Penyebab Kulit Kaki Mengelupas dari Infeksi Jamur sampai Eksim

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi kaki. Koraorganics.com

    Ilustrasi kaki. Koraorganics.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Kulit kaki kerap mengelupas. Hal ini tentu dapat mengganggu penampilan terutama saat mengenakan sandal atau sandal model mules. Ahli penyakit kaki Rebecca Pruthi mengatakan kulit kaki yang mengelupas hal yang umum, dan ada berbagai alasan penyebabnya.

    "Kita berada di atas kaki kita sepanjang waktu dan hentakan dan berjalan yang konstan dapat menyebabkan kulit retak dan bersisik," kata pemulik Foot Care of Manhattan ini. Belum lagi musim juga dapat memainkan peran, terutama saat musim panas kulit kaki jadi lebih mudah mengelupas dan saat musim dingin, tumit jadi lebih mudah kering, pecah dan mengelupas.

    Kadang Anda ingin mencabut kulit yang mengelupas dan bersisik. Namun ahli penyakit kaki Jennifer Tauber melarangnya. "Kesalahan terbesar yang dilakukan orang adalah mencoba menghilangkan kulit yang mengelupas dengan sendirinya, baik dengan menggunakan beberapa jenis instrumen, yang dapat menyebabkan pendarahan dan infeksi, atau obat bebas yang mungkin terlalu keras untuk kulit dan menyebabkan lebih banyak iritasi,” ujarnya seperti dilansir dari laman Women's Health.

    Berikut ini tujuh alasan mengapa kaki Anda terkelupas:

    1. Infeksi jamur
    Menurut Pruthi, alasan paling umum pasien mengupas kaki adalah infeksi jamur (seperti kaki atlet) —bahkan mereka mungkin tidak selalu menyadarinya. "Beberapa mengalaminya hanya kulit yang mengelupas tanpa rasa gatal, sehingga mereka tidak tahu itu infeksi jamur," kata Pruthi. Jadi, jika kulit Anda mulai mengupas secara tiba-tiba secara misterius, periksalah lebih cepat daripada lambat. Jika itu infeksi jamur dapat dengan mudah menginfeksi kuku kaki, yang bisa sangat sulit untuk dihilangkan.

    Jika itu infeksi jamur kecil seperti kaki atlet, maka semprotan anti-jamur atau krim mungkin bisa mengatasinya. Selain itu perhatikan sepatu Anda, pastikan tetap kering dan semprotkan anti jamur.

    2. Rutinitas latihan berkeringat
    Kelebihan keringat dan lingkungan lembab sering menyebabkan infeksi kaki yang menyebabkan kulit mengelupas. Itu mungkin berarti bahwa olahraga atau yoga panas dapat berkontribusi pada kaki Anda yang mengelupas. Pruthi memperingatkan bahwa apa pun yang Anda lakukan tanpa alas kaki, atau jika Anda berbagi tikar, atau jika Anda melakukan yoga panas di lingkungan yang lembab dapat menyebabkan infeksi bakteri atau jamur ini.

    Semprotkan penghilang bau (atau bahkan Lysol) untuk membunuh jamur dan bakteri di sepatu, kata Hillary Brenner, DPM, ahli penyakit kaki di New York. Dia juga merekomendasikan untuk mengenakan kaus kaki katun untuk menghilangkan keringat, menggunakan ortotik seperti yang memiliki penutup atas lembut yang menyerap kelembapan, dan, jika mungkin, berinvestasi dalam sepasang sepatu olahraga kedua untuk berotasi di antara keduanya.

    3. High heels bertali
    Banyak wanita, termasuk Pruthi, suka memakai sepatu bertali di musim panas. Alas kaki yang nyaman dapat menyebabkan beberapa gesekan serius. "Apa pun yang menyebabkan gesekan dapat menyebabkan lecet, yang juga dapat menyebabkan kulit bersisik atau mengelupas," kata Pruthi. "Jangan terlalu lama memakai sepatu, kenakan bahan alami yang berjamur seperti itu di kakimu, dan segera setelah kamu mulai merasakan gesekan, ganti sepatumu. Jangan biarkan terlalu banyak untuk menggali ke dalam kulitmu." Dan Anda seharusnya tidak hanya fokus pada dampak tumit Anda. Sandal jepit juga merupakan penyebab ketidaknyamanan kaki dan mengelupas.

    "Anda dapat mengoleskan moleskin atau blister patch - keduanya dijual di toko obat – di area yang iritasi," jelas Tauber. Namun, pada akhirnya, taruhan terbaik Anda adalah berhenti memakai sepatu itu bersama-sama dan, jika mungkin, pilih sepasang yang terbuat dari bahan alami.

    4. Kulit terbakar
    Jangan lupa oleskan tabir surya pada kaki, terutama saat harus beraktivitas di luar ruangan atau ke pantai. Sengatan sinar matahari dapat menyebabkan kulit terkelupas dan hal-hal menakutkan lainnya. Jangan biarkan kaki Anda terpapar sinar ultraviolet tanpa perlindungan.

    Seperti dengan sengatan matahari lainnya, oleskan gel lidah buaya ke area yang terkena dampak sekali sehari serta krim pelembab seperti cocoa butter atau bahkan minyak kelapa dua kali sehari, kata Brenner.

    5. Eksim
    "Eksim adalah kondisi kulit yang bermanifestasi melalui penskalaan kulit," kata Pruthi. Ini dapat menyebabkan kulit terkelupas, gatal, dan kering di seluruh tubuh — termasuk telapak kaki Anda. Meskipun banyak yang telah mengalami eksim sejak kecil, beberapa tetap mengalami sampai dewasa. Gunakan obat khusus eksim dua kali sehari. Jika masih mengelupas, konsultasikan dengan dokteratau kaki rendam selama 20 menit beberapa kali setiap minggu untuk membantu melembabkan kulit.

    6. Dehidrasi
    Dehidrasi dapat membuat Anda lelah, menurunkan metabolisme, dan menyebabkan kaki Anda mengelupas. "Jika Anda tidak cukup terhidrasi, kulit Anda mulai mengelupas di seluruh tubuh kita," kata Pruthi.

    Selain beberapa cara untuk melembapkan hidrasi adalah kunci penting untuk mengatasi pengelupasan kulit kaki. "Juga, jika Anda memiliki kaki yang sangat kasar dan kapalan, lotion atau krim dengan asam glikolat atau urea bermanfaat untuk bintik-bintik sulit itu," tambahnya.

    7. Pengelupasan rutin
    Meskipun ada beberapa alasan mengapa kaki Anda terkelupas, hal itu tidak selalu merupakan hal yang buruk. "Secara alami tubuh Anda ingin mengelupaskan kulit," kata Pruthi. "Jadi, aku selalu memberi tahu pasien untuk menggunakan batu apung saat mandi untuk membersihkan kulit mati sehingga meregenerasi kulit baru."


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kebijakan Lockdown Merupakan Kewenangan Pemerintah Pusat

    Presiden Joko Widodo menegaskan kebijakan lockdown merupakan wewenang pusat. Lockdown adalah salah satu jenis karantina dalam Undang-undang.