahraga terlebih dahulu. Hal itu terjawab dalam sebuah penelitian baru-baru ini. 

    Penelitian yang dimuat di Journal of Clinical Endocrinology and Metabolism itu menunjukkan, berolahraga sebelum sarapan memiliki manfaat kesehatan khususnya untuk orang dengan kondisi obesitas.

    "Hasil studi menunjukkan, mengubah waktu makan dalam kaitannya ketika Anda berolahraga dapat membawa perubahan besar dan positif bagi kesehatan Anda secara keseluruhan," kata salah satu peneliti Dr. Javier Gonzalez, dari Departemen Kesehatan Universitas Bath seperti dilansir Medical News Today, Jumat, 1 November 2019. 

    Untuk sampai pada temuan itu, para ilmuwan dari Universitas Bath dan Birmingham di Inggris itu melakukan eksperimen yang melibatkan 30 orang pria obesitas dan kelebihan berat badan selama enam minggu.

    Mereka menguji bagaimana berolahraga sebelum dan sesudah makan mempengaruhi simpanan lemak otot dan respon insulin dan melihat hubungan itu pada orang dengan kelebihan berat badan atau obesitas.

    Tim peneliti membagi para partisipan studi menjadi tiga kelompok yakni mereka yang sarapan sebelum berolahraga, kelompok yang sarapan setelah berolahraga, dan mereka yang tidak membuat perubahan gaya hidup.

    Mereka yang berolahraga sebelum sarapan membakar lemak dua kali lebih banyak dari kelompok partisipan yang berolahraga setelah makan dengan jenis makanan yang sama.

    Ada alasan sederhana untuk temuan itu adalah ketika orang berpuasa semalaman, mereka memiliki kadar insulin yang lebih rendah selama berolahraga sehingga memungkinkan tubuh mereka untuk menggunakan lebih banyak lemak.

    Otot-otot mereka yang berolahraga sebelum sarapan merespons insulin dengan lebih baik dan lebih baik mengendalikan kadar gula darah dalam tubuh.

    Otot-otot dari kelompok yang berolahraga sebelum sarapan itu juga menunjukkan peningkatan protein tertentu, terutama yang bertanggung jawab untuk memberikan glukosa ke otot.

    Di sisi lain, mereka yang sarapan sebelum berolahraga tidak lebih baik dalam hal respons insulin setelah makan daripada kelompok yang berolahraga sebelum sarapan.

    Hanya saja, studi itu melibatkan laki-laki sehingga peneliti menilai perlunya penelitian lebih lanjut yang menyertakan para wanita.

    Selain itu, sarapan yang dikonsumsi para partisipan merupakan makanan tinggi karbohidrat. Maka, penelitian pada masa depan mungkin juga perlu memeriksa apakah makanan rendah karbohidrat menghasilkan efek yang sama.

    Namun, berpuasa semalaman dan berolahraga sebelum sarapan bisa menjadi kunci untuk meningkatkan efektivitas olahraga pada orang dengan kelebihan berat badan atau obesitas.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Mereka Boleh Tetap Bekerja Saat DKI Jakarta Berstatus PSBB

    PSBB di Jakarta dilaksanakan selama empatbelas hari dan dapat diperpanjang. Meski demikian, ada juga beberapa bidang yang mendapat pengecualian.